Rasanya rumah jauh

Postingan ini berawal gara2 tadi pagi abis itungin bon bensin. Jadi begini man teman, berhubung jarak dari rumah ke kantor itu kurang lebih 30km (utk sekali jalan) maka, bensin merupakan kebutuhan dasar kami. Hahahahahhaa

Mau curhat aja niiih, plus cari sumbangan hahahhahaa… Pengeluaran untuk bensin tiap bulannya itu sekitar 1,5jt. Maap sebut harga yaaa, tapi ya ini sih termasuk murah kalo ngebandingin mobil kita yang sejuta umat ini lumayan irit dan bensin yang dipake masih premium, bukan pertamax gaaann. (Kelas menengah ngehe, eh tapi ga ngehe deh kan mobilnya masih dibawah 200 juta hahahaha) iya ga sih?

Waktu tempuh tercepat tanpa macet, kurang lebih 1jam 15m, normalnya sih 1jam 45menitlah. Kalo macet menggila ya waktunya tak terkira. Pernah ya jamannya banjir parah di Jakarta sampe hampir 4 jam. *brb Pijitin papa bebeb yang nyetir.

Terus rasanya rumah jauh gitu gimana tuh? Yang pasti cape bin lelah. Waktu belom nikah, tinggal di Tangerang kan udah dibilang jauh tuh. Eeehh begitu nikah lebih jauh lagiiii. Bayangkaaan, jam setengah 7 pagi udah jalan, sampe kantor setengah 9an. Kerja kerja kerja. Jam setengah 7 malem pulang, sampe rumah jam setengah 9. Jadwal tersebut rutin dari Senin-Jumat dengan catatan, kalo ada acara di kantor yang bikin kita harus dateng lebih pagi atau harus pulang lebih malem, bisa lebih sadis lagi waktunya hahahahaa..

Kalo ditanya gimana waktu quality time sama suami? Ya di mobil, dan dirumah pun tetep. Secara ya suami istri ga mungkin di mobil diem2an hahahahahha. Jadi sepanjang jalan kenangan, kita selalu bergandeng tangan. Maksudnya kita selalu ngobrol tentang apapun.

Terus yang beres2 rumah siapa? Sayaaaa pemirsaaa, siapalagi. Biasanya disiasatin waktunya, hari apa nyapu ngepel, nyuci baju kapan, nyetrika kapan. Gituuu. Lebih banyak kalo ekstra bebenah sih pas weekend. Plus tetep masak juga 😀

Pernah kepikir ga utk kos atau kontrak rumah? Pernah banget, bahkan kita udah sampe budgeting. Buuut, setelah dihitung2 jatohnya lebih mahal kalo kita kos. Karena kosnya aja di daerah Tomang minimal udah 1,5 sendiri. Belom biaya dll nya. Lieuuurr. Coreeet

Pernah kepikir ga untuk pindah rumah? Pernah kakaaaakkk, tapi dananya belom cukup kakak. Meskipun aku baru tinggal disini 2 tahun, rasanya udah sayang banget sama rumah ini walopun jarang diurus 😦 mewek. Apalagi si pabeb ya, ngerasa berat banget dia pindah dari rumah yg udah ditempatin 6tahun, plus dibeli dari hasil jerih payahnya sendiri hahahaaha. Cinta banget deh dia sama rumah ini.

Puji pernah ngeluh ga? Pernah bangeeet pasti, apalagi ngeluh ke supir eh ke suamiku maksudnya, hihihihi. Awalnya dia dengerin aja (mungkin masih kasihan) lama2 kesel juga dia hihihi. Diberilah aku wejangan, harusnya bersyukur udah punya rumah sendiri meskipun jauh, masih bisa naik kendaraan. Harusnya ini bikin kamu lebih tough (dalem hati preeeet :p yang ada ngantuk)

Jawaban dalam hati tersebut kalo lagi error, kalo lagi eling mah jawabnya “iya pap, aku ngerti” hihihi *abis itu minta beli sepatu, cw matre kelaut aje*

Seiring berjalannya waktu, semakin terbiasa dengan tambah jauhnya rumah dibanding waktu gadis dulu. Cieeeehhh. Menikmati setiap waktu pergi dan pulang kantor bareng suami. Priceless banget bisa sering bareng2. (Well, waktu kita bareng2 di mobil bikin total kebersamaan lebih banyak)

hati dan badan lelah terobati jika sampai disini

20140625-222529-80729662.jpg

Iklan

24 thoughts on “Rasanya rumah jauh

  1. siti Juni 26, 2014 / 7:52 am

    wah halaman nya biar imut tapi asri loh…rumahnya cantik………………. ayoo sama berdoa2 kita dapat rezeki lebih biar mbak puji bisa beli rumah dekat kantor ya… *aamin.. doakan aku juga ya …klo aku 15 menit ke kantor he he … itu aja kdg ngeluh klo macet , ya mecetnya yaaa alay sih 20 menitan ..itu bukan macet ya namanya,..

    • Puji Juni 26, 2014 / 7:55 am

      Alhamdulillah makasih pujian dan doanya. Aku doakan mba Siti juga. Kalo 20 menit sih macetnya becanda doang hehehe

      • siti Juni 26, 2014 / 7:59 am

        haha serius? becanda itu buat MB sudah teriak2 di jalan bilang “bodoh’2 !!! sama pengendara ugal2an….

      • Puji Juni 26, 2014 / 8:16 am

        Hahaha berarti Mr. MB jangan diajak tinggal di Jakarta, bisa stress hehe

  2. nyonyasepatu Juni 26, 2014 / 10:05 am

    rumahnya terlihat asri dan adem Puji 🙂

    • Puji Juni 26, 2014 / 11:18 am

      Makasih mba, alhamdulillah yah hihi..

  3. Eka Azzahra Juni 26, 2014 / 11:30 am

    Seenggaknya walaupun perjalanannya jauh selalu ada yang nemenin 😀
    Enak loh rumahnya mbak, asri.

    • Puji Juni 26, 2014 / 11:33 am

      Iya itu yang sangat disyukuri mba, ada yg setia menemank hihi. Makasih yaa pujian untuk rumahnya. Alhamdulillah 🙂

  4. destini Juni 26, 2014 / 11:32 am

    rumahya kelihatan nyaman 😀 salam kenal ya mbak

    • Puji Juni 26, 2014 / 11:34 am

      Salam kenal. Makasih yaa 🙂

  5. joeyz14 Juni 26, 2014 / 12:32 pm

    Jiiiii…. ngakak aku bacanya. Kalo lagi error ama lagi eling. Hahahah…
    Btw suka deh liat rumahnya….. asri….! Semoga ntar bisa nanem2 kyak gt kalo dah pindah tangerang 🙂

    • Puji Juni 26, 2014 / 12:42 pm

      Hahahaha. Amiiin semoga pindah ke alam sutera hahaha *matrematre

  6. Fascha Juni 26, 2014 / 8:58 pm

    Quality time di perjalanan ato dimana aja dinikmati wae,,, tapi emang kl dipikir jauh bangeeet… Huufth… Etapi bergandengan tangan pas pabeb nyupir mohon dikurangi, bisa bahaya di perjalanan, hehehe *piss*
    Btw sapa juga yg rela pindah dr rumah itu… Asri, sejuk dan tampak nyaman deh

    • Puji Juni 26, 2014 / 9:05 pm

      Iya mba, aku selalu menikmati waktu kebersamaan. Kita ga sesering itu sih gandengan, palingan aku suka cubit2 pabeb aja kalo gemes haha. Makasih lo pujian untuk rumahnya, amiiin semoga makin betah dan bisa urus rumahnya. 🙂

  7. Arman Juni 26, 2014 / 11:36 pm

    yah mau gak mau ya dijalanini ya… hehehe. masih untung bisa pergi pulang bareng2 suami ya, jadi at least bisa punya quality time sepanjang perjalanan. 😀

    • Puji Juni 27, 2014 / 12:20 am

      Bener ko. Jadi bisa lebih banyak waktu bareng suami 🙂

    • Puji Juni 27, 2014 / 7:55 am

      Iya masih untung banget bisa pulang pergi bareng, jadi ga sepi sendirian. Hehe

  8. restu dewi Juni 1, 2015 / 1:46 pm

    rumahnya ini di Puri Bali juga bukan mba Puji.. *sotoy* aku juga ‘mantan’ penghuni rumah sawangan.. dan ngerasain perjalanannya waktu dulu ke kantor..

    apalagi sawangan waktu weekend.. macetnya nikmaaaat…

    • Puji Juni 1, 2015 / 1:48 pm

      Iya, aku di Puri Bali. Mba Dewi di Puri Bali juga?? Banjar apa?

      • restu dewi Juni 1, 2015 / 1:51 pm

        Bukaaan.. Aku tadinya di bukit rivaria sawangan mba. Tp sering main ke tpt temenku di puri bali sini.. Banjar apa ya aku lupa? Setelah masjid gitu..

        Selalu suka liat rumah2 di sini.. Mungil2 tp cantik semuaa

      • Puji Juni 1, 2015 / 2:02 pm

        Dulu di bukit Rivaria, sekarang dimana Mba? 😀 Haha, iya emang lingkungannya juga asri

      • restu dewi Juni 1, 2015 / 2:30 pm

        Di lebak bulus.. Tp hati tetap di sawangan *tsaaahh*

      • Puji Juni 1, 2015 / 8:16 pm

        Hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s