Rasanya Putus Cinta

Ini gosipin orang sih, hiduuuup gossiping! 😀

Jaddi nih, tetangga di kursi sebelah (di kantor maksudnya) cowo dan dia tuh ternyata baru putus cinta! Pantesan beberapa hari ini bagaikan robot. Yes, robot!

Awalnya, aku ga gitu perhatiin sih perubahan dia. Paling setiap pagi say hi aja, trus nanya – nanya kerjaan atau ya kerja masing – masing aja. One day, aku media visit nih berdua dia. Dalam perjalanan di mobil, dia diem aja tuh biasanya dia sungguh sangat cerewet banget. Positif thinking mungkin dia lagi cape, karena selain media visit kita lanjut sampe jam 1 pagi untuk mantengin TVC kantor. Pun besoknya dia ga masuk padahal hari itu dia harus kasih materi ke anak – anak baru, (masih) positif thinking mungkin dia kecapean karena kita pulang pagi.

Besoknya aku baru ngeh, there’s must be something wrong with him. Mmmm otak detektif rumpi berjalan. Kenapa ya dia? Jangan – jangan baru putus nih, eh tapi apa orang tuanya cerai mungkin, atau adiknya hamil duluan? Atau pacarnya yang hamil duluan tapi sama orang lain? Hahahhaaha. Naaah terus ya, aku semakin memperhatikan keadaan dia. Jadi jarang ngomong, trus jadi ga nyambung kalo diajak ngomong. Parah banget, gini ya sodara – sodara. Saya emang suka dibilang miss lebay, karena memang sering berlebihan dalam mendeskripsikan sesuatu. Tapi ini bener – bener kejadian percakapan aneh ini:

Puji: Anggaplah namanya Jono “Jon, nanti lo kebagian kasih opening speech pas jam 1 ya, jadi gw jalan duluan sama Karin, ketemu di kampus aja.” (Mau isi seminar di kampus)

Jono: “Mmm. Gitu ya.” (Lalu mata dia menerawang jauh dan blasss tatapannya kosong tanpa menjawab iya atau menjawab gw ga bisa)

Sampai akhirnya dia kirim Hangouts yang isinya “Sorry puji, kayanya gw belom bisa public speaking hari ini.” 

Terus, aku takut subjektif kan ya. Aku tanya si Karin pas di taksi, dan dia menjawab hal yang sama bahwa si Jono kaya orang ga nyambung. Hari berganti hari, dia semakin ga nyambung dan sering bengong dengan tatapan kosong. Berhubung ya aku orangnya baik hati, hihi. Aku tetap coba ajak dia ngobrol (secara duduknya sebelahan). Eh tapi ya hasilnya sama aja, dia cuma jawab sepatah dua patah kata terus diem merenung melongo sendirian. Kasian banget deh.

Maka kuputuskan untuk konsultasi gossip dengan HRD, mengenai si Jono ini. Dan si HRD bilang, iya ih dia agak aneh sekarang. Hihiihi. Lanjut cerita, si bu HRD itu nyamperin ke meja kita. Karena minta si Jono kirim presentasi ke Boss yang mana itu presentasi mau dibawain besoknya. Trus si Jono cuma melongo sambal bilang. “Oh iya ya, gw harus kirim ya?” bu HRD Cuma jawab “Loh, kan lo di cc juga kan di email itu?” Terus si Jono blank lagi, langsung pergi ke dunia lain. Aku dan bu HRD ini sih cuma senyum – senyum aja. Sampai pun itu presentasi ternyata ga dia kirim juga ke email si bos. Kinerja menurun drastis.

Kemarin pergi berdua si Jono. Hmmm udah males sih, semenjak dia terasa berubah ini. Jadi kami sibuk main hp masing – masing. Eh ternyata di kirim Hangouts, isinya begini “Puji maaf ya, beberapa hari ini gw lagi ada masalah pribadi.” Aku balas “Gapapa ko, semangaaat.” Trus dibales lagi “:)”

*Kita ga ngobrol langsung karena kebetulan naik mobil kantor, mungkin si Jono ga mau obrolan nya didenger supir kantor.

Terus berhubung belum lunch, jadi lah kita lunch dulu ya. Dalem hati ku sudah menggerutu. Aaahhh males banget berhadapan sama orang yang macam robot gini. -.- Udah nih ambil ancang – ancang makan, akhirnya dia buka suara.

Jono: “Mmmm. Sebenernya masalah gw klasik sih”

Puji: “Putus?” Muka lempeng sambal megang ayam.

J: Anggukin kepala dengan muka melas dan mata berkaca – kaca. (Macam anak kecil) Sumpeee

Jadi ya mereka itu udah pacaran selama empat tahun, terus tahun depan rencananya si Jono mau ngelamar tuh cw. Eh tapi apa daya, si cw milih jalan dengan cowo lain. Yess! Si cewe bilang, kalo ga bisa nerusin sama si Jono karena dia ada hati sama orang lain. Mak Jleb yah, plus si cewe ini tuh cinta pertamanya Jono selama 25 tahun ga pacaran. Jadilah si Jono jadi Drama King akhir2 ini. Anyway, si Jono lanjutin cerita

J: “Mmm lagian dia ga mungkin juga sih ji, nikah atau serius sama cowo itu.”

P: “Kenapa? Beda Agama?” Nanyanya tetep datar

J: “Iya sih selain beda agama, cowonya lebih tua 11 taun.

P: “Mmm” Sambil terus makan ayam

Terus dia dieeeeeeeeeeeeeeemmmm aja. Akhirnya ya mulut cobek ini beraksi, “Gw ngerti sih lo pasti sedih, dan itu wajar. Kalo lo ga sedih tandanya lo ga punya hati dan perasaan. (Harus hati – hati kan ya ngomong sama orang yang putus cinta) tapi sorry ya, masih banyak yang lebih parah dari lo ini. Ada misalnya udah tunangan terus ditinggalin, atau cw nya dihamilin orang lain. Jadi sebenernya banyak yang lebih nyakitin dari yang lo alami sekarang. Nanti kalo lo udah nikah, masih banyak masalah yang lebih besar dari ini” (Maap ya kawan saya agak tua, padahal si Jono 4 tahun lebih tua dari aku loooh) 😀

Dia manggut2 aja. Singkat cerita ya, kemarin kami pulang berdua di taksi selama dua jam lebih karena jalanan macet menggila. Yang diomongin cuma kesedihan hatinya, betapa ia sebenarnya ingin bunuh diri (serius) untungnya ia inget ibu dan adiknya. Masih suka nangis tiap malem, tiap pagi nyetir ke kantor sambil nangis. Udah turun tiga kilo padahal baru putus dua minggu (Aku bilang aja, “nih kalo lo butuh lemak gw transfer lemak gw”) Hahaha. Ga napsu makan, ga napsu ngapa2in. Bahkan lewatin Plaza Indonesia kemarin pun dia bilang, aduuuh ini tempat kenangan gw sama mantan gw. Dia bilang itu cw, cw idaman dia banget. Tapi ternyata nyakitin hati dia bikin dia hancur luluh lantah. Kasian banget sih liatnya. Pas aku nulis nih sekarang, dia juga lagi ketawa – ketawa sendiri disebelah. Haha. Cepet move on ya Jon!

P.S: Selama sesi curhat di taksi, aku tetap kasih nasihat – nasihat bijaksana ko. Walau teteup sering diselipin dengan kalimat sarkas :p

Iklan

7 thoughts on “Rasanya Putus Cinta

  1. nyonyasepatu Juni 13, 2014 / 1:51 pm

    putus cinta itu paling gak enak banget ya 😦 untung udah lupa rasanya haha

  2. siti Juni 13, 2014 / 11:07 pm

    btw supir taksinya gak nasihat juga ?? he he

    • Puji Juni 14, 2014 / 7:01 am

      Supir taksi fokus nyetir hehe

      • siti Juni 14, 2014 / 8:35 am

        kirain ikutan nimbrung…….hahahah

      • Puji Juni 14, 2014 / 8:37 am

        Haha kayanya dia udah males juga dengerinnya. Hahaha

  3. joeyz14 Juni 18, 2014 / 10:42 am

    Jangan2 si jono nih yg abis liat lirik lagu dido kemaren.
    Kirain cuma cewe2 aja yg drama queen pas putus cinta. Eh laki pun juga ternyata. Move on ya Jon!!! 🙂

    • Puji Juni 18, 2014 / 11:02 am

      Bener mba, emang si Jono yang liat lagu Dido. Btw sampe sekarang pun dia masih galau 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s