Selamat Lebaraaaaann

Jumpa lagiii dengan aku disini (sambil nyanyi ala Messi)

20140731-204650-74810549.jpg

Jadi teman2ku yang baik dan budiman, gimana lebarannya? Gimana libur lebarannya? Semoga menyenangkan yaaa.

Sedikit cerita ya lebaran kemaren, hari pertama kumpul di rumah Mama di Tangerang, as always si Mama pasti masak masakan penuh lemak dan santan. You name it ketupat,opor,rendang,sambel goreng ati,sayur labu, dan juga masak semur. Soalnya cucunya yang tiga bocah krucil udah mulai makan nasi, jadi katanya takut kepengen makan daging sapi jadi dibikinin semur. Oooo baiknya mama :p

Sorenya langsung ke rumah ibu mertua di Cibubur, jemput ibu mertua bawa ke Tangerang karena H+2 aku mau ke Lampung bareng suami dan si ibu plus sekalian si iren mau ikut ke lampung, karena mau cobain naik kapal laut. Hahahaha. Mama dan kakak2 pada jalan ke sukabumi plus cianjur.

Alhamdulillah perjalanan menuju lampung lancar sejahtera. Si suami kan sebenernya wong kito galo ya, tapi keluarga ibu mertuaku domisilinya di lampung. Jadi lebarannya di lampung deh. Abis keliling ke rumah sodara2 di lampung yang disetiap rumah kita disuguhin pempek atau kerupuk palembang, ibu mertua nginep di rumah nenek. Kita bertiga nginep di hotel. Supaya bangun bisa siang, ghahahaha. Kan ga enak gitu loh kalo dirumah sodara bangun siang. Ketauan malesnya, lol.

Bahagiaaa bisa bangun jam 8, langsung siap2 sambil nyuruh2 iren sama mas eri untuk siap2 juga. Berhubung laper melanda, tapi Ini mulut ko rasanya bosan dengan santan, Thanks God disamping hotel ada tukang bakso yang palig heittzz dan terkenal se lampung. Namanya Bakso Sony. Rasanya ya lumayan, mampu memberikan keceriaan πŸ™‚ tapi teteup bakso Mas Restu tetep no.1

Sempet beli oleh2 langsung ke tokonya keripik Suseno, jalan2 liat kota lampung. Abis itu kita otw balik ke Bakaheuni. Sebelum sampe ke Bakaheuni udah niat buat mampir ke Grand Elty Krakatoa Beach, ya suuud kita bertiga melipir dulu.

20140731-210810-76090997.jpg

20140731-210813-76093027.jpg</a

20140731-210814-76094688.jpg

Pantainya bagus, cuma sayang ya sepanjang bibir pantai ini kurang terawat dan terekspos kaya di bali. Padahal, ini bisa jadi sumber pendapatan pemda lampung via sektor pariwisata.

Perjalanan balik ke Tangerang, agak lama di kapalnya. Juga kapalnya penuh, sampe kita bertiga harus duduk di pinggir kapal. Seru juga ternyata duduk di pinggir kapal gitu. Harusnya kemaren aku langsung begaya ala2 Jack and rose ya. Bhihihik.

Sekian cerita lebarannya, selamat lebaran untuk yang merayakan. Semoga dipertemukan lagi untuk lebaran di tahun berikutnya. Do’a saya pribadi, semoga lebaran tahun depan juga jalur mudik ke arah Jawa sudah lebih lancar dari tahun kemarin2. Jadi kalo tahun depan kami mudik ke Jawa ga terlalu horor menghadapi kemacetan πŸ˜€

Pengalaman pertama mudik jauh

Berhubung sebentar lagi waktunya orang – orang mudik, kita posting tentang mudik aja hyuukk.
Dua tahun lalu (ini kalo ga salah baru beberapa bulan nikah) suami ngajak mudik ke kampung halaman dari pihak bapaknya yaitu diiiii Pacitan – Jawa Timur. Excited banget sih, karena selama ini mudik ya cuma ke Sukabumi sama Cianjur. Dan bisa dibilang bukan mudik juga, karena deket banget dari Tangerang. hahaha. Tapi pas nonton tv sempet parno sih, karena ngeliat kemacetan orang – orang mudik ke Jawa itu menggila 😦 udah manalah aku ini sadar banget kalo sumbu kesabaran aku pendek, jadi bisa dipastikan bakalan ketsel ketsel di mobil niih. Mana bareng mama mertua pulak , jadi malu kan kalo ketauan ngerengek mulu hehe *.*

Akhirnya waktu yang ditunggu datang juga, mudiklah kita. Jalan dari rumah ibu mertua di Cibubur dengan penumpang suami, ibu mertua, aku, temen ibu mertua, dan satu supir untuk gantian nyetir. Dari cibubur sampe cirebon sih santeee, nah udah pas di cirebon langsung deh jalan pelan – pelan karena macet pemirsa 😦 yaaa nyampe purwokerto tengah malem. Which is masih setengah perjalanan lagi tuuh. Udah berapa kali nanya ke suami, kapan sampe? masih jauh ga? berapa lama lagi? berapa jam lagi? Hihihi. Untung suaminya sabar ya πŸ˜€ jadi ga dimarahin, eh atau karena ada mamanya jadi aku ga dimarahin. hehe…

Setelah berjibaku dengan kemacetan mudik, dan kerjaannya cuma bangun tidur bangun tidur plus makan. Sampailah kita disatu kota kecil kampungnya Pak SBY namanya Pacitan di Jawa Timur. Dari Cibubur sampe ke Pacitan memakan waktu 26 jam pemirsaaaaa, udah mau ngambek ke suami rasanya. Itu lama banget tuuuh gara2 macet gilaaa, eh suami plus supir akhirnya ngomong juga bahwa kemacetan ini sangat luar biasa lebih dari mudik biasanya. Zzzzzzz.. Sebel banget, udahlah pertama kali mudik di luar Jawa Barat, eh kena macet yang luar biasa 😦 Aku jadi trauma.

Untungnya, trauma ku terobati dengan diajak jalan – jalan keliling Pacitan (gampangan yak :D), jadi sehari setelah lebaran kita keliling tempat wisata Pacitan. Ada Goa Gong yang bagus banget, terus ke Pantai Klayar, Pantai Teleng Ria, dan beberapa pantai yang aku lupa apa namanya. Hahaha. Pantai2 itu masih bagus dan virgin, banyak bule – bule yang surfing pula. Sayangnyaaa, foto – foto di Goa Gong dan pantai ada di BB lama yang udah mati ga bisa dikutak katik 😦 jadi ga ada dokumentasinya.

Sebelum pulang ke Jakarta, dari Pacitan kita ke Ponorogo dulu. Ke rumah salah satu pamannya suami, pas di Ponorogo diajak makan sate khas Ponorogo. Ya Tuhaaan, itu sate rasanya enak banget. Padahal jualannya cuma di gang yang muat satu mobil, tapi itu penuuuh banget yang makan disitu. Di dalem restoran juga ada foto – foto pejabat dan artis yang pernah makan disana. Sorry to say, sate khas senayan mah ga ada apa – apanya. Ngeceeeesss… Seenak-enaknya sate di depan RSPP atau sate Sambas, sate Ponorogo ini lebih enak, daging lebih tebel, bumbu kacangnya lebih mantap rasanya.

Lanjut dari Ponorogo kita mampir dulu nginep semalem di Yogya, standardlah ke Candi Borobudur, Candi Prambanan, ke Keraton juga . Lagi – lagi fotonya di BB 😦 nyesel ga ada back up nyaaa. (Intermezzo: Ehhh ternyata cek – cek di FB ada fotonya :D) Pastinya kita jajan gudeg juga dong πŸ™‚ Sudah selesai jalan – jalan mari balik lagi ke Jakarta. Si papa nih bilangnya “Tenang palingan 12 jam sampe, paling lama 15 jam kalo lagi mudik.” Kenyataannya gimana? Butuh 20 jam untuk sampe ke Cibubur dari Yogyakarta 😦 Makjaaang, pengen ngamuk rasanya. You know whaat? Sumbu sabarku udah habis, tiap jam nanya terus. Ini sampe mana, berapa jam lagi, masih jauh ya? Sampe akhirnya si Papa kasih Antimo, dan saya sukses tidur nyenyak sepanjang jalan. Berikut foto – fotonya.

555748_3850166490131_1940921945_n 305224_3850177130397_2068591741_n 292056_3850166290126_2047354461_n 281905_10151071774292104_721100998_n

Maafkan kenarsisanku yaa πŸ˜€ karena yang fotoin suami, jadi pose sendiri πŸ˜€

Kalo ga salah yang macet parah tuh di tanjakan Nagrek, sampe berenti bener – bener ga bergerak. Pak Usman sang driver pun ngeluh bilang gini ke suami “aduh mas, baru kali ini saya ga sanggup nyetir cuma ke Jawa doang.” Fyi: Pak Usman itu udah jadi supir andalan banget dan udah lama jadi bala bantuan di keluarga suami, sering anter mama mertua saya ke Lampung, sering juga nyetir ke Pacian (tanpa gantian), pun kalo ke Pagaralam (Sumatera) biasanya nyetir sendiri. Jadi dapat dibayangkan parahnya kemacetan saat itu πŸ˜€
Makanya, begitu diajak mudik lagi ke Jawa masih suka mikir. Karena pengalaman pertama cukup membuat kesel sama macetnya. Mmm. kayanya mudik tahun ini rencananya sih ke Cianjur sama ke Lampung.

Teman – teman yang mudik, ada rencana mudik kemana?

Β 

It’s been nine year

This day, nine year ago i thought that the end of the time
When my dad should go and live in beautiful heaven
I was wondering why you didn’t take me with you
And now, i knew the reasons why
Time goes by, live treat me very very well
I am have one nephew, two niece who always make me smile and laugh, and always missing them. You will meet them someday dad
I have a super super nice sweet husband, who also take care of me, my mom πŸ™‚ and my young sister
I have fabolous journey as a student, worker in last nine years
All of those things i should be grateful for
Hey dad, i, we always miss you and always do
Till we meet again dad

Ketika ajal (belum) menjemput

*Tadinya mau cari gambar atau foto apa gitu, cuma bingung ya mau ngomongin hal ini ga tau fotonya harus apa.

Oh ya, sebelum tulisan ini, di post lalu. Aku pun membahas tentang suamiku yang takut terbang, ternyata hari itu pas bareng tragedi #MH17 yang pesawatnya ditembak. 😦 It break my heart and also my husband heart. Karena setelah aku selesai nulist post, ga lama suami kabarin sudah sampai di Bali. Aku balas ok, beberapa menit kemudian dia bbm lagi “Pesawat Malaysia Airlines jatuh ditembak” terus dia cerita juga, kalo pas di pesawat tadi dia takut karena angin kencang jadi turbulensi meskipun pake pesawat besar (GA Airbus 333) itu dia ngerasa banget kalo pesawatnya terbangnya mengerikan, pas pulang kemaren juga dia takut lagi. 😦 Makin parno dia kalo ada pesawat abis jatuh.Β 

Mungkin judul tulisan ini sedikit mengerikan, tapi sekedar pengingat hidup di dunia tidak bisa selamanya πŸ™‚

Terkait tragedi #MH17 yang menyayat hati, ada beberapa kisah yang tergali. Beberapa orang yang seharusnya sudah “pergi” namun tidak jadi “pergi” karena memang belum saatnya. Saya baca di beberapa berita seperti ini (semoga berita ini ga ngaco ya). Si calon penumpang pesawat #MH17 tiba2 ditawarin untuk ganti pesawat jadi naik KLM, plus dibayar 300 euro. Setelah diskusi dengan keluarganya , akhirnya keluarganya setuju pesawat dia diganti. Meskipun harus telat beberapa jam karena ganti pesawat. Ternyata emang belum waktunya orang tersebut “pergi”

Ada juga cerita atlet sepeda ya kalo ga salah, dua kali “lolos” dari kecelakaan #MH. Mungkin memang belum saatnya dia “pergi”. Kisah sepasang suami istri cabin crew, sang istri harusnya bertugas di #MH370, sesaat sebelum pergi temannya ajak tukeran. Seolah – olah dia beruntung karena lolos dari maut. Suaminya bukan yang seharusnya tugas di #MH17, tapi ada temannya yang minta untuk tuker jadwal. Kita tidak sampai hati bilang kalo suaminya kena sial atau buntung karena “tidak lolos” dari maut. Tapi memang sudah saatnya sang suami “pergi”

Oh ya, temen suamiku juga ada yang profesi jadi pramugari. Nah, saat pesawat sukhoi terbang pertama kali (sebelum celaka dan nabrak gunung gede) dia masih ikut di dalam pesawat. Pas putaran kedua, dia memilih untuk ga ikut karena kepalanya tiba – tiba pusing. Jadi dia milih di darat aja, ternyata pesawat tersebut malah celaka. Nyawa sebatas langkah.

Gitu deh, cerita ini sebagai pengingat aja. Ga maksud lain atau nakut2in πŸ™‚ Semoga ketika kita yang harus “pergi” sudah banyak kebaikan kita yang bisa diingat. Amin

Β 

Β 

Phobia Terbang

Sebenernya hari ini cape banget, hiks. Karena kemacetan semakin menggila, tobaaat deh tobaat. Macetnya sungguh amit2 dari Kelapa Gading ke Kebon Jeruk aja butuh waktu hampir tiga jam. Kriik kriik. Belom lagi perjalanan pulang ke rumah. Yaahh sudah wassalam.

Walaupun cape, tapi blm bisa tidur. Soalnya nungguin kabar dari papa gembloong yang lagi terbang menuju bali, business trip. Aku langsung bbm nanya udah sampe apa belom, biasanya pas udah sampe dia langsung jawab. Barusan, beberapa menit yang lalu udah dibales. “baru landing. Diatas serem.” Ohh iya ada ide buat ngomongin suami di blog. Haha

Mas Eri nih takut banget terbang, pokonya setiap malam sebelum terbang. Dia pasti suka gelisah sendiri, sampe ga bisa tidur. Udah ditenang2in juga tetep aja dia takut. Padahal, dia itu sering kunjungin cabang2 kantornya which means dia udah lumayan sering banget pergi naik pesawat. Tapi tetep aja ketakutannya ga ilang2.

Ini agak bertolak belakang sih, tapi dia itu suka banget sama hal2 yg berhubungan dengan pesawat. Ngerti jenis pesawat, mesinnya, merk2 pesawat, sejarah pesawat. Pokonya hits banget pengetahuannya tentang pesawat. Pernah sih satu waktu aku tanya, apa dulu ga mau jadi pilot? Dijawab engga mau tuh, emang suka aja sama pesawat, tapi ga mau jadi pilot. Okelah…..

Oh iya, secara yaaaaa udahlah dia takut naik pesawat, pernah pula punya pengalaman buruk naik pesawat. Ceritanya mas eri abis pelesir sama orang2 kantornya, dari Belitung pulangnya ke Jakarta naik pesawat Batavia. Nah pas diatas turbulensi deh tuh, sampe pesawat sempet drop kebawah. Terus goyang2 parah, sampe akhirnya normal lagi. Gara2 cuaca buruk juga sih, kalo ga salah lagi ujan gede plus halilintar. Bahkan temennya yang di pesawat, ibu2 pada nangis saking stress dan shock. Abis kejadian ini, makinlah beliau takut naik pesawat.

Anehnya, sering kali setiap si papa mau terbang. Cuaca buruk aja gitu, yang ujanlah dari mulai ringan sampe hujan angin. Ada aja deh. Kasian juga sih. Pas di airport cuma bisa ngadu, ujan nih 😦 pake icon sedih gitu. Meskipun udah sering banget terbang, tetep aja phobia itu ga ilang2. Dan lagiii pasti si papa ga bisa tidur di pesawat. Ga pernah bisa tidur nyenyak dia. Kalo kita pergi berdua aja dia cuma merem2 ayam, terus melek lagi. Saking parno kali yaa.

Temen2 ada yang takut terbang juga ga? Gimana caranya biar ga stress? Kali aja tipsnya bisa dipraktekkan πŸ˜€

Mempersiapkan jawaban menjelang lebaran

Lebaran sebentaar lagiii, udah pada beli baju baru beloom?

Aku belom beli baju baru nih sampe hari ini, kayanya semakin tua ga pentingin baju baru. Kenapa begitu ya? Perasaan waktu kecil, semangat 45 beli baju baru. Sekarang males (apa karena pake uang sendiri ya) hahaha.

Anyway, lebaran saatnya silaturahmi tuh ya dengan keluarga besar, keluarga yang jauh ataupun deket tapi jarang ketemu. Kadang – kadang ketemunya baru setahun sekali pas lebaran doang. Nahh, biasanya nih. Biasanya banyak pertanyaan2 yang mungkin sebenernya bentuk “perhatian” ataupun bentuk kepo, ternyata sensitif buat orang lain ataupun diri sendiri. Berikut beberapa contoh pertanyaan dengan jawaban asal yang mungkin tidak layak ditiru.

1. Kapan nih nikah? Ini sering banget ditanya ke yang single2, kayanya dulu aja pas umurku masih 23an, pernah ditanya sama sodara deh. Tapi anggep angin lalu karena masih ngerasa belom mau nikah, haha. Masalahnya yang umurnya udah 30an kan pasti sebenernya sedih ya ditanya begini, kesannya mereka ditanya kenapa ga laku – laku juga. Lagian yang nanya ga mikir apa kali ya, kalo mereka sebenernya mau nikah juga lah pastiii. Mama ku nih, kebetulan ada adeknya (tanteku tinggal dirumah juga sih) udah berumur 35an kalo ga salah, bawel banget nanyain kapan nikah. Pernah sih aku celetukin, “Ma kayanya mama nanya aja bikin tambah stress, emang siapa juga yang ga mau nikah. Coba deh bayangin keponakannya dia aja udah pada nikah, ga usah diomongin juga udah pasti stress” si Mama cuma jawab “Iya juga sih ya.” πŸ˜€ Nah kan suka ada nih yang tetep genggeus bener nanya kapan nikah. Mungkin sedian jawaban ini aja kali “Jodohnya masih disiapin Tuhan, lagi disiapin yang paling baik. Nanti kalo udah nikah pasti dikasih tau, diundang jadi panitia kalo perlu.” trus kalo ditanya lagi “Emang lagi deket sama siapa sekarang?” jawab aja “Ada dehh, rahasia.” Palingan yang nanya bakal ngelengos pergi.

2. Kapan isi?Β I got this question so many many many many many many times. Mungkin orang yang nanya sampe bosen kali. Hahaha. Biasanya sih langsung aku jawab “Barusan isi ketupat sama rendang.” (jawaban edisi lebaran). Jawaban asal – asalan “sedikasihnya sama Tuhan” jawaban rese “Saya udah berobat ke dokter sana sini katanya normal suruh tunggu aja, berdoa pagi siang sore malem tengah malem, belom dikasih juga. Udah coba minum kurma madu, kurma mentah, kurma muda, kurma arab. Belom jadi juga. Udah pernah dipijit sana sini belom jadi juga. Ya kalo Tuhan belom kasih masa mau koprol nangis guling2?” dijamin tuh orang males nanya untuk 100tahun kedepan. Hahahaha.. Atau ga ditanya kecapean kerja kali makanya ga hamil – . hamil, jawab aja “Itu mbo Jamu atau tukang sayur kerjaannya lebih cape secara fisik, plus mungkin stress dagangannya kurang laku hamil mah hamil aja tuh. Bukan gara – gara kecapean kerja. Emang belom rejeki aja.”

3. Kapan punya adek?Β Langsung aja jawab “Anak satu udah cukup.” atau “Uang buat anak kedua lagi dipake buat bayar investasi rumah.” atau “Supaya apa punya anak dua?” ini mungkin jitu “Biaya sekolah sekarang mahal, belom lagi susu, popok, dan barang – barang lain. Jadi menurut keuangan keluarga kami, sekarang belum saatnya nambah anak.” (Ya kali udah sampe dibilangin menurut keluarga kamiii (kami loh ya bukan kamu) masih komen juga sih, kepret aja pake kuah opor. Hahahaha

Kalo pertanyaan ko kurusan atau gemukan, jawab aja emang lagi doyan makan atau bilang emang lagi males makan. (titik)

Biasanya sih pertanyaan itu yang paling sering ditanyain. Atau ada pertanyaan lain yang aku lupa yaa, mmmm..Β 

Sebenernya tiga pertanyaan diatas itulah yang bukan Kuasa manusia, itu Kuasa Tuhan. jadi plis jangan ojlok2 sang subyek seolah – olah ga melakukan apapun. Semoga yang nanya itu ga lupa, jodoh maut dan rejeki itu ditangan Sang Pencipta πŸ™‚

Kalo kalian pernah ditanya apa? Jawabnya gimana? Kasih tau doong

Β 

Β 

1st All Hands Meeting

Ga berasa sih udah empat bulan kerja di kantor baru ini. Dan alhamdulillah yah udah kebagian THR hihi.Β 

Anyway, sabtu kemarin ada event semacam General Meeting sekaligus buka puasa bersama. Aku dan satu temanku didaulat (ih bahasanya di daulat ya) jadi MC. Semoga ga garing tuh kemaren acaranya. Hihihi.Β 

Gaya duluu sebelum MC
Gaya duluu sebelum nge-M

Acara mulai jam 3 sampai jam 8 malem. Si papa bebeb dengan setia nganter, nungguin dan jemput πŸ˜€ setelah nganter/ngedrop, dia nunggu dikantor sampe jam 8 malem baru deh jemput tuan putri.

Perusahaan tempat aku kerja sekarang itu perusahaan internet yang saat ini jadi no.1 marketplace di Indonesia, dan berdasarkan data sampai dengan hari ini sih jadi situs no.26 yang paling sering dikunjungi menurut alexa rank. Ga mau sebut merk cin, bukan kenapa – kenapa. Takut pas boss lagi google blog search, trus keluar nih tulisan anak buahnya yang kadang – kadang posting disela2 jam kantor. Hahaha..Β 

But, i love this office anyway. Semoga bisa monetizing segera yaa kantor, supaya karyawan makin sejahtera. Amiin Amiin Amiiin. Dan semoga mimpi untuk Membangun Indonesia yang lebih baik lewat internet bisa terwujud. Amiin

Cerita sebelum pagi

Miriiiis sama brazil, miriiisss. Hiks.

Sudah mari move on!

Jadi begini, kemaren dari kantor ada kunjungan ke suatu Yayasan yang nampung anak-anak putus sekolah dan kurang mampu. Anak-anak yang ditampung biasanya sekolah Kejar Paket A,B,C supaya punya sertifikat lulus sekolah dan karena ga punya biaya untuk sekolah biasa. Nah, di yayasan ini anak2 itu diajarin untuk nyanyi, nari, main musik. Jadi mereka punya keahlian gituu.

Yayasan ini lumayan bagus juga, mereka ajarin anak2 tentang kepribadian. Ngajarin tentang etika, dll.

Selalu ada kisah yang menyentil memang kalo ketemu anak2 dari suatu yayasan atau panti. Ceritanya kemarin kita buka pake keyefsi, pas lagi asik2nya makan ada satu anak yang cuma makan nasi doang. Trus ditanya sama kakak pembinanya. Itu kenapa ga di makan ayamnya? Di jawab dia ayamnya mau disimpen aja untuk dirumah buat ibunya 😦

Untungnya masih banyak sisa, jadi dia bisa bawa satu kotak lagi yang masih lengkap ayam plus nasi. Sedangkan ayam tadi bisa dia makan.

Kayanya dulu aku yang minta mama sisain makanan ini itu, boro-boro inget mamanya udah makan apa belom. Kalo mama mau nyobain atau minta makanan suka sebeel, sebel karena sepele sih. Misal kenapa ga ambil sendiri makanannya, atau kadang2 kalo disuruh pesen lagi kenapa ga mau. Ternyata tadi malam ada cerita nyata yang bikin terharu.

Kalo ketemu anak2 dari yayasan, baru ngerasa betapa beruntung dan indahnya hidup kita sendiri. Kenapa kebanyakan ngeluh? Seringnya malahan berkeluh kesah tentang hal yang sepele, ga penting. Yang paling nyebelin keluhan dari saya dan kadang temen2 lain adalah, “mau makan apa ya hari ini, bosen makan menu yang kemaren” atau “bosen makan ayam terus” Sedangkan mereka? Udah syukur kali ya kalo bisa makan dengan lauk apa aja tanpa bisa milih.

Jadi ngerasa banyak dosa banget dan disentil Allah SWT, dikit2 ngeluh, dikit2 ngambek, kebanyakan mau. Sedangkan liat mereka? Aaaa speechless

Anyway, be grateful always. Remember how lucky we are.

Jagoan Piala Dunia

Foto diambil dari https://www.facebook.com/Kaka
Foto diambil dari https://www.facebook.com/Kaka

Sebenernya agak disayangkan kenapa Jerman harus bertemu Brazil di babak Semifinal. Kenapa begitu? Soalnya my hubby pendukung berat Tim Panser, dan saya pecinta berat Tim Selecao. Awal saya suka Canarinho dari SMP deh kayanya, haha. Jangan tanya kenapa suka BRazil, yang pasti mereka jago main bola nya (ya atuh masa ga jago?) dan udah 5 kali (paling banyak) jadi Juara Dunia! Makanya berhak dapet julukan Pentacampeoes! Ish keren gila.

Ditambah salah satu alesan yang paling cetek adalaaahhh, aku jatuh hati sama Ricardo Izecson dos Santos Leite a.k.a Kaka. Aduuuh anggap aku adek mu dong Kaka. :p

Si Kaka ini jago banget yaaa, gimana ga jago coba? Nilai transfernya aja nomer tinggi tertiga di dunia, dibawah CR7 sama Zidane. Ga mungkin lah, Real Madrid mau bayar orang semahal itu kalo ga qualified. Pleus orangnya humble (haaaasiik macam kenal aja) dan ga neko – neko. Pernah baca beberapa artikel kalo dia aktif di gereja, sering beramal (mungkin pesepakbola lain juga banyak yang beramal, tapi tetep Kaka Still No.1, Presiden no.2 eeeehh ga boleh kampanye udah masa tenang cuy), tetap down to earth, dan ga macem – macem sama perempuan. Plus udah punya anak kecil yang ganteng (oke, Puji mulai ngaco). Ibarat kata, dia udah segala – galanya banget kerennya.

Tapppii kemudian hati ini terasa perih, ketika Kaka ga dipanggil buat bela Brazil entah apa alasan Luiz Scolari 😦 But still, Kaka kasih support dengan selalu share foto – foto dia dan keluarga atau temen2nya pas lagi nonton laga Brazil, atau dia nulisin kalimat2 oke banget di Facebooknya kalo Brazil menang. Lihatlaaah betapa besar hatinya ^.^

Sampe Kaka pensiun pun kayanya gw pendukung Brazil sejati. Eh eh terus apa alasan Mas Eri (ini kayanya baru pertama kali deh nyebutin nama misua disini hihi) cinta sama Jerman? Lupa :p Kalo ga salah karena si Jerman itu tim yang tangguh dan selalu kuat. hihihi. Tapi tetep aja kalah sama Brazil toh, dengan sepak bola indahnya πŸ˜€

Aku bakal bully abis-abisan misua kalo Jerman sampe kalah, ga usah sedih Mas Eri pasti akan gitu juga (bully) kalo Brazil gak menang. The worst scenario kalo Brazil kalah (amit – amiitt jangan sampe) , aku akan pindah ke Jerman. (Ini bukan pindah rumah loh maksudnya, tapi pindah mendukung. Etapi kalo mau ada yang modalin pindah ke Jerman sih mau lah haaay) Hihihi. Logikanya, kalo dia (Jerman) udah bisa kalahin tim terbaik (Brazil) harusnya dia bisa menang dong siiih dan ngikutin suami juga sih, supaya damai. Suami no.1 presiden ya no.2 lah (teteuuup)

Okelah, saya sangat sangat berharap Brazil menang nanti malam. Please Tuhan Please πŸ™‚

Tentang Perusahaan Itu

20140706-211041-76241747.jpg
Lunch farewell 4 bulan lalu.

Jadi begini, saya pernah kerja di perusahaan yang mengklaim dirinya The Biggest bla bla bla in SEA. Klaimnya sih keren ya? Banget! Tapi patut diliat gimana perlakuannya ke karyawan2nya.

Sebenernya perusahaan ini under _ _ _ grup, tapi yang megang kendali atau jadi presdirnya kakaknya si papi chubby. To be honest, lingkungan teman-teman kerjanya sangat sangat menyenangkan, bener2 kaya keluarga sendiri. Bisa dibilang saya terjebak lebih dari 3 tahun, itu terjebak apa betah yak? Hahaha

Kalo ngomongin ilmu yang didapet kerja disini, sangat-sangat banyak yang saya dapetin. Banyak bangetlah pokonya, saking dinamisnya nih kantor sampe ga heran kalo selalu prepare for the worst. Hahaha.

Sebenernya kantor ini uangnya (seharusnya banyak ya), tapi entah kenapa kesejahteraan level cungpret (kacung kampret) non manajerial, bisa dikatakan seringnya miris.

Dan beberapa tahun lalu ketika papi chubby bareng sama om bewok Paloh bikin Nas—, karyawan di”sarankan” hadir ikut meriahkan suasana di GBK. Pas bikin asosiasi Per—-, karyawan terutama level bos2 langsung disodorin form anggota. Keadaan semakin tidak menyenangkan kawan!

Pas papi chubby pindah ke Ha—- lebih gawat lagi. Aku baru resign seminggu, ada telp dari kantor lama. Ga mungkin ku angkat lah, takutnya mau nanyain kerjaan. Plis deh kan udah handover masih aja ganggu2. Haha. Ternyata temenku yang cw (fotonya ada diatas :p) dia bbm bilang kalo dia mau nelp. Cus lah aku angkat pas ada telp lagi.

Disitu dia cerita, kalo temen2 di kantor itu di undi. Dan namanya yang keluar wajib dateng wajib loh ya! Ke GBK untuk menghadiri deklarasi capres cawapres big boss. What thee piipp. Dan yang ga bisa dateng, dengan alasan apapun wajib lapor ke manajer dan HRD nya. Nanti nama2 itu dilaporin ke HRD Grup. It’s so stupid thou.

Karena tau divisiku banyak yang nolak untuk hadir, akhirnya Si GM ku email ke seluruh temen2. Isi emailnya nyebelin banget kalo ga mau dibilang sampah. Hakakakak. Intinya, harusnya kita rela datang untuk kebaikan perusahaan tempat keluarga kita
bergantung nafkah.

Trus ada satu temen pas dipanggil sama manajernya, dia jawab begini “Mba, dari dulu aja orang tua saya ga pernah maksa2 saya untuk ikut partai yang mereka pilih. Ini apa bedanya sih mba sama nyuruh (maksa) orang untuk ikut apa kepercayaan mereka.” Sang manajer tidak berkata2 lagi kawan. Parah yak? πŸ˜€

Emang perusahaan itu sering lambat, bayangin nih ya aku ngurus dana pensiun udah berapa bulan, belom juga di transfer. Dulu kalo reimburse biaya berobat, uang penggantinya paling cepet baru dibayar. Birokrasinya berbelit2 banget.

Ga kebayang kalo papi chubby jadi menteri, apa2 kayanya bakalan lambat. Hhehe