Mieeeeeeeeee seleraaakuuuuuu

Foto diambil dari google
Foto diambil dari google

Man teman siapa yang ga suka miiiieee?

Kalo saya sih suka banget, pake kebangetan deh sukanya. Iya tau iyaaa, mie ini ga baik untuk kesehatan. Eittss tapi sebagai pembenaran, saya biasanya rebus mie pake bawang putih di geprek plus sayur. Jadi “agak” sehat kan? Haha… Mie yang paling sering saya makan tentu aja mie instan dan juga mie ayam.. Oh Tuhaaan. Eh tapi di postingan ini saya mau fokus ke mie instan dulu ya 😀

Btw, saya ga segitu tiap harinya sih makan mie. Yaa palingan seminggu sekali atau dua minggu sekali. Awalnya rasa mie instan yang saya suka, mie goreng, mie keriting, rasa soto, rasa ayam bawang (actually this one is only kalo kepepet) and my favorite one is Kari Ayam. Eh tapi setelah menikah, saya baru tau kalo sesosok Eri (halah) saya baru tau kalo suami saya suka pilih2 rasa mie instan yang beda – beda. Iya, kalo kita belanja dia ambil rasa sup tomat, rasa cakalang, rasa mie kocok bandung, pokonya beraneka rasa deh. Saya sih jujur ngerasanya after taste nya mie instant tuh sama aja, ga beda jauh walaupun judul rasanya beda banget. Hehehe.. Yang saya agak suka pernah coba rasa bulgogi. Lumayan enak.. Tapi tetep palingan kalo makan mie instant saya standard pilih rasa kari ayam atau mie goreng 😀

Lagian mie instant sih tempting banget, tinggal rebus berapa menit, trus dimakan, terus rasanya enak terus kenyang hahaha. Gimana coba cara menghalau godaan mie instan? Apalagi kalo malem – malem plus males makan, lagi ujan gitu. Tambah sadis godaannya. Eh terus ya, saya juga suka mie instant pake bakso. *Glek. Di abang bakso deket rumah ibu saya, itu baksonya enak dan menyediakan pilihan mie instant yang bisa kita pilih. Pake sambel, kecap sedikit, sawi dan toge. Hmmmmmm. Nice niceeee.

So, temans. What kind of flavor of instant noodle do you like? Tell me please, and also how you cook and enjoy your instant noodle? Are you add so many toppings? Or only the vegetable? Or what?

Iklan

Semoga rejeki mama

Hai Hai,

Saya masih dikantor niiih, nunggu suamiku yang masih meeting :s Terus bingung dan males kerja mulu, haha. Jadilah saya mau update ini.

Seminggu yang lalu, kami (saya dan suami) daftarin mama saya di bank untuk pengajuan naik haji. Tepatnya tanggal 16 September 2014. Jadi sistemnya kita setor uang sekian, terus si bank ngasih pinjeman baru setelah surat rekomendasi dari bank dan persyaratan lain, mama saya dapet nomer kursi untuk pergi haji. Nah untuk daerah Tangerang (domisili Mama) kalo kata Depag sih estimasi perginya 13 tahun lagi. Woooooooww lama yak. Hehehe. Tapi kemungkinan bisa lebih cepat sih, soalnya naik haji itu masalah rejeki. Banyak juga yang bisa pergi lebih cepet atau bahkan ga bisa pergi.

Semoga mama saya punya umur panjang, serta diberikan kesehatan sampai selesai melaksanakan ibadah haji. Sempet ngerasa gimana gitu waktu mama tanya, ada ga uangnya buat naikin haji? Hihi.. Dijawab aja, iya doain aja.

Doakan ya teman – teman, semogapun ketika nanti mama berangkat ibadah saya bisa update di blog ini 🙂

Kisah Jumat – One Shocking Moment

Btw ada kabar duka di hari jumat. Salah satu dosen kuliah saya meninggal dunia. Awalnya lagi liat2 Fb di hp, terus baca berita duka itu langsung kaget karena ga pernah denger beliau sakit. (Di fb, kampus saya aktif banget kasih tau kalo ada dosen atau pegawai yang sakit “parah” gitu) anyway, ternyata Pak dosen meninggal setelah jatuh dari kamar mandi. Meninggal dalam perjalanan menuju rumah sakit 😦 sedih juga dengernya, apalagi pas baca obituarinya, pak dosen persis dua bulan lagi akan genap 50 tahun.

Well, pak dosen ini bukannya yg akrab banget sama saya gitu. Mungkin beliau juga lupa, karena saking banyaknya murid yg pernah diajar. Tapi saya ga pernah lupa sama pak felix. Beliau tampangnya “signature” orang flores yang diidentikkan dengan muka sangar, tapi ya ampuun orangnya baik banget. Plus suaranya itu halus banget, ga suara kasar atau keras sama sekali meskipun logat flores masih kental banget pas beliau ngajar. Agak lupa sih pernah diajar satu atau dua mata kuliah sama beliau. But he is one of a very kindhearted lecturer. 😦

Terus baca fb temen, yang kasih link jakartapost yang pernah angkat kisah hidup pak felix. Beliau lahir dan besar di pelosok flores (saya lupa nama kotanya), ketika beliau SD harus jalan ratusan kilometer untuk sekolah plus tanpa alas kaki. Di artikel itu beliau bilang “Saya jalan kali ke sekolah jam 5.30 dan tanpa sarapan. Saya heran juga ko jaman itu bisa kuat-kuat aja ya.” Penghasilan keluarganya datang dari hasil berkebun, intinya bukan keluarga yang berkecukupan. Pas beliau SMA, ayahnya kirim beliau sekolah di tengah kota flores yang harus di tempuh 6 jam pake perahu cepat. Dan beliau tinggal di asrama dan pulang 6 bulan sekali. Menurut ayahnya, hanya pendidikan yang bisa merubah hidup orang. Singkat cerita beliau lolos kuliah di UI. Selama beliau tinggal di Jakarta, orangtua beliau hanya mengirimkan uang dua kali yaitu sebesar rp.150ribu dan rp.200ribu. Setelah dikirim yg kedua kali, beliau bilang ke orang tua ga usah kirim uang lagi karena beliau dapet beasiswa dari kampus. Mengenai beasiswa itu sebenernya hanya akal2an beliau saja, karena ga mau repotin orang tuanya. Semenjak itu, beliau aktif kerja serabutan jadi penulis newsletter kampus demi menyambung hidup.

Ternyata nasib baik saat itu hampir tidak berpihak sama beliau. Beliau terancam di DO karena sudah sangat sangat telat bayar uang kampus. Sebenernya sering telat juga, tapi yang kali ini beliau pasrah karena ga tau harus cari uang kemana lagi. Tiba2 ada seorang dosen UI nanya mengenai hal ini, dan beliau cerita jujur bahwa akan di DO. Setelah itu bu dosen bersedia kasi bantuan dengan bayarin uang tersebut. Akhirnya pak felix bisa lulus dari kampus. Di artikel itu pak felix cerita bahwa beliau sangat berhutang budi sama bu dosen itu, yang karena kebaikan hatinya bisa bikin pak felix tetep kuliah.

Well, so many moral of the story from the post. Jujur, saya terenyuh dan salut sama perjuangan orang yang sangat jauh dari ibukota dan bisa sukses seperti itu. Plus tempaan hidup kaya gitu, bikin beliau tetep menjadi seseoranh yang lembut bersahaja. I meant kalo liat mukanya doang pasti orang akan sangka beliau galak, tapi begitu ngomong dan ngobrol beliau sangat lembut. 😦 but semua kehidupan sepenuhnya Tuhan yang urus, this one was a shocking moment and also reminder for me. Tanpa sakit keras sebelumnya pun manusia bisa meninggalkan dunia dan bertemu Sang Pencipta.

Well, semua keluarga besar LSPR Jakarta berduka but i have to say RIP Pak Felix Jebarus, may your place now are brighter than before. Thank you for your time for me when i was your student.

Nasi Uduk

Well, this one is my favorite breakfast besides bubur ayam. Entah kenapa nasi uduk selalu dirindukan setiap pagi ya? Setiap pagi menuju ke kantor, saya selalu ngelewatin deretan pedagang nasi uduk. Maksudnya bener-bener cuma jarak berapa meter doang, pedagang nasud ini sebelah2an plus didepannya juga ada tukang nasi uduk juga. Heboh bener. Dan yang lebih hebohnya, itu tiap station nasud pasti ada aja yg beli atau antri. Tapi dari semua station nasud itu, ada tetep sih yang paling rame satu tempat. Emang bisa diakui paling enak rasanya, plus bakwannya lebih tebel tapi garing dan maknyus.

Saya sering bawa kotak makan kosong, terus berhenti sebentar untuk beli nasud dan makan dimobil. (Ga heran ya saya dan suami badannya makin melar) bhahaha.. Eh kita makannya sekotak berdua ko :p jadi saya suapin pak suami, gitu loh. Jangan lupa pake bakwan juga. Makin mantaaap 🙂

Terus ada satu lagi deket rumah kita, nasi uduk malem. Jualannya nasi uduk ada pilihan lauknya, kaya tongkol balado atau tahu mercon (ini pedes tapi enak), ayam goreng, ati ampela balado, telor balado, ayam tahu tempe jengkol yang semuanya disemur. Ada serundeng dan juga bihun serta tempe orek. Ini kita bebas nentuin apa yg mau dipake di nasud kita. Nasud malem ini juga punya tempe goreng tepung yg crunchy.

Dunia saya deket sama nasud, dari kecil saya sering banget sarapan nasi uduk. Oh ya, kalo yang dilewatin setiap pagi menuju kantor, itu nasi uduk betawi. Nasi uduk betawi yang berkuah semur itu loh. Nah kalo dari kecil, saya biasa makan nasi uduk sunda, tionghoa atau nasi uduk jawa pecel. Nasi uduk sunda ya karena yg jualan orang sunda. (Cetek bener nih alesannya) 😀 nasi uduk sunda ya si eceu jualan nasi uduk dengan compliment nasud pada umumnya, seperti pake telur iris, tempe orek, sambel kacang. Bedanya ga pake kuah semur. Nasi uduk tionghoa, selain yg dagang orang tionghoa, menurut lidah saya rasa nasi lebih gurih, santen lebih berasa. Lalu yg bedain lagi, nasud ini pake kering kentang balado plus sambelnya itu sambel merah gitu. Oh iya kadang-kadang juga ada sambel terikacang. Mmm enak. Kalo nasud pecel, ya nasi uduk campur sayuran pecel dan tempe mendoan atau bakwan. Waaa enak banget nih si mba sambel pecelnya, wangi daun2 herbs berasa banget. Jadi laper. Eh btw, ini penilaian kategori berdasarkan kesotoyan saya ya 😀

Dan yg terakhir, nasi uduk buatan mamaku. Dulu ya, jaman aku kuliah si mama jualan nasi uduk. Sempet jualan di garasi rumah, sempet didepan masuk komplek rumah. Let’s call nasud mama ya nasi uduk sunda (karena kita orang sunda kan) hehe. Bedanya lagi si mama juga jual tahu isi, dan wedang jahe. Oh ya, dan dulu pun aku suka bawa buat temen2 yg udah pesen di kampus. Kalo orderan sampe 20 bungkus, lumayan juga beratnya itu nasi uduk. Belom lagi pake antri busway dan bediri di busway. Amsyong dah sampe pegel banget tangan dan kaki.

Pas mama jualan nasud, saya impulsive banget tiap pagi makanin nasi uduk. Alhasil langsung naik 4 kilo loh dalam kurang lebih 1 bulan. Mengingat timbangan yg tidak bersahabat, saya ngurangin porsi makan nasud yg tadinya setiap hari jadi seminggu sekali. Hasilnya berat badan turun lagi 4 kilo. So funny 😉

Jadi kepikiran besok pagi apa sarapan nasud aja ya? Anyone?

Baby Beb!

Setelah bersemedi, akhirnya memberanikan diri untuk nulis tentang baby. Pake semedi segala ya 😀 Yang bener adalah, mengingat baru sempet nulis lagi dan pas mau nulis pas banget kepikiran untuk nulis tentang hal ini. Baby yes baby.

Setelah 2,5 tahun menikah saya dan suami pastinya berharap ya dapat baby. Kita udah cek ini itu dan masih berusaha sampai sekarang, satu hal kita ga pernah putus asa. Harus salut untuk kegigihan sang suami, yang mengingatkan saya kalo kita ga boleh putus asa. Kadang – kadang saya lelah, dan ya udah lah (sebenernya ini bukan menyerah, cuma lebih kepada pasrah). Kalo lagi mellodrama begini, pak suami ngingetin untuk tetap semangat ga boleh menyerah, dan fokus sama hal baik lainnya yang kita punya. Banyak hal yang patut disyukuri, banyak banget. Daripada fokus sama satu hal yang kita ga ada kuasanya.
Buat saya, kehamilan itu murni kuasa Tuhan. Murni semurni2nya, karena kita mau berdoa pagi siang malem, plus gimanapun kalo Tuhan belom kasih, ya apa daya toh? Sabar aja dan terus berusaha. Mungkin klise, tapi ini kenyataannya Jodoh, Maut, Kelahiran itu sepenuhnya Kuasa Tuhan, semua atas kehendak Allah SWT. Pernah sedih ga? Pernah banget, secara ya meskipun  hobinya ketawa – ketawa dan seringnya terlihat ga serius 😀 aku nih tetaplah manusia biasa. Kadang kepikiran, apa yang salah ya sama saya? Sampe Tuhan belom percaya! Tapi itu biasanya cuma berlangsung satu jam aja sih, abis itu ya normal lagi. Kalo dipikir – pikir, semua yang saya mau Tuhan udah kasih. Read: yang saya mau, bukan cuma yang saya butuh. Betapa baiknya Tuhan, masa saya berpikiran jahat sama Tuhan yang udah memberikan kehidupan yang bahagia ini?
Dulu, yang buat saya sedih kalo ada yang nanya kenapa ga hamil – hamil, apa karena sibuk atau nunda, dan lain sebagainya. Pernah nih, ada yang nyindir (iya itu saya tau banget tujuannya kesaya). Kira – kira dia bilang, “Badannya sih tinggi, tapi tetep aja belom hamil tuh.” Well, ini awalnya keki banget semacam mau getok itu orang. Tapi kayanya kalo diladenin malahan saya yang ga waras ya. Haha. Lah ngapain juga coba ngeladenin orang yang menghubungkan tinggi badan dengan kesuburan? (Kalo memang dalam anggapannya saya ga subur). Yang ada saya termasuk golongan gila macam tuh orang. Hehe. Sekarang sih saya bisa dibilang kebal sama yang nanya gitu, biasanya cuma jawab cengar cengir aja atau lempeng aja bilang “Belom nih, sedikasihnya aja. Bikinnya sih tiap malem.” Biasanya orangnya jadi malahan ga enak denger jawaban yang asal ceplos gitu :p Weeee
Ibu mertua saya, salah satu orang yang ga pernah nanya dan ga pernah men judge apapun. Kalo dipikir kurang apa coba? Ibu mertua udah do’a in waktu beliau pergi haji. Ya mungkin do’a nya aja yang belum dikabulkan. Oh ya, bahkan ibu saya suka ngebesarin hati kita, ibu bilang “Nikmatin aja dulu masa – masa berdua kalian. nanti ada baby belum tentu bisa kaya sekarang.” terus ibu pernah bilang juga “Pernikahan yang paling penting itu ya jalanin pernikahannya, anak itu cuma bonus. Liat aja ada beberapa contoh yang punya anak punya segalanya, tapi ga bisa jaga pernikahannya.” Terus ibu pesan juga ya sekarang fokus lah intinya sama kehidupan pernikahan kita. Pengen nangis terharu ga diomongin gitu sama ibu mertua? Mama saya yang lumayan ribet banget, nanya kenapa belom mau hamil, dll. Mungkin karena mama tau saya orangnya terbuka, dan apa adanya jadi ga akan ngerasa sakit hati kalo ditanya – tanya tentang masalah anak. Tapi sekarang mama udah ga terlalu bawel sih, haha. Kakak2 & adik saya juga ga pernah heboh sampe nyindir – nyindir atau nanya yang menyudutkan gitu kapan mereka punya keponakan dari kita.
Well, im happy with my life, i’m glad for my marriage life now! Kalo saya punya baby nanti, itu pasti menambah kebahagiaan di kehidupan saya dan suami. Sahih! Tapi belum adanya kehadiran baby, tidak mengurangi kebahagiaan kita 🙂 We are always cuddling, kissing, and arguing everyday. Haha. Ahhh jadi kangen pak suami. I Miss you papa hunny 🙂
Have a good day fellas!

Soal Ramal Meramal

Lupa sih pernah bahas ini atau engga. Jadi ceritanya beberapa waktu
lalu, pas masih kerja di kantor lama. Itu kantor ngadain roadshow
keliling beberapa kota di Indonesia, Jakarta, Bandung, Surabaya,
Yogya, dan Pekanbaru. Di tiap mall tiap kota, kita bikin event dan
juga ada booth – booth dari para sponsor. Nah kebetulan salah satu
sponsor itu buka booth yang isinya ada ramalan Tarot. Saya ngantri
dong, hehe.. (Eh ga deng, saya ga antri. Berhubung kita kan panitia
ya, jadi udah langsung titip nama ke ushernya, jadi ga perlu repot –
repot antri) *Evillaugh

Jujur, ikutan Tarot ini buat lucu – lucuan aja :D. Kalo ada yang
anggep ini musyrik ya silakan aja J. Btw, nah yang jadi tujuan aku
masuk booth Tarot adalah pengen tes sih. Apakah dari satu ahli Tarot
ke Tarot yang lain, hasil yang dibacakan akan sama atau tidak.
Jawabannya? 90% jawaban mereka sama loh, ko bisa gitu ya? Bhahaha…
Awalnya aku ditanya mau tau tentang apa? Aku mau tau tentang Kerjaan,
Rejeki, dan Kapan Punya ANAAAKK! Haha. Jadi seperti biasa deh, abis
disuruh kocok kartu Tarot kita disuruh ambil beberapa kartu, dan dari
situ “dibaca” tuh apa – apa aja yang kita tanyain.

Nah, pertama masalah kerjaan. Emang aku udah lumayan ga betah (ce ileh
pake lumayan segala) setelah tiga tahun disitu. Eh ternyata ya, semua
ahli Tarot itu bilang aku bakalan resign sekitar pertengahan tahun
2014 (Waktu itu eventnya sekitar awal 2014), awalnya ga percaya sih
karena ga ada ide sama sekali bakalan pindah kerja kemana plus saat
itu belom kirim – kirim CV. Sempet kepo sih, nanti aku kira – kira
pindah kemana? Dikasih tau sama salah satu Tarot Reader, katanya
pindah ke perusahaan yang ga terlalu besar tapi perusahaannnya bagus.
Berhubung ya saat itu sok banget, sempet batin dalam hati “Masa iya
sih gw pindah ke perusahaan yang lebih kecil? Target gw kan pindah ke
MNC (Multi National Company) maksudnya :p bukan MNC lagi MNC lagi
haha… Ehh ternyata bulan April 2014 aku udah pindah kantor baru 😀 loh
ke perusahaan yang memang belum besar, tapi pasti lebih baik :). Hahhaa
magic banget.

Lalu, masalah keuangan ya kurang lebih jawaban mereka juga sama  saat
ini dalam kondisi baik dan ada juga yang menyarankan banyakin sedekah.
Berasa makjleb banget. Lalu lalu, masalah anak. Waahh ini yang bikin
grogi. Ada yang bilang tahun ini pasti hamil, kemungkinan besar akhir
tahun. Well, akhir tahun tinggal 3 bulan lagi nih btw 😀 Untuk masalah
lebih detail yang hamil ini, nanti akan kubahas dipostingan lain ya
(kalo ga males) 🙂

Temen – temen ada yang pernah di”ramal” orang akan begini atau begitu,
terus jadi kenyataan ga?

Keluarga Cemara

Tadi pagi di perjalanan menuju kantor, denger radio yang lagi cerita tentang serial masa kecil favorit. Dan serial itu mention tentang Keluarga Cemara dooong. Ohemjiii keluarga cemara is so last year. Inget banget anak – anak di keluarga cemara itu bisa dibilang umurnya barengan sama umur saya dan dua kakak saya. Jadi saya seolah – olah jadi Agil (anak paling kecil) *Waktu itu adek saya yang paling kecil belom lahir*. Dan juga syuting nya kan di Sukabumi, which is kampung halaman kita juga. Makinlah kita menjadi – jadi berasa keluarga cemara. Hihi.

Kalo dipikir – pikir kangen juga sama cerita sederhana macam keluarga cemara gitu, semua hal berharga mereka syukuri. Tapi ga naïf juga jalan ceritanya. Anak – anak tetep ada rasa “iri” sama temennya yang kaya dan bergelimang harta, tapi setelah dikasih pengertian sama abah dan emak anak – anak itu akhirnya perasaannya baik – baik lagi 😀

Inget cerita si Abah, yang penarik becak waktu ban becaknya bocor terus ga bisa narik. Biasanya kalo ga bisa narik gitu, si Abah ngambil ikan di kolamnya. Terus si emak yang kerjaannya masak dan juga bikin opak, nanti opak buatan emak dijual sama Euis. Mmm si Ara kalo dipikir – pikir yang paling sering diceritain siih. (Ya iyalahh, namanya aja Keluarga Cemara (keluarganya si Ara)) 😀 Si Ara yang paling banyak drama di sekolahnya, missal anak orang kaya yang nyebelin setengah mati dan suka pamer. Terus ada acara ulang tahun temennya, tapi si Ara ga diundang. Atau sekalinya diundang si Ara ga punya baju bagus buat dipake ke acara itu 😦

Kalo Agil ga begitu banyak diceritain, soalnya dia masih main – main aja dirumah. Itu cerita begitu terasa real dengan kehidupan saat itu, sederhana menyentuh, sarat makna. Kangen nonton serial macam itu. Biasanya saya nonton bareng – bareng sama kakak2 dan juga sama ayah (kadang2 ayah ikut nimbrung). Miss that moment So much

Ini lirik lagunya, semoga masih bener (sengaja ga googling). Selamat pagi emak, selamat pagi abah, mentari hari ini bersemi indah, terima kasih emak, terima kasih abah,blablabla ga inget lagi hhihihi.

Have a good day people 🙂 Always be grateful with what we have

Happy birthday Ibu!

Ibu (mertua) saya baru aja ulang tahun. Ibu yang Alhamdulillah nerima saya sangat baik sekali sebagai mantunya. Hihi. Kalo nginep dirumah ibu, saya bangun siang jam 8an gitu. Eh tapi ibu udah masak sarapan buat saya dan suami 😀 maap ya bu. Haha.. Meskipun ibu berjilbab syar’i yang jilbabnya gombrong – gombrong gitu, tapi ibu ga pernah tuh maksa saya untuk berhijab karena menurut ibu semuanya harus datang dari hati. Penampilan hati tetep nomer satu.

Kalo ngobrol sama ibu, sering dapet kalimat yang maknanya dalem – dalem. Beberapa waktu lalu ibu bilang gini “Mba, jangan pernah sakitin orang tua sedikit pun mba, jangan pernah buat sedih apalagi nangis. Karena ridho orang tua ridho Allah.” “Emang mba, kadang – kadang anak ngerasanya seperti ini. Itu anak padahal udah baik banget sama ibunya, semua mau orang tuanya diturutin. Tapi kenapa itu anak ngerasa orang tuanya kurang merhatiin dia. Itu sebenernya bukan orang tuanya ga merhatiin mba, itu artinya orang tuanya udah percaya sama anaknya dan tau anaknya udah bisa mandiri dan pasti bisa atasin masalahnya. Itulah kenapa banyakan orangtua keliatannya lebih sayang atau perhatian sama anaknya yang “nakal”, karena orangtua ngerasa masih harus tanggungjawab dan didik anaknya yang “nakal” itu.”

Terima kasih ya bu, selalu cerita masalah di panti jompo itu seperti apa. Dan kisah – kisah moral dari panti jompo hehe.

Terima kasih ya bu, karena ga pernah mengintimidasi masalah cucu 🙂

Semoga ibu selalu mendapatkan kesehatan dalam hidup 🙂

English Day!

My office currently have a new rules, new habits, new culture or whatever! We all the employee should be speak, write, and do any other communications way in English :p We called it Kamis Singlish. Hahaha.

Because our accent more likely heard Singaporean neither British nor American. Lol. And for some people, today is the silent day and or body language day 😀

Oh ya, and for the people who talk bahasa accidentally. They have to sing a song at office lounge every Monday at lunch time :)) with a English lyrics of course 😀

However, it’s quite fun and also difficult tho :p because people who become a victim will trapped other people to sing along together haha.

Oke, wish me luck for today Kamis English 😀 And sorry for my bad english :p

Have a fantabulous day!

Jangan Sombong!

Beberapa hari lalu, saya kebetulan dapat kesempatan dari kantor untuk ikut training di salah satu kampus di daerah Jakarta Selatan. Alhamdulillah rejeki, seneng bisa re-fresh ilmu lagi dan bisa ngerasain kursi kuliah (meskipun Cuma dua hari) setelah kuliah terakhir tahun 2009 😀 . Materi yang dikasih cukup baik, dan satu hal yang saya suka dari ikut acara – acara atau training seperti ini biasanya pengalaman langsung dari pengajarnya. I meant kalo ilmu sebenernya kan gitu – gitu aja ya. Jadi beda biasanya karena yang ngajar punya pengalaman langsung yang mereka share ke para “murid” nya.

Pengajar hari kedua cukup memorable, selain orangnya lucu, ice breaking si bapak ini di hari kedua cukup nyentil saya secara pribadi. Setelah minta seluruh peserta kenalan (which is kita lakuin ini setiap pagi), sebutlah namanya Pak Al, Pak Al bilang. Coba kita pegang jantung kita, dan rasakan detaknya. Nah setelah dirasakan, minta jantung kita untuk berhenti dua menit aja. Kita semua ketawa – ketawa, mana bisalah pak. Si bapak bilang, nah kan jantung punya kita, tapi kita ga kuasa loh suruh dia berhenti. Cuma Tuhan yang kuasa atas semua di hidup kita.

Long story short, si bapak cerita tentang hidupnya. Dan poin yang dia tekankan ke kita semua adalah “Jangan Sombong.” Setelah dia kasih liat CV nya yang hits abis, dia cerita. “Saya jadi Direktur di umur 33 tahun. Sangat muda ya.” Lalu dia cerita, betapa belagu dan sombongnya dirinya dengan jabatan yang dipunya. Pertama jadi Direktur di usia yang sangat muda di perusahaan blue chip pulak! Abis itu pun dia kutu loncat jadi Direktur di beberapa perusahaan blue chip lainnya, dengan segala fasilitas yang pastinya oke banget. Punya jatah keliling dunia gratis, mobil, bensin, supir, service mobil ditanggung kantor. Pak Al cerita hidupnya bergelimang harta. Sampai suatu ketika, Tuhan menyentilnya. Tiba – tiba, CEO Pusat dari kantor dia bertugas saat itu diganti. Dan CEO baru itu mementingkan efisiensi di seluruh dunia, termasuk Pak Al ini kena imbasnya, mulai dari beberapa fasilitas disunat. Sampe akhirnya kena PHK juga!

Setelah kena PHK, Pak Al pun masih sombong! Karena yaa, dengan jam terbang dia yang jadi direktur di beberapa perusahaan blue chip, Pak Al ini rupanya yakin betul kalo dia bakalan gampang dapet kerjaan. Nyatanya ga begitu! Pak Al beberapa kali interview bahkan sampai ke CEO, tapi terus ga ada kabar. Menurutnya, tabungan semakin menipis dan Tuhan kasih sentilan yang makin kenceng. Istrinya sakit dan harus dioperasi. Biasanya dengan fasilitas gratis dari kantor, dia bisa bebas pilih mau operasi dimana aja. Setelah kabar sakit istrinya, Pak Al dapat cobaan lagi kalo Mama mertuanya kena kanker, dan butuh banyak biaya. Setelah itu baru Pak Al tersadar, bahwa selama ini Pak Al sombong, belagu dan arogan atas apa semua yang dimilikinya. Padahal semua hal yang dia miliki sepenuhnya atas kuasa Tuhan. Pak Al lanjut cerita, ya dia kaya tobat gitu. Ya setelah dia tobat, dan ga sombong lagi pelan – pelan kehidupannya kembali seperti sedia kala, dapet kerjaan dll.

Moral of the story, jangan sombong atas apa yang kita punya saat ini, semuanya murni atas kuasa Tuhan. Terima kasih Pak Al, sudah mengingatkan saya akan hal ini.