Baby Beb!

Setelah bersemedi, akhirnya memberanikan diri untuk nulis tentang baby. Pake semedi segala ya πŸ˜€ Yang bener adalah, mengingat baru sempet nulis lagi dan pas mau nulis pas banget kepikiran untuk nulis tentang hal ini. Baby yes baby.

Setelah 2,5 tahun menikah saya dan suami pastinya berharap ya dapat baby. Kita udah cek ini itu dan masih berusaha sampai sekarang, satu hal kita ga pernah putus asa. Harus salut untuk kegigihan sang suami, yang mengingatkan saya kalo kita ga boleh putus asa. Kadang – kadang saya lelah, dan ya udah lah (sebenernya ini bukan menyerah, cuma lebih kepada pasrah). Kalo lagi mellodrama begini, pak suami ngingetin untuk tetap semangat ga boleh menyerah, dan fokus sama hal baik lainnya yang kita punya. Banyak hal yang patut disyukuri, banyak banget. Daripada fokus sama satu hal yang kita ga ada kuasanya.
Buat saya, kehamilan itu murni kuasa Tuhan. Murni semurni2nya, karena kita mau berdoa pagi siang malem, plus gimanapun kalo Tuhan belom kasih, ya apa daya toh? Sabar aja dan terus berusaha. Mungkin klise, tapi ini kenyataannya Jodoh, Maut, Kelahiran itu sepenuhnya Kuasa Tuhan, semua atas kehendak Allah SWT. Pernah sedih ga? Pernah banget, secara ya meskipun Β hobinya ketawa – ketawa dan seringnya terlihat ga serius πŸ˜€ aku nih tetaplah manusia biasa. Kadang kepikiran, apa yang salah ya sama saya? Sampe Tuhan belom percaya! Tapi itu biasanya cuma berlangsung satu jam aja sih, abis itu ya normal lagi. Kalo dipikir – pikir, semua yang saya mau Tuhan udah kasih. Read: yang saya mau, bukan cuma yang saya butuh. Betapa baiknya Tuhan, masa saya berpikiran jahat sama Tuhan yang udah memberikan kehidupan yang bahagia ini?
Dulu, yang buat saya sedih kalo ada yang nanya kenapa ga hamil – hamil, apa karena sibuk atau nunda, dan lain sebagainya. Pernah nih, ada yang nyindir (iya itu saya tau banget tujuannya kesaya). Kira – kira dia bilang, “Badannya sih tinggi, tapi tetep aja belom hamil tuh.” Well, ini awalnya keki banget semacam mau getok itu orang. Tapi kayanya kalo diladenin malahan saya yang ga waras ya. Haha. Lah ngapain juga coba ngeladenin orang yang menghubungkan tinggi badan dengan kesuburan? (Kalo memang dalam anggapannya saya ga subur). Yang ada saya termasuk golongan gila macam tuh orang. Hehe. Sekarang sih saya bisa dibilang kebal sama yang nanya gitu, biasanya cuma jawab cengar cengir aja atau lempeng aja bilang “Belom nih, sedikasihnya aja. Bikinnya sih tiap malem.” Biasanya orangnya jadi malahan ga enak denger jawaban yang asal ceplos gitu :p Weeee
Ibu mertua saya, salah satu orang yang ga pernah nanya dan ga pernah men judge apapun. Kalo dipikir kurang apa coba? Ibu mertua udah do’a in waktu beliau pergi haji. Ya mungkin do’a nya aja yang belum dikabulkan. Oh ya, bahkan ibu saya suka ngebesarin hati kita, ibu bilang “Nikmatin aja dulu masa – masa berdua kalian. nanti ada baby belum tentu bisa kaya sekarang.” terus ibu pernah bilang juga “Pernikahan yang paling penting itu ya jalanin pernikahannya, anak itu cuma bonus. Liat aja ada beberapa contoh yang punya anak punya segalanya, tapi ga bisa jaga pernikahannya.” Terus ibu pesan juga ya sekarang fokus lah intinya sama kehidupan pernikahan kita. Pengen nangis terharu ga diomongin gitu sama ibu mertua? Mama saya yang lumayan ribet banget, nanya kenapa belom mau hamil, dll. Mungkin karena mama tau saya orangnya terbuka, dan apa adanya jadi ga akan ngerasa sakit hati kalo ditanya – tanya tentang masalah anak. Tapi sekarang mama udah ga terlalu bawel sih, haha. Kakak2 & adik saya juga ga pernah heboh sampe nyindir – nyindir atau nanya yang menyudutkan gitu kapan mereka punya keponakan dari kita.
Well, im happy with my life, i’m glad for my marriage life now! Kalo saya punya baby nanti, itu pasti menambah kebahagiaan di kehidupan saya dan suami. Sahih! Tapi belum adanya kehadiran baby, tidak mengurangi kebahagiaan kita πŸ™‚ We are always cuddling, kissing, and arguing everyday. Haha. Ahhh jadi kangen pak suami. I Miss you papa hunny πŸ™‚
Have a good day fellas!
Iklan

22 thoughts on “Baby Beb!

  1. Indah Susanti September 17, 2014 / 6:20 pm

    Sabar ya…ada temanku yang berusaha untuk punya anak selama empat tahun, stress etc, sampai akhirnya dia pasrah dan menjalani apa adanya dengan santai. Setahun kemudian setelah kepasrahannya tersebut, dia hamil. Kejadian yg sama juga dengan kolega saya. Ceritanya persis sama. Kayaknya ya, ke-stress-an ingin punya anak etc itu bisa mempengaruhi kondisi biologis seseorang. Jadi memang sebaiknya santai saja.. πŸ™‚
    Suatu saat pasti ada waktunya..”salam hangat* xx

    • Puji September 17, 2014 / 6:21 pm

      Makasih mba. πŸ™‚ xoxo

  2. Arman September 17, 2014 / 8:54 pm

    Sabar sabar ya… Nanti pasti dikasih pada waktu yg paling baik… πŸ™‚

    • Puji September 17, 2014 / 9:02 pm

      Makasih ko πŸ™‚

  3. Lorraine September 17, 2014 / 10:07 pm

    Puji dan suami, Sabar dan jangan hiraukan orang-orang yang rese nanya terus ya.

    • Puji September 17, 2014 / 10:10 pm

      Makasih banyak mba yo πŸ™‚

  4. nyonyasepatu September 18, 2014 / 11:21 am

    Puji, semoga dikasih ya πŸ™‚
    yang penting kan kita bahagia aja ya. Kata ibuku anak itu emang rejeki dan misteri yang Diatas, kita gak bisa menduga2

    • Puji September 18, 2014 / 11:26 am

      Iya mba. Amin. Semoga mba Non segera dikasih juga πŸ™‚ betul mba yg penting kita bahagia, dan setuju banget banget apa kata ibu mba non πŸ™‚

  5. rianamaku September 18, 2014 / 2:31 pm

    Peluuuuuk puji.

    Aku mengalami hal yang sama put di awal penikahan sampai tahun ke 3 orang sekitar tak hentinya bertanya. Sampai di tahun ke 5 mereka mulai capek dan bergati prihatin tahun ke 6 mereka mulai tak bertanya lagi namun cukup mendoakan ahhaha.

    • Puji September 18, 2014 / 2:40 pm

      Peluuuk ria, sama-sama mendoakan yaaa πŸ™‚

  6. Ririe Prameswari September 18, 2014 / 2:38 pm

    Ah Puji ada blog toh ternyata baru engeh hahaha. Bikin iri ajaaaa, asik ya tiap hari tidurnya ga sendirian buahahaha. Intinya semangat yakkkk! hehehe

    • Puji September 18, 2014 / 2:42 pm

      Haha…. Sssttt rahasia ya. Haha asik banget riii :p semangat banget pastiii! πŸ˜‚

  7. Clarissa Mey September 18, 2014 / 3:42 pm

    mba Puji dan mas suami, pasti dikasih pada waktu yg terbaik πŸ™‚
    bener kata org kalo anak hanyalah bonus, yg terpenting pasangan yg menikah itu saling membahagiakan.. tetep berdoa dan berusaha yah, semoga segera dapet *hugs* πŸ™‚
    kalo org2 yg nyinyir mah cuekin aja, ntar akan ada yg balas dan membuat mereka merasakan yg sama kok hehe

    • Puji September 18, 2014 / 4:19 pm

      Makasih banyak Mey atas perhatiannya :*

  8. Crossing Borders September 18, 2014 / 8:36 pm

    Kalo ada yg rese soal ini, kasih tau bibimu ini aja, neng… Aku jewer tuh orang…😝😝😝

    • Puji September 18, 2014 / 8:57 pm

      Haha siap bii

  9. siti September 18, 2014 / 10:08 pm

    hahhahaha memang disini banyak yang kepo soal itu…… kita yang merasain kenapa mereka yang pusing, saya dikantor akhir akhir ini cuma ditanya dua hal……..Mana oleh oleh dari AMERIKAAHH atau Sudah isi belum? saya kayak di sambar gledek aja dengarnya..skrg sudah santai cin, saya bilang kalo ditanya dah isi? aku bilang tadi sudah isi nasi….wkwkwkkwk

    • Puji September 18, 2014 / 10:40 pm

      Haha aku juga kadang suka jawab sama mba siti. Bilangnya udah tuh barusan pake nasi. Btw dan bener juga tuh, kadang2 kalo kita liburan selalu dianggpenya bikin dede ya. So indonesian!

      • siti September 19, 2014 / 7:22 am

        padahal 3 minggu aku mah ngelayap terus setiap hari… bukan bikin dede nya yang di fokusin malah fokus pada nge bolang doang adalagi yang parah dikirain saya pengobatan modern disni hahahhaha ada ada aja .. ke US aja dah syukur bisa beli tiket pengobatan juga ngapain perasaan saya gak sakit kok…………. benar benar kepoers..buat dongkol aja

      • Puji September 19, 2014 / 7:26 am

        Iya mba. Yang waras ngalah aja hehe

  10. dianryan Januari 7, 2015 / 6:22 pm

    samapun, aku juga udah 6 tahun belum juga dikasih kepercayaan, dan setuju sama mertuanya mba, enjoy aja sama hidup ini, masih banyak hal yang patut disyukuri πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s