Cerita sebelum pagi

Miriiiis sama brazil, miriiisss. Hiks.

Sudah mari move on!

Jadi begini, kemaren dari kantor ada kunjungan ke suatu Yayasan yang nampung anak-anak putus sekolah dan kurang mampu. Anak-anak yang ditampung biasanya sekolah Kejar Paket A,B,C supaya punya sertifikat lulus sekolah dan karena ga punya biaya untuk sekolah biasa. Nah, di yayasan ini anak2 itu diajarin untuk nyanyi, nari, main musik. Jadi mereka punya keahlian gituu.

Yayasan ini lumayan bagus juga, mereka ajarin anak2 tentang kepribadian. Ngajarin tentang etika, dll.

Selalu ada kisah yang menyentil memang kalo ketemu anak2 dari suatu yayasan atau panti. Ceritanya kemarin kita buka pake keyefsi, pas lagi asik2nya makan ada satu anak yang cuma makan nasi doang. Trus ditanya sama kakak pembinanya. Itu kenapa ga di makan ayamnya? Di jawab dia ayamnya mau disimpen aja untuk dirumah buat ibunya 😦

Untungnya masih banyak sisa, jadi dia bisa bawa satu kotak lagi yang masih lengkap ayam plus nasi. Sedangkan ayam tadi bisa dia makan.

Kayanya dulu aku yang minta mama sisain makanan ini itu, boro-boro inget mamanya udah makan apa belom. Kalo mama mau nyobain atau minta makanan suka sebeel, sebel karena sepele sih. Misal kenapa ga ambil sendiri makanannya, atau kadang2 kalo disuruh pesen lagi kenapa ga mau. Ternyata tadi malam ada cerita nyata yang bikin terharu.

Kalo ketemu anak2 dari yayasan, baru ngerasa betapa beruntung dan indahnya hidup kita sendiri. Kenapa kebanyakan ngeluh? Seringnya malahan berkeluh kesah tentang hal yang sepele, ga penting. Yang paling nyebelin keluhan dari saya dan kadang temen2 lain adalah, “mau makan apa ya hari ini, bosen makan menu yang kemaren” atau “bosen makan ayam terus” Sedangkan mereka? Udah syukur kali ya kalo bisa makan dengan lauk apa aja tanpa bisa milih.

Jadi ngerasa banyak dosa banget dan disentil Allah SWT, dikit2 ngeluh, dikit2 ngambek, kebanyakan mau. Sedangkan liat mereka? Aaaa speechless

Anyway, be grateful always. Remember how lucky we are.

Iklan

15 thoughts on “Cerita sebelum pagi

  1. Arman Juli 9, 2014 / 7:39 am

    awww terharu…. anak itu sayang banget ama ibunya… hiks…
    iya kita harus selalu bersyukur ya…

    • Puji Juli 9, 2014 / 7:43 am

      Itu ibunya ngedidiknya pasti bener ya, sampe anaknya respect dan inget sama ibunya

  2. Eka Azzahra Juli 9, 2014 / 9:25 am

    Terharuuu sma si adek, benek kak Puji memang udh seharusnya kita banyak-banyak bersyukur dan banyak membaur dg mereka yg kurang mampu sebagai reminder bahwa kita sangat beruntung. πŸ™‚
    Btw, aku juga masih shock ngeliat Brazil abis digunduli Jerman, walau gak ngedukung Brazil tapi kasian aja ngeliatnya *pukpuk Brazil.

    • Puji Juli 9, 2014 / 9:50 am

      Makasih simpatiknua atas kekalahan telak Brazil. Hihi. Emang si adek bikin terharu dan ternyata dia cuma tinggal berdua sama ibunya

  3. joeyz14 Juli 9, 2014 / 10:37 am

    Kadang hal kecil buat kita tapi bisa jadi hal yang besar buat orang lain ya ji. Cthnya sepotong ayam kiefsi tadi….
    Tq for the reminder πŸ™‚

    • Puji Juli 9, 2014 / 10:40 am

      Iya πŸ™‚ im outta words pas dia bilang mau simpen buat ibu 😦

  4. siti Juli 9, 2014 / 11:07 pm

    kadang ikutan kegiatan gini buat jiwa kita refresh deh dari angkuhnya dunia… harus sering2 lihat ke bawah jngn lihat ke atas mulu kata ibu ku…..

    • Puji Juli 10, 2014 / 4:20 am

      Setuju kata ibu mba Siti

  5. rianamaku Juli 10, 2014 / 3:02 am

    KIta selalu harus bersyukur..
    Walau saya pendukung Germany namun pertandingan semalam sangat buruk untuk sekelas Semi final piala dunia.
    Sayang sekali.

    • Puji Juli 10, 2014 / 4:21 am

      Mungkin mental pemain brazil memang lagi buruk mba Ria πŸ™‚

      • rianamaku Juli 10, 2014 / 4:27 am

        iya padahal di awal bagus loe ehhh mimpi buruk datang setelah menit 11

  6. nyonyasepatu Juli 10, 2014 / 3:43 pm

    makanya kata banyak orang harus sering2 ngeliat ke bawah hehehe. jadi inget diri sendiri juga yg suka ngeluh

    • Puji Juli 10, 2014 / 3:45 pm

      Sering2 bersyukur kurangi mengeluh. Semoga bisa semangaaaaatttt! Hihi

  7. Messa Juli 14, 2014 / 9:44 am

    anak yang ingat ibunya itu baik banget πŸ™‚ btw, Jerman juara dunia mbak πŸ˜€ Tapi kesian Brazil emang. Pelajaranlah buat mereka πŸ˜‰

    • Puji Juli 14, 2014 / 9:47 am

      Iya, Jerman sungguh keren banget World Cup tahun ini!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s