Stalker

Tulisan ini didasari beberapa hari lalu ada orang ke kantor yang katanya nyari “Puji”, dengan deskripsi tatoan dan kayanya lagi mabok. Gokil ngeri abis! Jadi begini kisahnya.

Hari rabu lalu, kebetulan aku dan temenku makan siang keluar kantor. Nah pas balik kantor, anak CS langsung manggil dan bilang “Puji, kenal plat mobil ini ga?” Sambil ngasih liat kertas yang ada isi plat nomernya, plus tulisan mobil Honda Jazz Hitam. Berhubung ada temenku yg mobilnya jazz hitam aku bilang “oh ini mobilnya temenku itu, nanti aku kasih tau deh ke dia. Ada apa emangnya?” Aku kira masalah parkir atau apa gitu. Eh dijawab sama anak CS kalo bukan itu maksudnya. Dia bilang, “Tadi ada yang cari Puji kata satpam, terus orangnya tatoan plus kayanya lagi mabok.” Haaahh terus katanya si orang mabok itu ngasih liat foto yang menurut si satpam mirip aku dan awalnya sih nyari namanya Siska. Aaaaahhh udah pasti salah tujuan itu sih, orang mabok nyasar. Hahaha tapi temenku sih pada agak parno, malah aku yang becanda2in karena emang yakon itu salah tujuan. Pertama, aku ga ada kenalan mantan dengan mobil itu, plus tatoan.
Kedua, kayanya si satpam itu asumsi aja sih. Karena si satpam sendiri cerita, awalnya itu orang cari yang namanya Siska. Terus si orang mabok nyasar itu menurut si satpam ngasih ciri2 cw yang dia cari. Berarti itu asumsi aja kan?
Ketiga, tidak terlibat hubungan gelapmengerikan dengan orang2 semacam itu.

Tapi, aku pernah tuh beberapa kali diikutin cowo2 atau bapak2 ga jelas. Ada beberapa yang kuinget, diantaranya ini:

Satu hari aku mau pergi kuliah, sebelum naik busway kan naik angkot dulu tuh ke terminal kalideres. Nah si bapak atau om om ini naik setelah aku, awalnya biasa aja sih dia ga gimana2. Eh terus dia senyum, aku sih biasa aja ya, terus dia sempet nanya mau kemana. Bodohnya dirikuuuu menjawab pertanyaannya kalo aku mau kuliah. Tapi nih orang aku cuekin aja terus, ternyata dia turun di terminal juga dan naik busway juga.

Curiga ga curiga sih, eh pas bisnya ada dia duduk hadap2an sama aku, padahal bangku kiri kanan kosong. Terus senyum2 jijik. Ga aku tanggepin pasang muka jutel pas sampe di halte transit, dia turun juga. Makin curiga sih jangan2 dia beneran ngikutin. Eh dia ngantri dibelakangku, pake nanya kuliah dimana, dll. Aku diemiiin aja. Terus dia nanya2 mulu ga penting deh, akhirnya aku ketusin aja “pak, maaf ya saya terganggu. Saya terganggu” sengaja dengan volume maksimal,

Iklan