Baby Beb!

Setelah bersemedi, akhirnya memberanikan diri untuk nulis tentang baby. Pake semedi segala ya 😀 Yang bener adalah, mengingat baru sempet nulis lagi dan pas mau nulis pas banget kepikiran untuk nulis tentang hal ini. Baby yes baby.

Setelah 2,5 tahun menikah saya dan suami pastinya berharap ya dapat baby. Kita udah cek ini itu dan masih berusaha sampai sekarang, satu hal kita ga pernah putus asa. Harus salut untuk kegigihan sang suami, yang mengingatkan saya kalo kita ga boleh putus asa. Kadang – kadang saya lelah, dan ya udah lah (sebenernya ini bukan menyerah, cuma lebih kepada pasrah). Kalo lagi mellodrama begini, pak suami ngingetin untuk tetap semangat ga boleh menyerah, dan fokus sama hal baik lainnya yang kita punya. Banyak hal yang patut disyukuri, banyak banget. Daripada fokus sama satu hal yang kita ga ada kuasanya.
Buat saya, kehamilan itu murni kuasa Tuhan. Murni semurni2nya, karena kita mau berdoa pagi siang malem, plus gimanapun kalo Tuhan belom kasih, ya apa daya toh? Sabar aja dan terus berusaha. Mungkin klise, tapi ini kenyataannya Jodoh, Maut, Kelahiran itu sepenuhnya Kuasa Tuhan, semua atas kehendak Allah SWT. Pernah sedih ga? Pernah banget, secara ya meskipun  hobinya ketawa – ketawa dan seringnya terlihat ga serius 😀 aku nih tetaplah manusia biasa. Kadang kepikiran, apa yang salah ya sama saya? Sampe Tuhan belom percaya! Tapi itu biasanya cuma berlangsung satu jam aja sih, abis itu ya normal lagi. Kalo dipikir – pikir, semua yang saya mau Tuhan udah kasih. Read: yang saya mau, bukan cuma yang saya butuh. Betapa baiknya Tuhan, masa saya berpikiran jahat sama Tuhan yang udah memberikan kehidupan yang bahagia ini?
Dulu, yang buat saya sedih kalo ada yang nanya kenapa ga hamil – hamil, apa karena sibuk atau nunda, dan lain sebagainya. Pernah nih, ada yang nyindir (iya itu saya tau banget tujuannya kesaya). Kira – kira dia bilang, “Badannya sih tinggi, tapi tetep aja belom hamil tuh.” Well, ini awalnya keki banget semacam mau getok itu orang. Tapi kayanya kalo diladenin malahan saya yang ga waras ya. Haha. Lah ngapain juga coba ngeladenin orang yang menghubungkan tinggi badan dengan kesuburan? (Kalo memang dalam anggapannya saya ga subur). Yang ada saya termasuk golongan gila macam tuh orang. Hehe. Sekarang sih saya bisa dibilang kebal sama yang nanya gitu, biasanya cuma jawab cengar cengir aja atau lempeng aja bilang “Belom nih, sedikasihnya aja. Bikinnya sih tiap malem.” Biasanya orangnya jadi malahan ga enak denger jawaban yang asal ceplos gitu :p Weeee
Ibu mertua saya, salah satu orang yang ga pernah nanya dan ga pernah men judge apapun. Kalo dipikir kurang apa coba? Ibu mertua udah do’a in waktu beliau pergi haji. Ya mungkin do’a nya aja yang belum dikabulkan. Oh ya, bahkan ibu saya suka ngebesarin hati kita, ibu bilang “Nikmatin aja dulu masa – masa berdua kalian. nanti ada baby belum tentu bisa kaya sekarang.” terus ibu pernah bilang juga “Pernikahan yang paling penting itu ya jalanin pernikahannya, anak itu cuma bonus. Liat aja ada beberapa contoh yang punya anak punya segalanya, tapi ga bisa jaga pernikahannya.” Terus ibu pesan juga ya sekarang fokus lah intinya sama kehidupan pernikahan kita. Pengen nangis terharu ga diomongin gitu sama ibu mertua? Mama saya yang lumayan ribet banget, nanya kenapa belom mau hamil, dll. Mungkin karena mama tau saya orangnya terbuka, dan apa adanya jadi ga akan ngerasa sakit hati kalo ditanya – tanya tentang masalah anak. Tapi sekarang mama udah ga terlalu bawel sih, haha. Kakak2 & adik saya juga ga pernah heboh sampe nyindir – nyindir atau nanya yang menyudutkan gitu kapan mereka punya keponakan dari kita.
Well, im happy with my life, i’m glad for my marriage life now! Kalo saya punya baby nanti, itu pasti menambah kebahagiaan di kehidupan saya dan suami. Sahih! Tapi belum adanya kehadiran baby, tidak mengurangi kebahagiaan kita 🙂 We are always cuddling, kissing, and arguing everyday. Haha. Ahhh jadi kangen pak suami. I Miss you papa hunny 🙂
Have a good day fellas!

Soal Ramal Meramal

Lupa sih pernah bahas ini atau engga. Jadi ceritanya beberapa waktu
lalu, pas masih kerja di kantor lama. Itu kantor ngadain roadshow
keliling beberapa kota di Indonesia, Jakarta, Bandung, Surabaya,
Yogya, dan Pekanbaru. Di tiap mall tiap kota, kita bikin event dan
juga ada booth – booth dari para sponsor. Nah kebetulan salah satu
sponsor itu buka booth yang isinya ada ramalan Tarot. Saya ngantri
dong, hehe.. (Eh ga deng, saya ga antri. Berhubung kita kan panitia
ya, jadi udah langsung titip nama ke ushernya, jadi ga perlu repot –
repot antri) *Evillaugh

Jujur, ikutan Tarot ini buat lucu – lucuan aja :D. Kalo ada yang
anggep ini musyrik ya silakan aja J. Btw, nah yang jadi tujuan aku
masuk booth Tarot adalah pengen tes sih. Apakah dari satu ahli Tarot
ke Tarot yang lain, hasil yang dibacakan akan sama atau tidak.
Jawabannya? 90% jawaban mereka sama loh, ko bisa gitu ya? Bhahaha…
Awalnya aku ditanya mau tau tentang apa? Aku mau tau tentang Kerjaan,
Rejeki, dan Kapan Punya ANAAAKK! Haha. Jadi seperti biasa deh, abis
disuruh kocok kartu Tarot kita disuruh ambil beberapa kartu, dan dari
situ “dibaca” tuh apa – apa aja yang kita tanyain.

Nah, pertama masalah kerjaan. Emang aku udah lumayan ga betah (ce ileh
pake lumayan segala) setelah tiga tahun disitu. Eh ternyata ya, semua
ahli Tarot itu bilang aku bakalan resign sekitar pertengahan tahun
2014 (Waktu itu eventnya sekitar awal 2014), awalnya ga percaya sih
karena ga ada ide sama sekali bakalan pindah kerja kemana plus saat
itu belom kirim – kirim CV. Sempet kepo sih, nanti aku kira – kira
pindah kemana? Dikasih tau sama salah satu Tarot Reader, katanya
pindah ke perusahaan yang ga terlalu besar tapi perusahaannnya bagus.
Berhubung ya saat itu sok banget, sempet batin dalam hati “Masa iya
sih gw pindah ke perusahaan yang lebih kecil? Target gw kan pindah ke
MNC (Multi National Company) maksudnya :p bukan MNC lagi MNC lagi
haha… Ehh ternyata bulan April 2014 aku udah pindah kantor baru 😀 loh
ke perusahaan yang memang belum besar, tapi pasti lebih baik :). Hahhaa
magic banget.

Lalu, masalah keuangan ya kurang lebih jawaban mereka juga sama  saat
ini dalam kondisi baik dan ada juga yang menyarankan banyakin sedekah.
Berasa makjleb banget. Lalu lalu, masalah anak. Waahh ini yang bikin
grogi. Ada yang bilang tahun ini pasti hamil, kemungkinan besar akhir
tahun. Well, akhir tahun tinggal 3 bulan lagi nih btw 😀 Untuk masalah
lebih detail yang hamil ini, nanti akan kubahas dipostingan lain ya
(kalo ga males) 🙂

Temen – temen ada yang pernah di”ramal” orang akan begini atau begitu,
terus jadi kenyataan ga?

Keluarga Cemara

Tadi pagi di perjalanan menuju kantor, denger radio yang lagi cerita tentang serial masa kecil favorit. Dan serial itu mention tentang Keluarga Cemara dooong. Ohemjiii keluarga cemara is so last year. Inget banget anak – anak di keluarga cemara itu bisa dibilang umurnya barengan sama umur saya dan dua kakak saya. Jadi saya seolah – olah jadi Agil (anak paling kecil) *Waktu itu adek saya yang paling kecil belom lahir*. Dan juga syuting nya kan di Sukabumi, which is kampung halaman kita juga. Makinlah kita menjadi – jadi berasa keluarga cemara. Hihi.

Kalo dipikir – pikir kangen juga sama cerita sederhana macam keluarga cemara gitu, semua hal berharga mereka syukuri. Tapi ga naïf juga jalan ceritanya. Anak – anak tetep ada rasa “iri” sama temennya yang kaya dan bergelimang harta, tapi setelah dikasih pengertian sama abah dan emak anak – anak itu akhirnya perasaannya baik – baik lagi 😀

Inget cerita si Abah, yang penarik becak waktu ban becaknya bocor terus ga bisa narik. Biasanya kalo ga bisa narik gitu, si Abah ngambil ikan di kolamnya. Terus si emak yang kerjaannya masak dan juga bikin opak, nanti opak buatan emak dijual sama Euis. Mmm si Ara kalo dipikir – pikir yang paling sering diceritain siih. (Ya iyalahh, namanya aja Keluarga Cemara (keluarganya si Ara)) 😀 Si Ara yang paling banyak drama di sekolahnya, missal anak orang kaya yang nyebelin setengah mati dan suka pamer. Terus ada acara ulang tahun temennya, tapi si Ara ga diundang. Atau sekalinya diundang si Ara ga punya baju bagus buat dipake ke acara itu 😦

Kalo Agil ga begitu banyak diceritain, soalnya dia masih main – main aja dirumah. Itu cerita begitu terasa real dengan kehidupan saat itu, sederhana menyentuh, sarat makna. Kangen nonton serial macam itu. Biasanya saya nonton bareng – bareng sama kakak2 dan juga sama ayah (kadang2 ayah ikut nimbrung). Miss that moment So much

Ini lirik lagunya, semoga masih bener (sengaja ga googling). Selamat pagi emak, selamat pagi abah, mentari hari ini bersemi indah, terima kasih emak, terima kasih abah,blablabla ga inget lagi hhihihi.

Have a good day people 🙂 Always be grateful with what we have