Belajar Bahasa Enggris

Sebelum kerja ditempat sekarang ini, sempet nyeselll banget banget ga menguasai Bahasa inggris yang bagus cas cis cus. Hiks. Jadi ceritanya gini, aku pernah dapet panggilan interview di satu perusahaan asal negeri Paman Sam. Perusahaan itu depannya M belakangnya O :D. Bayangkaaannn, aku yang berasa udah belumut dan tidak semangat lagi di kantor lama, lalu berasa dapat angin dari surga langit ke tujuh. Gila rasanya indah banget, sampai pas cerita sama papa bebeb dia ikutan seneng. Plus mellow juga. (Yes, my husband iu sangat mellow dan sensitive ga kaya bininya) Dia bilang, “Iiih kamu hebat banget bisa dipanggil sama perusahaan itu. Aku aja gini – gini aja udah berapa tahun.” Laaahh dijawab aja sama istrinya “Tapi papa tetap yang terhebat.” :p

Singkat cerita, datanglah aku ke kantor itu. Space kantornya cuma setengah lantai, wooww karyawannya asik banget bisa pake jins hari kerja (Dalam hati, perusahaan aku yang waktu itu aja padahal media Cuma boleh pake jins hari Jumat) dan harusnya sih gajinya gede *penting. Duduk nunggu depan resepsionis, eh ada yang mau interview juga kayanya sebelah aku. Ga lama bagian HR nya keluar, teruuuss yang disuruh masuk si cw satu lagi. Overheard sih, dia di interview pake English. Dan Bahasa inggrisnya cas cis cus ces cos tanpa mikir. Hahahahaha… Maaammmaahh, aku mau nangiiis. Well, sebenernya agak PD karena dia itu pengalaman di bidang PR nya ga se-hits aku. (Diiihh PD bener) tapiiii bahasa inggrisnya tuh perempuan bikin jiper seketika. (Biarpun agak once kalo ngomong, aku masih sangat bisa mengerti dengan baik apa saja yang diomongin mereka) :p 

Lalu yaaa, keluarlah si cw fasih berbahasa inggris itu dari ruangan. Maaaakk, giliran eike langsung dingin. Dipanggil lah langsung interview bersama tiga orang bapak2 plus satu orang HRD. Dalem hati udah nothing to lose aja lah. Serah deh, emang English saya pas2an. Ehh si penanya langsung jawab, “Would you like to do an interview with Bahasa or English?”. Lalu ya aku yang jujur nan bodoh ini jawab dong. “I thought with Bahasa should be fine for me”. Malahan dijawab, “Because we are an international company, we will do an interview with English.” Lah kumaha atuh ah, tadi pan nanya maunya aku apa? Kalo gitu ga usah nanya sekalian. Hihihihi… Gila ya, itu sih jawaban aku pake Bahasa inggris parah ancur banget, bukannya ga bisa jawab sih. Bisa tapi tegang plus deg2an jadi kayanya grammar kacau balau. Beteeeee… Geraaammm.

Mungkin, mereka liat pengalaman aku (mungkin loh yaaaaaa). Aku masih disuruh sih untuk translate dari koran, tentang apalah gitu menteri pertanian ngomong apa. Hahahahaha. Tapi kayanya itu ga membantu juga. Mungkin si kandidat satunya lebih oke. Sempet sedih sih, karena aku pikir itu satu – satunya peluang aku untuk resign hiks.

Ya sudah, move on aja. Dan alhamdulillah dapet kerjaan lebih sesuai di hati sekarang. Ehh, ternyata semuanya ada hikmahnya kawan. Si perusahaan itu, setelah saya googling dan dalami akhir – akhir ini. (Sengaja ga mau segitunya cari tau pas kayanya ga diterima, supaya ga sakit atiii hahahaha) ternyata banyak banget yang banned di negara lain. Meskipun itu perusahaan oke banget, tapi kayanya ga sesuai di hati karena berbagai alasan. Makasih ya Allah, saat itu aku ga diterima disitu.

Ngomong2 bahasa Enggris, kayanya kemampuanku turun deh tiga bulan belakangan ini. Karena dikantor dulu hampir tiap hari email2an pake Bahasa Inggris, plus masih lumayan suka ngomong English. Jadi selalu ada daya dan upaya untuk memperbaharui kosakata atau sekedar googling kalo begini bener ga ya? Kalo begitu bener ga ya? Lah, sekarang. Makin males aja. Parah deh. Mau mulai nulis blog pake Bahasa inggris. Baru beberapa kalimat udah apus, karena ga PD hihihi. Jadinya pake Bahasa aja lagi :p Pengen sangat – sangat bisa belajar atau lebih aktif berbahasa inggris, supaya lebih pede, lebih terlihat gahul (haseek) dan untuk bekal di kehidupan aja sih. Ga ada salahnya kan ya? Mulai besok deh mau selipin satu dua blog pake Bahasa inggris. Hehehe.

Udahan ah ngelanturnya, ada yang pernah ngalamin juga ga? Berharap banget dapet kerjaan di satu tempat tapi karena satu dan lain hal terus ga keterima. Eh malah dapat rejeki yang lebih baik?

Iklan

10 thoughts on “Belajar Bahasa Enggris

  1. siti Juni 16, 2014 / 7:51 pm

    tenang mbak, aku aja yang suaminya bule ini mumet kemarin coba TOEFL gratisan dari lembaga bahasa baru.. dan langsung sakit kepala pas keluar setelah 3 jam kerjain soal hasilnya bsok deh kelihatan hasil otakku tanpa belajar dijamin hancur deh pdhl tiap hari sy kehabisan suara harus jlskn ke suami tentang suatu hal smpai capek sendri….punya suami bule sm bahasa inggris sehari2 ngaruhnya sedkit kok… ke listening comprehension saja yang lain mah gak ngaruhhhhhhh…… aku ada blog bahasa inggris tapi mikirnya capek hahhah

    • Puji Juni 16, 2014 / 8:08 pm

      Hahahaha ternyata gitu ya mba? Aku kirain sama suami bule karena semakin sering practice pastinya makin oke. Hihi btw kalo suaminya mba bisa bahasa? Iya nulis blog bahasa aja butuh mikir, gimana pake english ya 😀

      • siti Juni 16, 2014 / 8:15 pm

        iya capek kalo dua bahasa dirumah…sudha capek kerja diluar ntar dirumah mesti ajarin ampun deh……… suami sedikit bs tapi gak fasihhhhhhhh harusnya aku ajari lebih keras,,………..

      • Puji Juni 16, 2014 / 8:16 pm

        Waaa berat juga ya hihihi

      • siti Juni 16, 2014 / 8:19 pm

        iya berat kecuali kalau suami tiap hari berinteraksi dengan orang yang gak bs bahasa inggris kayak kalau sy bawa ke kampung halaman ihhhhhhhhh banyak tambahan dia……………..

      • Puji Juni 16, 2014 / 8:22 pm

        Kalo ke kampung halaman, si suami jadi patung dong? *kidding btw tapi kan mba enak kalo misalnya nulis bisa minta benerin grammar hehe

      • siti Juni 16, 2014 / 8:24 pm

        iyaa betul cuma bahasa indo aja kita posting butuh 2 jam apalagi english 5 jam haaah kpn sy tidurnya…

      • Puji Juni 16, 2014 / 8:27 pm

        Berpikir ulang untuk nulis english :/

  2. Sylvia, Jake and Matt Juni 17, 2014 / 11:37 am

    Kalau aku disini malah nyoba buat anak2 bicara bahasa, ampun deh susah banget. Yg paling gede, emang dari baby sampe usia 2 th diurus sama mertua, sore hari aja kita jemput sepulang kita kerja, jadi sehari2 dia udah pakai bahasa Inggris. Anak kedua, diajar bahasa Indo tp teteup gga mau bicara bahasa Indonesia. Eh setelah dia sekolah mkin ancur deh bahasa Indonesianya.

    • Puji Juni 17, 2014 / 11:57 am

      Malahan kebalik ya hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s