Kisah lamaranku

Terbersit ide nulis ini, karena ada satu temen yang baru dilamar kemarin. I meant bukan dilamar di rumah orang tua bareng sama keluarga serombongan dan bawa seserahan dsb. Tapi di propose kasih cincin gitu. Hihi. Lucu ya. Seru.

Kisah lamaranku sendiri gimana? Ga adaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa! Secara ya kawan – kawan sekalian, saya ini kan ditembak kawin sama suami. Seperti di blog ini saya pernah cerita, pas awal pacaran suami langsung “Saya maunya kita serius menuju nikah, blablabla.” Ga pake bunga, ga pake cincin, ga pake eskrim. Ya gapapa ya pah, yang penting uang gajian sekarang sama aku semua. Hahaha CW Matere. Abis gitu, suami langsung bilang ke mama ku kalo mau ngelamar, langsung dilamar yang bawa keluarga dan seserahan.

Gara – gara iniii, dari pas menjelang nikah duluuu (sampe sekarang) aku sering nih sindir – sindir si papa bebeb. “Mas (waktu itu manggilnya masih mas belom papa. Ini penting banget ya ji dibahas disini hihi), aku ko ga ada tuh ceritanya sama kamu lamarannya diajak makan malam, terus dikasih cincin plus bilang “Would you marry me?” atau dikasih bunga atau dibilang nikah yuk gitu. Huuu ga seru.” Terus si papa baik hati jawab “Ya udah, mau dilamar gitu, maunya dimana? “ hahahaaha mau sih mau dilamar gitu biar kaya ditipi – tipi. Tapi yaaa, udah kadung tau dari awal pacaran diajak nikah. Jadinya aneh aja kalo ditanya mau dilamar dimana. Zzzzzzzzzzz.. Terus ya, saya ini ga penting banget sampe bilang “Pah, ini aku bingung kita ga punya tanggal jadian.” Hasyeeemm penting banget ya ji, digetok kardus dah sama papa. Hehe.

Terus ya, cincin lamaran temenku pake berlian gede bener. Bihihihihik. Iriiiii. :p Lagian sih pas dulu ditanyain mau dipakein berlian ga cincinnya? Dengan sok idealisnya bilang ga usah, mendingan simpen aja uangnya untuk yang penting. Sekarang mupeng liat cincin orang berkilau – kilau. *Nyengir kuda.

Anyway, biarpun ga ada kata – kata “Mau kawin ga sama aku?” dan ga pake berlutut, dan ga ada surprise propose dari Papa Bebeb. Kisah cintaku sendiri paling aku sukak (ya iyalaah yaaaaaa). Oh iya gara-gara cerita lamaran ini, jadi dengerin lagi I won’t give up nya Jason Mraz berkali-kali. Abis kayanya sweet aja gitu lagu ini. Hihihi. 😽

Temen – temen yang udah dilamar ceritain dongg kejadiannya gimana, dimana, dan seperti apa kronologisnya*Kepo. Untuk yang udah pernah posting dan pernah ku komen juga, tetep aja cerita ulang. Hahhaa banci dikomenin.

Love Love,

Puji

Pecinta Makanan Pedas

Saya dan si papa bebeb pecinta berat makanan pedas. Saya yang asli sunda dan suami yang peranakan Jawa dan Sumatera, dari kecil kami udah akrab sama makanan super pedes (versi orang Indonesia). Hampir tiap weekend waktu saya kecil dulu, mama bikin tumis kangkung, tempe goreng tepung, sama yang pasti ada ya sambel uleg dari yang kadang – kadang ekstra pedes atau pedes aja. Kalo kebetulan tante saya yang masak, lebih ekstrim lagi masaknya. Itu cabe uleg dimasukin di tumisan kangkung, masaknya sambe batuk dan bersin – bersin saking tajemnya aroma tumisan. Tapi rasanya bolehlah dicoba. Jaman saya sekolah dulu, untungnya banyak ketemu pecinta pedes juga 😀 hahaha… Tapi ada juga loh temen saya dari kecil, kayanya kecintaannya sama makanan pedes udah gila banget untuk ukuran anak kecil. Sampe tuh ya kita suka makan baso bareng dan baso dia itu bau cabe, udah bukan bau daging lagi :p

Lucu dan senangnya ketemu pak suami yang pecinta cabe juga, jadinya makin klop lah kita. Bhihihihik… Suka kulineran bareng makanan yang menurut rekomendasi  orang – orang itu pedes! Sebutlah misalnya Ayam Mercon, Bebek Slamet, Bebek Kaleyo, rumah makan Beautika, Rumah Makan Bu Andika di Bali dan lain – lain. But, fyi untuk bebek kaleyo dan bebek slamet buat kita ukurannya udah pedes aja bukan pedes banget. Belaguuuu. Apalagi makanan padang mah ga ada pedes2nya buat kita 😀 Suami juga hobi banget tuh ya minta dibuatin sayur  tempe (sayur cabe sebenernya sih) dengan cabe rawit merah yang dibejek kira – kira 30 biji. :p

Tapi kayanya perutku semakin kadang – kadang ga kuat makan pedes, soalnya kalo abis makan yang pedes banget plus berminyak, biasanya perutnya rasanya sakit menohok. (Ssst tapi biasanya pas perut saya sakit di mobil saya diem – diem aja, hihi. Nanti kalo bilang papa takut papa khuwatiirr dan nanti ga boleh makan sambel banyak – banyak lagi :D) Dan hampir satu tahun lalu, pas saya dioperasi usus buntu, banyaaaaaaaaaakk banget yang menyarankan untuk berhenti cinta sama cabe dan kawan2nya. Tapi kayanya saya juga cuma eling kira – kira sebulan, setelah itu sikaaat lagi makan cabe. Bhahaha… Suami komplain ga waktu saya abis operasi makan cabe? Ya gimana mau komplain? Kalo saya disuruh berenti makan cabe, nanti dia juga saya suruh berenti makan cabe. Ga mau rugi laaahhh :p

Makanan pedes itu nikmat banget, menambah napsu makan 😀 Hampir tiap weekend kalo kita lagi dirumah, pasti bikin sambel. Ya bikin sambel bawang ala bu Rudy lah (Ngomong – ngomong sambel bu Rudy, kalo saya makan berdua suami satu botol kecil itu kayanya sehari juga abis. Hehe), bikin sambel ala bebek slamet lah, bikin sambel tempe, atau sambel dengan tomat dan terasi… Dan seringnya lauknya telur dadar plus satu sayur yang ditumis bawang putih. Ya Tuhaaan itu rasanya surgaaaa banget.

Secinta apa temen – temen sama makanan pedes? Dan mau dong dikasih tau rekomendasi tempat makan yang pedes – pedes gitu J tapi kalo bisa diseputaran Jabodetabek. Eh diluar kota juga boleh deh, siapa tau pas lagi ada waktu, rejeki dan kesempatan bisa mampir. Boleh juga dikasih tau resto yang jual makanan luar negeri yang pedes – pedes 😀