Pengalaman pertama mudik jauh

Berhubung sebentar lagi waktunya orang – orang mudik, kita posting tentang mudik aja hyuukk.
Dua tahun lalu (ini kalo ga salah baru beberapa bulan nikah) suami ngajak mudik ke kampung halaman dari pihak bapaknya yaitu diiiii Pacitan – Jawa Timur. Excited banget sih, karena selama ini mudik ya cuma ke Sukabumi sama Cianjur. Dan bisa dibilang bukan mudik juga, karena deket banget dari Tangerang. hahaha. Tapi pas nonton tv sempet parno sih, karena ngeliat kemacetan orang – orang mudik ke Jawa itu menggila 😦 udah manalah aku ini sadar banget kalo sumbu kesabaran aku pendek, jadi bisa dipastikan bakalan ketsel ketsel di mobil niih. Mana bareng mama mertua pulak , jadi malu kan kalo ketauan ngerengek mulu hehe *.*

Akhirnya waktu yang ditunggu datang juga, mudiklah kita. Jalan dari rumah ibu mertua di Cibubur dengan penumpang suami, ibu mertua, aku, temen ibu mertua, dan satu supir untuk gantian nyetir. Dari cibubur sampe cirebon sih santeee, nah udah pas di cirebon langsung deh jalan pelan – pelan karena macet pemirsa 😦 yaaa nyampe purwokerto tengah malem. Which is masih setengah perjalanan lagi tuuh. Udah berapa kali nanya ke suami, kapan sampe? masih jauh ga? berapa lama lagi? berapa jam lagi? Hihihi. Untung suaminya sabar ya 😀 jadi ga dimarahin, eh atau karena ada mamanya jadi aku ga dimarahin. hehe…

Setelah berjibaku dengan kemacetan mudik, dan kerjaannya cuma bangun tidur bangun tidur plus makan. Sampailah kita disatu kota kecil kampungnya Pak SBY namanya Pacitan di Jawa Timur. Dari Cibubur sampe ke Pacitan memakan waktu 26 jam pemirsaaaaa, udah mau ngambek ke suami rasanya. Itu lama banget tuuuh gara2 macet gilaaa, eh suami plus supir akhirnya ngomong juga bahwa kemacetan ini sangat luar biasa lebih dari mudik biasanya. Zzzzzzz.. Sebel banget, udahlah pertama kali mudik di luar Jawa Barat, eh kena macet yang luar biasa 😦 Aku jadi trauma.

Untungnya, trauma ku terobati dengan diajak jalan – jalan keliling Pacitan (gampangan yak :D), jadi sehari setelah lebaran kita keliling tempat wisata Pacitan. Ada Goa Gong yang bagus banget, terus ke Pantai Klayar, Pantai Teleng Ria, dan beberapa pantai yang aku lupa apa namanya. Hahaha. Pantai2 itu masih bagus dan virgin, banyak bule – bule yang surfing pula. Sayangnyaaa, foto – foto di Goa Gong dan pantai ada di BB lama yang udah mati ga bisa dikutak katik 😦 jadi ga ada dokumentasinya.

Sebelum pulang ke Jakarta, dari Pacitan kita ke Ponorogo dulu. Ke rumah salah satu pamannya suami, pas di Ponorogo diajak makan sate khas Ponorogo. Ya Tuhaaan, itu sate rasanya enak banget. Padahal jualannya cuma di gang yang muat satu mobil, tapi itu penuuuh banget yang makan disitu. Di dalem restoran juga ada foto – foto pejabat dan artis yang pernah makan disana. Sorry to say, sate khas senayan mah ga ada apa – apanya. Ngeceeeesss… Seenak-enaknya sate di depan RSPP atau sate Sambas, sate Ponorogo ini lebih enak, daging lebih tebel, bumbu kacangnya lebih mantap rasanya.

Lanjut dari Ponorogo kita mampir dulu nginep semalem di Yogya, standardlah ke Candi Borobudur, Candi Prambanan, ke Keraton juga . Lagi – lagi fotonya di BB 😦 nyesel ga ada back up nyaaa. (Intermezzo: Ehhh ternyata cek – cek di FB ada fotonya :D) Pastinya kita jajan gudeg juga dong 🙂 Sudah selesai jalan – jalan mari balik lagi ke Jakarta. Si papa nih bilangnya “Tenang palingan 12 jam sampe, paling lama 15 jam kalo lagi mudik.” Kenyataannya gimana? Butuh 20 jam untuk sampe ke Cibubur dari Yogyakarta 😦 Makjaaang, pengen ngamuk rasanya. You know whaat? Sumbu sabarku udah habis, tiap jam nanya terus. Ini sampe mana, berapa jam lagi, masih jauh ya? Sampe akhirnya si Papa kasih Antimo, dan saya sukses tidur nyenyak sepanjang jalan. Berikut foto – fotonya.

555748_3850166490131_1940921945_n 305224_3850177130397_2068591741_n 292056_3850166290126_2047354461_n 281905_10151071774292104_721100998_n

Maafkan kenarsisanku yaa 😀 karena yang fotoin suami, jadi pose sendiri 😀

Kalo ga salah yang macet parah tuh di tanjakan Nagrek, sampe berenti bener – bener ga bergerak. Pak Usman sang driver pun ngeluh bilang gini ke suami “aduh mas, baru kali ini saya ga sanggup nyetir cuma ke Jawa doang.” Fyi: Pak Usman itu udah jadi supir andalan banget dan udah lama jadi bala bantuan di keluarga suami, sering anter mama mertua saya ke Lampung, sering juga nyetir ke Pacian (tanpa gantian), pun kalo ke Pagaralam (Sumatera) biasanya nyetir sendiri. Jadi dapat dibayangkan parahnya kemacetan saat itu 😀
Makanya, begitu diajak mudik lagi ke Jawa masih suka mikir. Karena pengalaman pertama cukup membuat kesel sama macetnya. Mmm. kayanya mudik tahun ini rencananya sih ke Cianjur sama ke Lampung.

Teman – teman yang mudik, ada rencana mudik kemana?

 

Iklan

21 thoughts on “Pengalaman pertama mudik jauh

  1. nyonyasepatu Juli 24, 2014 / 2:08 pm

    aku sekali doang ke Pacitan dan suka banget loh karena pantainya keren2

    • Puji Juli 24, 2014 / 2:25 pm

      Mantap ya mba, aku juga mau kesana lagi sih. Tapi ga pake macet haha

      • nyonyasepatu Juli 24, 2014 / 2:25 pm

        kalo lebaran kayaknya susah ya hehe

      • Puji Juli 24, 2014 / 2:30 pm

        Pasti padeeett klo lebaran. Btw mba Non hebat yaa udah nyampe ke Pacitan juga 😀 waktu di Surabaya ya mba?

      • nyonyasepatu Juli 24, 2014 / 2:36 pm

        iya waktu di surabaya dulu. soalnya kemana2 lumayan deket dan bisa naik bis atau kereta

      • Puji Juli 24, 2014 / 2:43 pm

        Iya naik bis ga pake lama ya

  2. Crossing Borders Juli 24, 2014 / 4:06 pm

    Waaaahhh neng puji di Cianjur nya daerah mana…? Aku mah Lebaran di Kalimantan, baru ke Cianjur akhir Agustus..

    • Puji Juli 24, 2014 / 4:12 pm

      Di pabuaran teh, tau ga? 😀

      • Crossing Borders Juli 24, 2014 / 4:17 pm

        Wah tau banget dong!! Banyak banget sodara dari pihak ibu di situ.. Terutama di daerah yg ada madrasah.. Jangan2 kita sodara nih..😝

      • Puji Juli 24, 2014 / 4:43 pm

        Ha kayanya hahahahaha

      • Puji Juli 24, 2014 / 5:37 pm

        Ada banyak perasaan pesantren disitu 😀 aku dari keluarga H.Salehudin 🙂 lucu nih klo beneran sodara

      • Crossing Borders Juli 24, 2014 / 8:38 pm

        Aku gak hafal nama lengkap sodara2 di situ.. Cuma sbg patokan, jalan utama di daerah Pabuaran itu kan namanya Jl. K.H. Saleh, nah itu tuh nama kakek buyut aku (kakeknya ibuku).. Ntar aku tanya ibuku deh nama keluargamu itu.. Hehehe..jadi seru..😄

      • Puji Juli 24, 2014 / 8:40 pm

        Iya K.H Saleh itu kakek nya mamaku teeeeh, oh ampun atuh sigana kita sadulur hihi

  3. ndutyke Juli 24, 2014 / 9:23 pm

    Alhamdulillah gak mudik, hehehe. Mertuaku jg org yg se-kota.

  4. Arman Juli 25, 2014 / 7:59 am

    wuii kalo lama gitu ya pasti gak sabar ya. untung abis minum antimo bisa tidur. hahaha.

    • Puji Juli 25, 2014 / 8:02 am

      Iya sengaja sama suami dikasih antimo, supaya ga cranky hahaha

  5. masdjie Juli 28, 2014 / 5:17 am

    Wah,, kalo gitu saya tak cari jodoh yang gak terlalu jauh ah, paling tidak masih satu propinsi.. biar ndak ribet kayak mbak 😀

  6. Messa Juli 28, 2014 / 6:52 pm

    Pacitan kalo nggak salah kampung halamannya presiden SBY ya mbak 😀

    • Puji Juli 28, 2014 / 6:56 pm

      Bener, aku aja foto di depan rumahnya Pak SBY hihi

      • Messa Juli 28, 2014 / 7:04 pm

        waahh 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s