Mempersiapkan jawaban menjelang lebaran

Lebaran sebentaar lagiii, udah pada beli baju baru beloom?

Aku belom beli baju baru nih sampe hari ini, kayanya semakin tua ga pentingin baju baru. Kenapa begitu ya? Perasaan waktu kecil, semangat 45 beli baju baru. Sekarang males (apa karena pake uang sendiri ya) hahaha.

Anyway, lebaran saatnya silaturahmi tuh ya dengan keluarga besar, keluarga yang jauh ataupun deket tapi jarang ketemu. Kadang – kadang ketemunya baru setahun sekali pas lebaran doang. Nahh, biasanya nih. Biasanya banyak pertanyaan2 yang mungkin sebenernya bentuk “perhatian” ataupun bentuk kepo, ternyata sensitif buat orang lain ataupun diri sendiri. Berikut beberapa contoh pertanyaan dengan jawaban asal yang mungkin tidak layak ditiru.

1. Kapan nih nikah? Ini sering banget ditanya ke yang single2, kayanya dulu aja pas umurku masih 23an, pernah ditanya sama sodara deh. Tapi anggep angin lalu karena masih ngerasa belom mau nikah, haha. Masalahnya yang umurnya udah 30an kan pasti sebenernya sedih ya ditanya begini, kesannya mereka ditanya kenapa ga laku – laku juga. Lagian yang nanya ga mikir apa kali ya, kalo mereka sebenernya mau nikah juga lah pastiii. Mama ku nih, kebetulan ada adeknya (tanteku tinggal dirumah juga sih) udah berumur 35an kalo ga salah, bawel banget nanyain kapan nikah. Pernah sih aku celetukin, “Ma kayanya mama nanya aja bikin tambah stress, emang siapa juga yang ga mau nikah. Coba deh bayangin keponakannya dia aja udah pada nikah, ga usah diomongin juga udah pasti stress” si Mama cuma jawab “Iya juga sih ya.” πŸ˜€ Nah kan suka ada nih yang tetep genggeus bener nanya kapan nikah. Mungkin sedian jawaban ini aja kali “Jodohnya masih disiapin Tuhan, lagi disiapin yang paling baik. Nanti kalo udah nikah pasti dikasih tau, diundang jadi panitia kalo perlu.” trus kalo ditanya lagi “Emang lagi deket sama siapa sekarang?” jawab aja “Ada dehh, rahasia.” Palingan yang nanya bakal ngelengos pergi.

2. Kapan isi?Β I got this question so many many many many many many times. Mungkin orang yang nanya sampe bosen kali. Hahaha. Biasanya sih langsung aku jawab “Barusan isi ketupat sama rendang.” (jawaban edisi lebaran). Jawaban asal – asalan “sedikasihnya sama Tuhan” jawaban rese “Saya udah berobat ke dokter sana sini katanya normal suruh tunggu aja, berdoa pagi siang sore malem tengah malem, belom dikasih juga. Udah coba minum kurma madu, kurma mentah, kurma muda, kurma arab. Belom jadi juga. Udah pernah dipijit sana sini belom jadi juga. Ya kalo Tuhan belom kasih masa mau koprol nangis guling2?” dijamin tuh orang males nanya untuk 100tahun kedepan. Hahahaha.. Atau ga ditanya kecapean kerja kali makanya ga hamil – . hamil, jawab aja “Itu mbo Jamu atau tukang sayur kerjaannya lebih cape secara fisik, plus mungkin stress dagangannya kurang laku hamil mah hamil aja tuh. Bukan gara – gara kecapean kerja. Emang belom rejeki aja.”

3. Kapan punya adek?Β Langsung aja jawab “Anak satu udah cukup.” atau “Uang buat anak kedua lagi dipake buat bayar investasi rumah.” atau “Supaya apa punya anak dua?” ini mungkin jitu “Biaya sekolah sekarang mahal, belom lagi susu, popok, dan barang – barang lain. Jadi menurut keuangan keluarga kami, sekarang belum saatnya nambah anak.” (Ya kali udah sampe dibilangin menurut keluarga kamiii (kami loh ya bukan kamu) masih komen juga sih, kepret aja pake kuah opor. Hahahaha

Kalo pertanyaan ko kurusan atau gemukan, jawab aja emang lagi doyan makan atau bilang emang lagi males makan. (titik)

Biasanya sih pertanyaan itu yang paling sering ditanyain. Atau ada pertanyaan lain yang aku lupa yaa, mmmm..Β 

Sebenernya tiga pertanyaan diatas itulah yang bukan Kuasa manusia, itu Kuasa Tuhan. jadi plis jangan ojlok2 sang subyek seolah – olah ga melakukan apapun. Semoga yang nanya itu ga lupa, jodoh maut dan rejeki itu ditangan Sang Pencipta πŸ™‚

Kalo kalian pernah ditanya apa? Jawabnya gimana? Kasih tau doong

Β 

Β 

Iklan

16 thoughts on “Mempersiapkan jawaban menjelang lebaran

  1. joeyz14 Juli 16, 2014 / 2:43 pm

    The never ending question ya ji…..
    tinggal kita aja gimana menyikapi pertanyaan2 yang kadang susah dihindari itu. Kalo andaikan nyumpel mulut orang pake kain itu ga dosa, mungkin hal itu yang terbaik yang bisa kita lakukan…hahahaha *jahatttt* πŸ˜€

    • Puji Juli 16, 2014 / 2:47 pm

      hahaha.. Idenya bagus mba jo, disumpel aja ya. Hahaha. Yang nyebelin kalo lebaran biasanya yang nanya yg lebih tua, jadi kalo mau jawab ga sopan gimana. Mau dijawab sopan juga gimana :s serba salah

  2. ndutyke Juli 16, 2014 / 3:04 pm

    Lebaran ini kuatirnya pertanyaannya bakalan lbh seru dan sadis: kamu ngapain ikut ke sydney klo kuliah nggak, kerja juga nggak?

  3. Dewi Indriyani Juli 16, 2014 / 3:42 pm

    Yesssss…hidup ini penuh dengan pertanyaan.
    Tapi kadang aku juga suka rese nanyain kerorang lain pertanyaan yang sama, supaya dia kesel atau mangkel ajah. Hehehe.

    Udah 2 kali lebaran tapi pertanyaan saya gak naik-naik kelas. Mandek di “Kapan nikah?” Hahahaha

    • Puji Juli 16, 2014 / 3:45 pm

      Haha.. Jangan bikin orang mangkel loh ga baik :p nikmatin aja dulu pertanyaan kapan nikah, lebih gampang dijawab dibanding ga hamil2. *curhat mode on hahahaha

  4. nyonyasepatu Juli 16, 2014 / 6:51 pm

    Pertanyaan melulu dan gak tau jawabannya apa. Abis kita juga kan usaha ya, perkara dikasih apa gak tergantung. Tuhan

    • Puji Juli 16, 2014 / 6:52 pm

      Setuju mba. Grup hugs

  5. rianamaku Juli 16, 2014 / 8:25 pm

    Untuk 6 tahun ini dan 5 kali lebaran pertanyaanya sama puji…
    ” Udah isi belum …..? “

    • Puji Juli 16, 2014 / 8:26 pm

      Semangat mbaaa

  6. siti Juli 16, 2014 / 9:45 pm

    itulah seninya dan romansanya ketemu keluarga kan cuma sekali setahun..jadi siap siap deh menjawab πŸ™‚ .. aku juga bakalan terima tuh pertanyaan… mereka pada ngebet mau baby bule… ampun deh…

    • Puji Juli 16, 2014 / 9:51 pm

      Ya ampun pada ngebet sama baby bule? Sabar ya mba

  7. Eka Azzahra Juli 17, 2014 / 6:23 am

    Hihihi, pertanyaan-pertanyaan begitu dih udh jd pertanyaan wajib dimana-mana ya, susah bgt menghapus kebiasaan nanya2 kyk gitu di kehidupan sosial. Kalo aku paling sering ditanyain kapan nikah, paling jawabnya sambil ketawa ketiwi “baruuu juga 24, nantiii dulu”, dlm hati empet jugak πŸ˜›

    • Puji Juli 17, 2014 / 7:35 am

      Iya emang suka bikin empet ya, kadang2 yg nanya cuma sekedar basa basi aja.

  8. Crossing Borders Juli 17, 2014 / 1:25 pm

    Puji, cara jawab yang nomer 2 itu daku banget..hahaha.. Kalo lagi bad mood, biasanya aku kasih jawaban begini (dgn nada tinggi): Abis kamu sih doanya kurang kenceng, katanya mau bantuin doa.., mana buktinya..?!? Aku tetep aja gak hamil hamil..
    Dijamin langsung melongo dan melengos tuh yg nanya..hahaha..

    • Puji Juli 17, 2014 / 1:37 pm

      Haha bagus mba jawabannya. Makasih masukannya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s