Foto – foto sama orang terkenal

Beberapa hari lalu, kebetulan kan ikutan syuting built in untuk kantor. Namanya juga built in ya udah pasti pake artis kan ya, either itu seleb terkenal, pernah terkenal, ataupun skuter (seleb kurang terkenal). Kepikiran mau nulis post ini, soalnya mas dari agency tanya “mba ga mau foto sama artisnya?” Aku jawab “mmm saya ga gitu suka foto sama artis, kecuali artisnya gimana banget.” Belagu abis yak. Hahahaha

Maksudnya bukan aku ga mau foto bareng orang terkenal loh ya (ga cuma artis), mau koooo tapi tergantung siapa orang terkenal itu, dan gimana mood aku saat itu. Nyesel sampe hari ini, karena pernah satu hotel bareng slank dan ga berani aja mereka foto bareng karena malu mintanyaaaa. Atau foto sama iwan fals atau koh ahok dan pak jokowi! Pasti mauuu.

Ini asli aku belagu banget, bilang ke si mas agency “mas saya foto sama artis luar negeri aja ga selalu mau” si mas nya ketawa2 aja. Mungkin ketawa sambil bilang belagu banget kali yaaa. Hahahahaa…

Di kantor sebelum ini, kan sering tuh ya ketemu artis dari yang terkenal, pernah terkenal, dll. Ada yang dari indonesia (banyaaak) ada yang dari luar negeri! Temen2 ku sampe seneng loh ganti pp bbm mereka, dengan foto bareng artis2 itu 😀 hampir tiap taun kan ya datengin juara american idol, atau runner up nya (biasa aja), trus datengin bintang serial ini itu (lempeng aja) apalagi kalo datengin artis korea atau mandarin (tambah lempeng dotkom) bahahahhaha. Pernah ya beberapa tahun lalu, datengin Han Geng (bekas personil super junior). To be honest, ga pernah tau nama ini sebelumnya. Ternyata eh ternyata fans nyaaa banyak banget abege abege bertebaran. Zzzzz… Jadilah pengawalan jadi super ketat! Meskipun aku nemenin dia media interview, tetep aja ga kepengen foto bareng dia. :p trus pas dia mau balik ke china (fyi dia orang china yg pernah jadi anggota suju) aku kan megang passport nya dia tuh yaaa. (Maklum namapun cungpret (kacung kampret) harus cek in -in dia sebelum dia sampe airport), kepikiran untuk foto passport dia terus jual ke fansnya. Pasti banget ada yang mau beli nih. Evil laugh, tapi niat ini udah pasti diurungkan lah yaaa.

Kalo ketemu chef, aku biasanya agak excited. Waktu ada anna olson (ga foto bareng juga tetep) tapi seneng bisa liat dia, terus ada juga martin yan (mmm kalo ga salah ga foto bareng juga), sama edwin lau (ga foto bareng jugaaaa) naah sama aaron craze baru foto bareng 😀 ahiak ahiak. Tapi tetep foto barengnya rame-rame loh yaaaaa. Ada lagi pernah kedatengan dua kali atlet ufc, Benson Henderson sama mmm lupa namanya hehe. Nah aku foto bareng mereka berdua nih. Si benson (asik akrab banget yah manggilnya) bahkan yang jemput cuma aku dan si papa bebeb plus mobil kantor dan satu orang dari ufc. Kebetulan kan dia dateng hari minggu, jadi supaya mobil kantor ada yang koordinasi aku tetep ikut ke bandara. Si papa seneng beneur foto bareng sama Benson. Nah kalo si UFC fighter satu lagi, aku ada foto sama dia gara2 pas abis syuting di dahsyat. Lalala yeyeye. Satu ruangan vip foto bareng, ga mungkin dong ya aku nolak sambil bilang ga ah gw ga mau foto bareng. Bhahaha. Jadilah pernah foto bareng dia.

Kalo boleh milih nih yaaaaa foto bareng orang terkenal selain yang disebutin diatas, maunya tuh foto bareng Adam Levine gitu, Ishai Golan, Beyonce, Glee stars, Scandal stars, the corrs, Katy Pery. Trus foto sama Trinity traveler dan Alberthiene Endah juga mau ko! Sama Ariel juga aku mauuuu hahahahha. Kalo kalian mau nya foto sama siapa?

Cerita akhir minggu

Sumpe deh, weekend ini udah niat pengen banget istirahat dirumah seharian leyeh-leyeh. Kenapaa? Karena minggu kemaren ga ada istirahatnya. Ngurusin event anniversary kantor yang bikin cape dan ngantuk poool banget. Senin sampe jumat udah kerja kaya biasa, terus baru deh sabtu minggu ini bisa istirahat di rumah 😀

Hari sabtu, rencana awal mau kondangan niih. Kondangan temen SMA, sebenernya badan cape banget, mau ga dateng udah rempong sama temen2 cw lain yang janjian dateng. Udah pada berisik crang cring di line grup. Mau dateng males make up males ke salon. Ehh mau bilang ga dateng tapi alesannya apa yaaa. Eh ternyata si papa ngabarin kalo ibunya (mertuaku) mau dateng ke rumah. Langsung lah ku kabarin di grup ga bisa dateng karena ada ibu mertua. Ahiak ahiak, ini bukan alasan kan? Kenyataan loooh yaa :p

Ibu mertua dateng sendirian, dia cerita abis dari rumah temennya. Trus nginep dirumah kita (di sawangan) soalnya besok mau ke bogor. Fyi , rumah mertua sekarang itu kan di cibubur trus dia dateng jauh-jauh ke rumah temennya dengan satu niat mulia yaitu untuk jadi mak comblang. Ibu mau mak comblangin satu temen ngajinya umur kira2 29, mau dicomblangin sama lelaki yang mana lelaki itu anaknya orang yg dia kenal waktu pergi haji. Jadi ibu mertua satu kloter sama ibu si cowo itu. Ckckck. Niat yak.

Sebenernya niatnya mau bangun siang nih hari minggu, tapiii namapun ada mertua ya. Mana mungkinlah aku bangun siang, lagian kan mau anter ibu ke bogor juga. Oh ya, ibu mertua ku ini dari beberapa tahun belakangan (sebelum kenal) suka ngajar di panti jompo punya dinas sosial. Dulu kan memang rumah ibu di bogor ya, jadi kalo ke panti ga terlalu jauh. Nah semenjak pindah ke cibubur pun tetep si ibu niat ngajar. Meskipun ga bisa sesering dulu seperti pas masih tinggal di bogor, tapi minimal dua minggu sekali masih tetep sering ke panti. Lumayan loh dari cibubur ke bogor kira2 3jam. Btw ngomongin panti jompo milik dinsos ya 😦 ampuuun dah dije, ga kuat bau nya 😦 segala bau tujuh rupa ada di kamar nenek2 itu. Sempet nanya ke ibu, kenapa bu betah banget. Dijawab sama mertua, kalo ditanya betah mah ga betah mba, nyium bau juga dikuat2in aja. Cuma kasian sama si nenek2 itu. Daan ya, mertuaku disini kan ngasih tafsiran al-quran atau al-hadist gitu ya. Ga dibayar sama sekali loh, dulu sih awal-awal dibayar sebulan kira2 500ribu tapi cuma beberapa bulan aja. Sisanya ya ikhlas aja. Mantap yaa ibu mertua. Salut.

Lalu abis anter ibu mertua ke panti, laper juga ternyata. Ya udah mumpung di bogor kita ke “kedai kita” untuk sarapan pizza bakar kayu. Nyam nyam. Biasanya kalo ke bogor kita makan di mie ayam yung, atau baso, atau sop ayam klaten pak min. Tapi pagi tadi mutusin makan pizza aja.

Abis makan kita nge-mall. Ga jauh yaa dari ngemol dan ngemil kalo weekend. Niatnya nonton dan cari sepatu lari, eee dodo eee itu kenapa sepatu lari cw ga ada ukuran 40??? Whaaayy? Dari yang modelnya disukain banget, sampe yang suka aja. Dari yang sesuain bajet, sampe ngelebihin bajet. Ga ada juga sepatu yang nomernya 40 😒 Nyerah aja, langsung nonton guardian of the galaxy. Jujur film itu membosankan :😣 atau memang aku kurang suka film action dan superhero macam gitu? Manalah pulak katakternya aneh2. Ada yang mukanya ijo, ungu, biru. Filmnya ga jelek, cuma standardnya film superhero lah. Sampe nguap pas nonton 😀 haha.. 😁😭

Pulangnya kita makan mie ayam dulu 🙂 our comfort food. Gimana weekend temen2? Semoga menyenangkan juga yaa.

Please, Helllp!!!

Hahaha judulnya lebay ya. Tapi jujur ko aku minta curhaat tentang bad habit, bad attitude atau apapun itu pokonya intinya kebiasaan dan sifat jelek akuuu yang semakin aku sadari sebenernya ga baik tapi kenapa susah untuk berubah L

Jadi ya rekan – rekan sekalian yang budiman dan budiwati, aku nih kalo udah sekali ga sukak sama orang. Itu nothing or no one can stop it. Bener – bener deh, berinteraksi males, kalo ditanya males jawabnya. Kadang – kadang suka ngerasa sih sambil ngobrol dalem hati sendiri (ko gw nyebelin dan rese banget ya), eh tapi tetep weee nantinya kalo sampe ketemu sama yang ga disuka ya lempeng.com aja.

Yang lebih parahnya lagi nih, kalo orangnya ngapain atau ngelakuin apa gitu yang sok imut atau sok cakep atau sok ganteng, atau cari perhatian. Pengen gw getok kayanya. Bhahahaaha. Mungkin, kalo orang lain yang banyak gaya gitu, aku cuek aja sih. Cuma kalo orang yang aku anggap menyebalkan kayanya jadi sangat – sangat menyebalkan liatnya juga. -.-

Aku tau siih ini sangat – sangat buruk yaa, sama si papa juga suka dibilang. Ga boleh gitu ga baik. Bhahaha. Kalo pas dibilangin sih iya – iya aja, tapi nanti kalo udah kumat ga sukanya ya gitu lagi. Bakalan jutek dan nyebelin deh, kayanya ya kalo orang yang aku ga suka itu punya hati dan punya perasaan atau punya pikiran dia pasti bakal ngerasa sih kalo aku menyebalkan banget.

Ada ide ga gimana cara menghilangkan sifat buruk ini? 😦

Awal Mula Bikin Blog

Awal mula bikin blog sebenernya kalo ga salah sih tahun 2009, karena pada dasarnya aku orang yang suka nulis. (Inget suka disini bukan berarti tulisan bagus ya hehhee). Lalu buatlah blog, dengan isi sekedarnya (atau bisa dibilang ga pernah update) lalu datanglah tahun 2010. Dimana aku sebagai anak baru di kantor lama, suka nyuri nge blog pas istirahat. Tapiiiiiiiiiiiiiiiiii isi blognya itu nggak banget cuuuy. Isinya tentang kegalauan hati sajo. Malu sama diri sendiri *tutup muka. Lol

Lalu lupa (inget sih tapi ga peduli) punya blog, jadi terbengkalai dan banyak sarang laba – laba pas baru dibuka. Haha. Sebelum memutuskan untuk nge-blog lagi sekitar beberapa bulan yang lalu, udah sering banget nyasar ke blog orang karena search keyword seputar masakan dan atau juga seputar jalan- jalan & seputar kehidupan di negeri orang.

Ngomong – ngomong kehidupan di negeri orang, entah kenapaa aku suka banget membacanya. Halah bahasanya baku. Suka banget baca kehidupan di negara lain itu seperti apa, dan bayangin juga. Beberapa blog yang aku selalu baca tentang kehidupan diluar negeri diantaranya yaituuu Blog Mba Rika ,selain suka bahas tentang Finland Mba Rika juga rajin cerita Kai dan Sami yang lucu, plus orangnya sepertinya lucu 😀 .Cerita new Mommy Blog Mba Bebe selain suka bahas tentang Swedia juga rajin share resep yummmyy plus akhir – akhir ini juga cerita tentang Baby Jo yang kiyut. Mba Felicity yang tinggal di negeri yang aku harapin banget bisa datengin Norwegia! Selain cerita tentang budaya, dan kehidupan disana. Kisah – kisah kerjaan Mba Fel yang suka keliling dunia karena pekerjaannya jadi buatku tambah cintaaa sama blognya, dan yang terakhir meskipun baru stalker (peace ya mba hehe) beberapa bulan belakangan punyanya Mba Yoyen tapi wajib ditengok lah ini blog. Selain bahasannya di negri kincir angin, kisah perjalanannya, resepnya, dan sudut pandang Mba Yoyen yang kritis. Mantap deh.

Nah setelah membaca tulisan mereka, aku terpanggil untuk nulis (tapi tetep males plus ga tau apa yang mau ditulis) bhahahaha. Akhirnya aku lanjut aja BW, baca – baca blogger Indonesia yang keren seperti Blog Mba Noni yang artisnya blog karena setiap posting, komennya selalu panjang bak kereta api. Ada juga Blog Ibu Guru (Mba Joice) yang isi tulisannya mengalir bak air di sungai 🙂 Dan banyak blog – blog lainnya. Hehe.

Udah rajin – rajin baca, baru deh nulis (yang menurutku sih ga jelas juntrungannya hahaha). Oh ya mulai rajin ngeblog juga karena pengen ada kenangan soal suamikuuu, soalnya kalo cuma diinget biasanya lupa. Nah kalo yang lucu – lucu bisa dibagi juga, hehe. Awalnya juga mau cerita tentang dunia dapur atau sekedar share resep masakan sendiri. (Tapi nampaknya itu malah cuma ada dua postingan) bhahaha. Sisanya kebanyakan ngemeng aja, atau sok kritisi pemerintahan dan lain sebagainya. Sebenernya nulis resep itu yang bikin males adalah, harus inget – inget bumbunya dan harus inget seberapa banyak, trus step by step kalo ditulis ternyata susah kawaaan 😦 Salut sama yang rajin banget share tentang resep yang mereka buat.

Anyway, beberapa kali posting tulisan, akhirnya dapet komen pertama di dunia per-blogger-an dari Mba Siti (Terima kasih ya mba, kau membuat aku berani untuk tetap blogging) hehe. Lalu dilanjut dengan Mba Tyke yang aku baru ngeh blog nya di protect 😦 Apa kabar dirimu mba?

Sekarang sih udah ada beberapa yang komen (cieee gaya) dan udah tambah banyak follow orang – orang dengan cerita keren salah satu contohnya Mas Arman. Lalu teman semakin berdatangan, (cieee lagi). Ini yang paling unexpected siiih ketemu sodara jauh tapi dekat, dekat tapi jauh. Teteh atau Bibi M hehe… Lucu ya ketemu sodara sendiri di blog.

Setelah ini, ga bisa janji untuk posting setiap hari tapi diusahakan seminggu ada satu postingan (walopun isinya tetep ga karu-karuan) Tapi gapapa yaaa, sekedar menjadi wadah pemuasan hobi akan menulis kesotoyan.

Kurang lebih gitu deh awalnya aku jadi gatel banget mau nulis blog. (kaya ada yang peduli) hehe. 

Okelah temans, have a good weekend ya. Silakan loh diceritakan di comment, awal mula kalian nge-blog apa. (Takutnya aku belom sampe ke bagian tulisan itu) 🙂

Oh ya, terima kasih untuk semua teman2 blogger yang mau mampir, (apalagi) komen 🙂 terutama follow hehe. Kalian adalah sumber inspirasiku untuk tetap nge-blog. Cheeeeeeeeeeeeeeerrrrrrrrrrrrss

 

 

Ada hantu di kantor

Mumpung belom malam jumat (yang katanya banyak hantu) mari kita cerita hantu.

Tadi siang, temen satu kantor sebut saja namanya Andre. Udah tau sih dia bisa what we called “liat hantu”, selama ini dia cuma cerita aja, gimana dan dimana dia liat makhluk halus itu. Eh tadi pagi sekitar jam 11 (masih pagi kan ya?) dia tiba-tiba bilang “Aduh anak siapa sih tuh” trus aku si penakut tapi tetep lebih besar rasa kepo daripada rasa takutnya, nanya balik. “Apaan?” Dia jelasin sambil tunjuk-tunjuk ada anak kecil dia bilang sih chinese tapi bule, cakep, lagi main-mainin pohon (deket tangga ada pohonnya). Terus aku awalnya takut, tapi beraniin lirik. Ko daun pohonnya ga gerak-gerak ya. (Untuuuung) ga jadi takut.

Terus ku tanya ke si Andre, apa “dia” tinggal sini. Si Andre bilang kayanya dia lagi maen, soalnya gw baru liat. Wekwwweeeeeww. Si Andre juga bilang, “Udah ah ga mau liatin dia, nanti dia tau lagi trus minta diajak maen.”

Selain di tempat kerja ini, dulu waktu di “Bukan Yang Lain” pas masih di lt.8 terkenal dengan “keangkerannya”. Konon kabarnya area ruangan kita itu tempat persinggahan. Wekwewwww yang kedua. Pernah ada orang kantor yang nunggu disitu malem2, di syiutin. Pernah ada yg dipanggil namanya, pernah ada frekuensi radio gerak sendiri. Dan kisah2 menarik lainnya. Aku juga pernah “merasa” ada yang ssstt padahal diruangan itu ada empat orang tapi aku doang yang denger :s itu jam 11 malem. (Aku bukan workaholic, tapi keadaan memaksa untuk masih dikantor jam segini).

Rata-rata kejadiannya malem, tapi ga menutup kemungkinan nih siang juga. Kaya pernah ada kejadian, temenku sebutlah namanya Anna, si Anna siang2 weekend lagi prepare buat event dikantor. Diruangan cuma berdua, nah yang satu lagi cowo dia tidur karena kecapean loading apa gimana gitu. Si Anna sibuk beberes sendiri ya, eh tiba2 ada yang nyeletuk “Anna, awas kepentok.” Nah si Anna langsung ngibrit nyamperin temen cowo yang lagi tidur, dia bangun langsung kaget. Nih cowo kebetulan jail, tapi si Anna yakin banget emang bukan suara si cowo temen kita itu.

Mmm gitulah sekelumit kisah, yang sedikit aja nyereminnya. Temen-temen gimana? Pernah ngalamin? Atau jangan2 “bisa liat”

Apakah kita akan berhenti komplain?

Tiba – tiba tadi pagi di perjalanan menuju kantor,aku inget pernah posting di FB yang kurang lebih seperti ini.

Jika, kita memiliki pekerjaan yang sesuai passion

Uang dan tabungan yang cukup untuk makan, belanja, investasi, jalan – jalan

Selalu ingat akan ibadah

Rumah nyaman beserta isinya

Mobil dan atau motor yang bisa menunjang aktifitas sehari – hari

Badan yang langsing dan sehat

Rambut yang indah mempesona

Pakaian yang bagus – bagus

Pasangan yang romantis nan setia, beserta anak yang lucu – lucu (kalo perlu sepasang boy and girl)

 

Apakah kita akan berhenti komplain? Atau kita akan punya hal baru untuk dibenci? Dan untuk dikutuki?

 

This is note to my self 🙂

Terwaba Mimpi

Adakah kawan – kawan yang memiliki kebiasaan (entah buruk atau tidak) mimpi tentang kerjaan? Aku? Sering bangetttz.

Jadi awalnya dulu sih ga pernah mimpi tentang kerjaan, seheboh apapun kerjaan itu. Sampe kerja di kantor “Bukan yang Lain”, jadi deh mimpi tentang kerjaan sering banget. Pas mimpi sih ga masalah yaaa, yang jadi masalah itu pas bangun tidur jadinya kepikiran dan gelisah sendiri mikirin kerjaan nya.

Baru kemaren malam, (setelah beberapa bulan ini aku ga mimpi tentang kerjaan) mimpi tentang event yang mau diadain kantor. Huhuhu. Jadi panik banget. Mimpinya itu exactly sama banget visualnya. Masih keinget nih di mimpi itu lagi di ballroom hotel (yang emang akan dipake), dan susunan kursi sesuai yang aku minta plus pita ijo yang juga aku minta sama si hotel. Pas dikantor sebelumnya sih lebih sering lagi mimpinya. Dikit – dikit mimpi kerjaan, bukan cuma kerjaan yang sifatnya “event” aja. Kerjaan di atas meja juga sering kebawa mimpi 😦 

Kemaren sempet ngobrol sama temen – temen kantor masalah mimpi ini, banyak juga yang pernah alamin ternyata. Hihi *Nyari temen. Kalo yang jurusan IT, dia mimpinya lagi coding. Bhahaha. Kalo yang Finance mimpinya ya pasti tentang angka, ko ini angka ga balance, dll. Seneng ngerasa punya temen sependeritaan. 😀

Memang kadang – kadang sebelum tidur aku mikirin kerjaan, tapi kook kalo mimpi liburan kemana gitu ga pernah ya? Padahal sering juga ngayal sebelum tidur, ngayal mau liburan kemana. Tapi tetep tuh ga pernah mimpi.

Dulu aku ga pernah nih kerjaan terbawa mimpi, sampe satu temen kantor dulu cerita. Kalo dia suka kebawa mimpi, (sialnya) malah aku ketawain dan bilang dia ada – ada aja dan over thinking aja tentang kerjaannya itu. Daaaaaaann ternyata menular ke saya beberapa hari kemudian. Zzzzz, sukses ketawalah teman saya itu.

Jadi gimana kawan – kawan, kalo kalian biasanya kejadian apa yang sampe terbawa mimpi? Atau adakah juga yang mimpiin kerjaan yang sedang berlangsung? Hihi *Cari temen sebanyak – banyaknya yang sering mimpi 😀

 

 

 

 

 

My lovely love story part 3 (End) Kawiiiin

Lanjut yuuuukkk semoga ini postingan terakhir 😀

Silakan dibaca jika berkenan tulisan pertama dan kedua

Naah, setelah dikasih pertanyaan atau itu pernyataan ya? yang mak jleb itu. Aku langsung monolog “Mati gue, ini orang serius bener rupanya. Trus tapi kalo aku terima, kita ga ada pacaran lucu lucu gitu dong? Yaaa gimana yaaa (jiwa alay masih lebih tinggi nih maunya pacaran pake lucu2an dulu, belom mau pacaran dewasa(serius)).”

Akhirnya pertanyaan ini ga aku jawab iya atau tidak sih. Hahaha. Lalu si suami langsung cerita keadaan dia saat ini gimana, kondisi ekonominya gimana, cerita tentang keluarganya. Maksudnya sih sebagai bahan pertimbangan calon istrinya. Wihiiw PD banget “calon istri.”

Ya sini sih dengerin aja masnya ngomong, serius menyimak sambil mikir nih untuk masa depan :p
Abis itu, dia jadi lumayan sering sms dan sering anter pulang. Tapi tetep ya dibelakang kantor aja jemputnya 😦 soalnya nih ya si suami itu lagi jadi bahan inceran gosip. Seperti cerita sebelumnya, kayanya orang – orang kantor kita (saat itu satu kantor kan) entah mengapa kekeuh banget nyuruh dia kawin. Nah pak suami ini ga mau proses pdkt ke putri tangerang ini (aku maksudnya) ketauan sama orang kantor. Katanya kasian sama aku, nanti jadi bahan gosip kalo sampe ada yang liat jalan bareng dia.(Ga tau harus seneng apa sedih diumpetin gini hehe)

Plus dia khawatir juga takutnya (the worst) nanti ga jadi kawin, dianggep ya dia playboy aja gitu karena deketin anak baru 😀 OK, I got it dan ngerti sih maklum ya banyak orang suka nyinyir (nulis sambil ngaca) jadi ga masyalah dijemput di belakang kantor. Lebih hebohnya lagi, meskipun jemput di belakang kantor untuk ke jalan rayanya tetep harus lewat depan kantor. Zzzzz. Jadi setiap lewat depan kantor, kalo ada yang terlihat lagi ngobrol depan kantor aku disuruh nyenderin bangku ke belakang supaya ga ada yang liat aku di mobil pak suami. Double zzzzz. (Tetep nurut juga) Mungkin aku udah suka nih sama dia, soalnya ngerasa ada yang perhatiin gituuu.

Sekitar dua minggu karena sering dianter pulang, si mama sempet nanya tentang Mas Eri lebih detail, dia ingetnya sih sama si kurir ini pas lebaran haji. Lol. Ya udah, sekitar sebulan juga Mas Eri ajak ke rumahnya (rumah yg sekarang kita tempatin). Namanya orang PDKT, bisa aja alesan ngajak ke rumah suruh masak (karena dia tau aku suka masak). Eh ternyataaa pas sampe rumahnya, boro-boro masak ya sodara. Kompor aja dia ga punya. Sigh. Jadinya dia inisiatif (kayanya sih udah direncanakan, curiga mode on) beli sotomie di depan komplek, terus aku nunggu dirumah aja gitu? Bukan cuma nunggu dirumah, aku disuruh nyapu sama ngambilin daun kering berguguran dari pohon kamboja belakang rumah. Hhhh mau getok rasanya.

Beberapa hari setelah ke rumah nya, Mas Eri ajak ke rumah ibunya di Bogor. Sempet cerita sama mama “Ma, Mas Eri katanya mau ngelamar.” Mama masih lempeng aja sih dia bilang “Oh serius apa cuma iseng doang. Awas jangan – jangan orang gila.” Orang gila disini maksudnya ada kan tuh cowo yang punya kelainan, baru deket sebentar sama cw udah ngajak kawin dan cerita nanti bakal ngelamar dan sejuta janji lainnya, eh tau nya pergi aja gitu. Pas mama ngomong gitu mama dan aku sih ketawa aja. Ya kalo dia pergi ya udah bodo amat :p.

Akhirnya sampe di Bogor, alhamdulillah calon ibu mertua responnya baik. Semua lancar. Lancar di keluarga, lancar di kita berdua. Tapi ada gangguan dari orang luar. Jadi ceritanya ada satu cw kantor tuh jadi fans beratnya si mas ini, sampe dia sering cerita yang aneh – aneh tentang dirinya dan kang mas eri. Aku tanya langsung ke Kang mas dan percaya kalo kang mas bener, karena penjelasan dia sangat rasional dan masuk akal. Ga mau cerita banyak – banyak tentang cw ini ah. Males.

Canggihnya, setelah sekitar dua bulan kita nge-date. Baru deh ketauan (dicurigai) orang kantor. Mungkin mereka awalnya asumsi karena kita semakin sering mention satu sama lain di twitter, atau ga tau juga sih sampe sekarang mereka curiga darimana. Walaupun orang kantor udah mulai curiga, kita tetep ga terbuka 😀 tetep jemput di kolong jembatan Tomang (kalo anter pulang naik motor) atau dibelakang kantor yang makin jauh dari kantor (kalo anter naik mobil). Pernah satu waktu nanya Mas Eri, apakah dia yang cerita ke temen kantor atau gimana.

Dia jawab aja jujur bener “Ya enggalah, aku belom cerita ke siapa – siapa. Jemput kamu aja aku suruh jauh – jauh, masa aku cerita ke orang kantor.” Oh iya ya bener juga. Oh ya (lagi), temen – temen makan siang juga mulai menaruh curiga, hihi. Sering banget disindir – sindir, dan dipancing untuk cerita :p tapi belom kepancing juga. Lol. Sampe ada yang bilang ibu – ibu nih (tapi ini akrab sih, suka becanda dan emang ceplas celpos aja) “Lo serius mau sama si Eri? Dia kan kere, ga punya duit, ga punya apa – apa, cuma punya rumah, itu aja mobil patungan sama adenya.”Sambil ketawa – ketawa. Bhahahaha. Serius mau ngakak. Tapi belaga polos aja teteup.

Akhirnya semakin serius aja nih nampaknya Puji dan Eri, satu hari si Mas Eri bilang karena kita makin serius, beliau sarankan saya untuk cari kerja lain. Si bapak itu memang agak anti untuk jalin hubungan sama orang – orang satu lingkungan kerja, karena banyak orang suka asumsi sendiri tanpa tau jalan ceritanya. Jadi dia males kalo belom pasti. Ini salah satu alesan juga kita belom bocorkan hubungan kita ke khalayak luas. (Jiiihh gaya pisan, macam artis aja). Meskipun akhirnya bocor juga, haha.

Yaaaahh yang cerita ya Mas Eri juga ke temennya. Jadi ada satu temen ikrib dia banget dari kuliah kebetulan satu kerjaan. Nah baru deh dia cerita, tapi cuma bilang “Gw lagi deket sama si Puji.” Tapi tetep ga cerita detailnya gimana – gimana, ga cerita juga udah menjelang serius. Ahaaa menjelang serius. Nah si papa bebeb nih, udah cerita sama satu orang. Cerita lagi lah dia sama satu temen cw, bu ibu. Baru disini dia bilang lagi deket sama aku, dan serius kayanya. Hihihi. Pas ketemu ga sengaja sama si ibu ini, sampe diajak loh ke ruangannya. Nanya serius (beneur) gimana cerita awal deketnya, dll. Sampe nanya “Kamu yakin tuh sama si Eri?” haha..

Sambil beberapa orang tau tentang hubungan kita, ya sambil kirim cv juga 😀 eh ga nyangka diproses cepet di perusahaan “Bukan Yang Lain”. Ya wis aku resign dari perusahaan kurir itu. Perusahaan kurir itu disebut – sebut udah banyak yang ketemu jodohnya, makanya suka diplesetin juga Jodoh NengkEne kalo ada yang ketauan pacaran satu kantor, dan akhirnya nikah. Trus pas farewell party baru deh pulang dianter Pak Eri 😀 dan ada yang tau juga (ga diumpet – umpetin lagi). Kan udah resign haha. Jadi don’t care. Ya sud secepat itulah hubungan kita berlangsung.

Jujur pada awalnya, aku jalanin aja sih pas di tembak kawin itu, dan berharap si lelaki sadar kalo cw nya ini aneh, jadi ga mau nerusin hahaha. Eh ternyata, dia kuat aja tuh ngeladenin cw aneh ini :p Hahaha. Tapi sekarang cinta beneuuurr sama papa bebeb, tak bisa hidup tanpamu lah 😀

Kalo diinget – inget lagi cepet juga proses kenalan kita, pertama date pas lebaran haji 17 November 2010, beberapa hari kemudian aku ulang tahun tepatnya 26 November, dan dikasih uang untuk beliin temen – temen kantor berloyang – loyang pizza (disogok nih kayanya) ooh tentu saja aku terima dengan senang hati pizzanya :).

Langsung cari kerjaan bulan Desember, dan dapet kerja pindah bulan Februari 2011. Lamaran bulan Juli 2011 nikah 3 Maret 2012. Emang lama banget proses dari lamaran ke nikah. Soalnya pak suami mau menunjukkan keseriusannya kepada semua orang, mungkin tau kali ya cw nya berpotensi bandel hahaha, tapi dia dilema juga kalo langsung nikah bulan Juli karena belom cukup uangnya untuk bikin pesta. Saya sih sebenernya gapapa cuma akad aja (udah sering bilang ke suami juga), tapi ibu mertua ya namapun orang Sumatera, plus akhirnya kali ya jejaka satu-satunya nikah 😀 maunya ada perayaan meskipun kecil – kecilan. Ya udah, jadi selama dari lamaran sampe nikah kami dia nabung habis – habisan untuk biaya pernikahan ini. Alhamdulillah puji Tuhan semua lancar sesuai rencana 🙂

Meskipun semua proses sekejap mata begitu, dan ditembak kawin. Tetep aja aku masih suka ngerajuk ke suami “Pa, dulu aku ga ada tuh dilamar – lamar pake bunga gitu, makan ditempat romantis pake lilin. Yang ada langsung ditodong kawin. Mau atau engga.” Haha, si suami yang baik hati ini paling jawab “Ya udah, maunya dimana makannya sekarang.” Baik ya dia, makanya sering aku bully 😀

Begitulah ceritanya, ga ada angin ga ada ujan, anak polos nan lugu bloon ini diajak nikah mau aja. Kita ga punya tanggal jadian, cuma punya tanggal pernikahan aja. Hehe.. Semoga apapun yang terjadi di pernikahan ini, kami selalu menemukan solusi yang bahagia dan membuat kami selalu bersama. Aaaaaaaaaaaaammiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnnnnn.

20140804-205600-75360011.jpg

My lovely love story part 2 – Alamat rumahnya dimana?

Kisah pertamanya

Setelah kejadian gak ditawarin tebengan pulang abis bukber, ga ada kejadian yg gimana – gimana. Sebenernya sih ga sebel soalnya emang dia arah pulangnya beda. Hueheheh. Lagian juga bukan siapa2 kan?

Ya pas kerja juga biasa aja sih, pernah ada temen yg nanya. “Mau ga kalo dijodohin sama Pak Eri?” Haaaa aku tanya ke temen kenapa dia dijodoh-jodohin mulu sih. Temen sih cuma ketawa-ketawa aja. Soalnya dikantor itu kebanyakan yang seumur Pak Eri udah pada nikah. Padahal dia baru 30 loh (saat itu), kan sebenernya kalo cowo ga terlalu jadi perjaka tong-tong lah kalo belom nikah umur segitu. Agak heran juga tuh sama orang kantor nyuruh orang cepet kawin aja.

Namanya juga satu kantor yaaa, kita ketemu lagi dan lumayan sering ketemu. Eh terus berani juga dia minta no hp, ya udah aku kasih aja. Aku ga ada curiga yaa, karena wajar satu kantor nanya no.hp. Ternyata pas malemnya dia nelp, eheeeem. Ngobrol basa basii banget haha.. Dia cuma cerita lagi otw pulang ke Bogor ke rumah mamanya. (Waktu itu masih tinggal di Bogor belom di Cibubur)  suami juga bilang gini nih “Jangan panggil saya pak kali, Eri aja.” Okelaah, berhubung dia yang minta tapi dia juga lebih tua akhirnya kuputuskan manggil pake Mas aja 🙂 lagi ngobrol tiba-tiba telpnya mati. Ecapedeeeh. Abis pulsanya. Ngakak guling-guling.

Setelah itu dia add fb, follow twitter, dan add ym. Waktu itu masih jaman pake ym. Jarang sapa-sapaan juga sih di ym. Sepertinya beliau sibuk :p Pernah satu kali aku jail, ngajak dia ngobrol sok-sok nanya dan minta pendapat kalo ikut ODP di kantor itu kira-kira prospeknya gimana. Dijawab dengan serius dan diberikan nasihat yang baik. Tapi abis itu keadaan biasa aja, kami sibuk masing-masing. Singkat cerita ga ada tendensi yang berlebihan yang bisa menciptakan cinta diantara kita.(Ecieeh bahasanya)

Kecuali satu hal, si papa bebeb ini sering komen di twitter kaya cari perhatian gitu. Tapi dasar ya saya orangnya lempeng.com, dan ga mikir gimana2 jadi ya gitu aja. Eh kan saat ini juga saya punya yang disebut pacar, tapi ga jelas rimbanya. Dan nelp dia pun udah males, pokonya benar-benar pacar ga dianggap dan saya pun ga peduli. Sungguh hubungan yang aneh.

Nah teruss, out of the blue si bebi bala2 ini telp pas malem takbiran lebaran kurban. Ngobrol standard trus nanya rumah aku dimana. Aku bilang “Mau ngapain Mas tanya rumahku?” dijawab “Mau ke rumah lah.” Hah ini serius? Aku masih sok jual mahal (ini aku ngaku deh pap kalo waktu itu sok jual mahal. Lol) ga mau kasih alamat rumah aku dimana,tapi dia insist banget nanya “Tangerangnya dimana sih?” Ya udah aku kasih aja alamat lengkap dengan sok terpaksa :p

Berhubung banyak yg bilang Pak Eri nih laku keras di pasaran :p (ini bukan akuu ya yang bilaaang, menurut orang-orang) aku pun ga gitu yakin nih orang bakalan dateng kerumah. Eh taunya dia sms yang isinya abis solat ied dia jalan ke Tangerang. Aku tanya balik ke dia ya, secara kan itu Idul Adha, apa dia ga pergi sama mamanya?. Dijawab pula “Ga pergi, kalo lebaran haji emang ga kemana-mana.” Ya udah aku sih seneng-seneng aja ada yang bakalan ngajak jalan. (Muraaah aahhaah)… Sekitar jam 12 siang dia telp dan bilang udah mau sampe rumah. Wedddeehhh si papa napsu bener dari Bogor mau ketemu putri Tangerang :p Meskipun sempet pake nyasar pas masuk komplek (ini padahal udah di pandu loh langsung telp), akhirnya ketemu juga rumahnya.

Ya suuw, aku siap-siap sambil pamit sama mama mau pergi. Mama sempet nanya di dapur, “Itu temen kerja Ji? Kurir bukan?” Hadeuuuh mentang-mentang ya kerja di perusahaan kurir, bukan berarti semua pegawainya kurir juga kali Ma. Hahaha..

Pas datang ke rumah, Pak Eri langsung sibuk liatin foto – foto yang terpajang di dinding (beneran liat foto dari deket gitu, semacam di pameran lukisan) Lucu deh liatnya.

Teruuss teruuus kita capcus ke Summarecon Mal Serpong, di mobil hal yang kita bahas standard banget. Aku gak mau anggep ini PDKT sih, ga mau ke GRan. Nah nah, pas giliran turun dari mobil kita jalan kan tuh beriringan, eeiiii ada yang gandeng tangan aku. (Semacem truk digandeng hihi) gimana rasanya saat itu digandeng? Agak deg2an juga sih, selain deg2an malu2 plus takut si lelaki multitafsir nih aku lempeng aja digandeng gitu.

Makanlah kita di Secret Recipe, eh ga makan deh cuma ngopi ngopi aja soalnya masih kenyang. Sambil nunggu mau nonton juga. Nanya lah si papa aku udah punya pacar belom, jujur aja aku bilang ada tapi lagi di singapur tapi kita ga jelas juga sih. Keterusan curhat lah 😀 dia sok bijak aja sih kasih nasehat ini itu. Aku ga berani nanya balik, dia punya pacar apa engga. Cemen hahahahaha.

Inget banget film yang ditonton tuh “Skyline”. Film yang bukan seleraku banget 😦 selesai nonton dia nanya mau makan lagi apa engga. Tapi berhubung ga laper ya kita cus pulang aja 😀

Selesai kejadian nonton ini, di kantor kita biasa lagi aja. Naha kitu? (Kenapa gitu?) ya kayanya si bapak satu itu sibuk kerja dan lain2. Paling kita contact kadang-kadang aja lewat sms. Tapi belom ada tanda-tanda cinta bersemi diantara kitaa. Belom ada nih yang sering SMS udah makan belom, lagi apa, ngapain, dimana sama siapa. Ga ada sms kaya gitu. Selama dua mingguan setelah itu, akhirnya dia bilang mau anter pulang tapi akunya ga boleh naik mobil dari depan kantor 😦 lewat belakang kantor aja ketemuannya. Isshh dalem hati ngedumel nyebelin banget lagi nih cowo suruh guee jalan jauh ke belakang kantor. Tapi tetep dijalanin juga sih *getokpalasendiri

Pas di mobil nih, aku masuk beberapa saat kita ngobrol gitu aja. Laluuu dia bicara “Ji, saya sekarang udah ga mau pacaran yang kaya ABG gitu. (Si bapaknya lupa kali yg diajak ngomong abege (waktu ituuuu)) saya maunya langsung serius nikah. Ya tau sih harus kenal dulu, cuma maksudnya kalo kita pacaran tujuannya nikah. Bukan nunggu dua tahun terus baru rencanain nikah. Udah males pacaran kaya gitu. (Ketauan kan tuh sering pacaran dia haha) tapi saya ga maksa kamu. Kalo kamu mau ayo kita jalanin, tapi ya kalo kita memang ga jodoh saya ga marah juga. Tapi yang penting tujuannya kita kenalan untuk proses langsung nikah.”

Bersambung yaaaaakk, kira-kira kenapa tuh ya aku ga boleh naik mobil dari depan kantor?

My lovely love story part 1- Kalo salaman Barakallah

Ini kisah cintaku, hihi. Kisahku (duileh kisahku) berawal dari cari kerjaan abis lulus kuliah. Aku lulus sidang skripsi tuh bulan Agustus kan ya, nah berhubung masih partime di sbux jadi santai2 dulu cari kerja benerannya.

Lagi santai2 aja, karena kan wisuda baru bulan Desember. Trus Tante kasih tau, kebetulan tetangganya ngasih tau ada lowongan kerja. Pertama kali dikasih tau, jadi CS di bank dan menyenangkannya kerjanya juga di Tangerang. Jadi deket rumah. Tapi setelah interview entah mengapa, hati rasanya kurang sreg ya. Belaguuu, sok idealis maunya kerja sesuai jurusan kuliah. Eh si tante kasih tau kalo ada tetangganya (lagi) di kantornya buka lowongan PR officer. Ya udah langsung kirim cv dan nothing to lose. Ternyata dipanggil psikotes, interview, long story short akhirnya diterima kerja di kantor itu. 😀 seneng banget, karena masih sok idealis pengennya kerja sesuai dengan jurusan pas kuliah dan alhamdulillah kesampean. Puji Tuhan.

Sebagai anak baru yang masih super lugu nan polos, banyak tuh yg keganjenan sama saya (atau saya yg kepedean) bahahaha. Ya tapi anggep angin lalu aja soalnya waktu itu lagi deket sama cowo sih, cuma dia trus kerja di Singapur. Jadi kita ya gitu-gitu aja, nelp juga jarang-jarang.

Nah, si papa bebeb cintaku yg ganteng ini bisa dibilang the most eligible bachelor lah di kantor itu pada masanya. Hihi.. Tapi aku mah ga peduli sama dia :p ya maksudnya biasa aja. Sampe satu waktu kita meeting bareng hari jumat. Dia dateng telat, abis dari money changer karena sabtunya akan pergi ke Bangkok (reward ke bangkok dari kantor). Naaah pas mas eri dateng telat, pak direktur becandain “Ri, udah kenal belom ini tim PR baru. Awas ya jangan salaman nanti barakallah langsung sah sah.” Sebagai anak manis aku senyum2 lucu aja. Trus selama miting sempet ke gap nih, si bebeb curi-curi pandang ke anak baru imut ini. Wink. Dalem hati sih iiih apakali pak eri liat2 gue. Hahaha… P.S: Saya sering ungkit – ungkit kejadian ini ke suami dan dia senyum – senyum sambil ngaku emang liatin panta* saya. Minta banget digetok ahahaha….

Hidup berjalan biasa aja. Oh pun aku tidak menganggap dia exist karena eh karena, pas dia pulang dari Bangkok aku ga dikasih oleh-oleh apa – apa. Huuuh. Padahal yg dari Bangkok lain pun ada loh yg ngasih gantungan kunci, sampe nyamperin ke ruangan segala lagi. Even though itu gantungan kunci, sebagai anak baru ya seneng dikasih oleh-oleh.. Saya ketemu mas eri kalo dia mau meeting aja, nothing too special dengan bapak eri. Biasa bangetlah pokonya. Sering sih dijodoh-jodohin sama pak eri ini, ada yg bilang dia udah bikin undangan tinggal isi nama cw nya aja. Bhahaha. Kesannya dia perjaka ga ada yang mau banget, padahal mah antriiiii yang mau ama dia :p

Somehow ada gosip beredar kalo si puji PR itu ada hubungan sama Pak Eri. Laaahh ini siapa yg bikin gosip awalnya gak ketauan, tapi aku sih santai aja. Emang ga ada apa-apa, punya no hp dia aja kaga. Lol. Terus pernah nih abis lebaran, aku lagi bantu dekor ruangan untuk silaturahmi lebaran di kantor. Ada mas eri lewat, trus aku disamperin sambil dia bilang “Eh belom lebaran nih sama si somse.” Saya salaman sambil cengar cengir aja pemirsa, eh sambil mikir juga sih ini orang kenapa ngatain somse ya. Kecentilan bener -.-

Padahal sebelumnya dia yg somseeee, ceritanya kan pas puasanya kita ada bukber tuh. Dan dia ikutan juga, bukbernya di rumah salah satu temen kita di daerah Cibubur. Pas pulang nebeng bareng dia, ga ditawarin sampe deket mana gituu, padahal dia nanya rumahku dimana. Cuma diturunin sampe sebelum pintu tol Cibubur trus dianterin sampe naik taksi (sih). Tapi tetep aja ga basa basi juga. Huuu payah. Lah ini ko kaya aku yg ngarep ya. Hahaha. (Setelah di klarifikasi ulang, kenapa dia ga mau anterin, katanya takut saya tolak) Super lol :p

Udah ya ceritanya segini dulu. Bocoran cerita selanjutnya, ada yang kekeuh banget mau kerumah dan ada scene dimana “maksa” ngajak kawin sampe si mama pikir jangan-jangan orang gila. rotfl. :p