Stalker

Tulisan ini didasari beberapa hari lalu ada orang ke kantor yang katanya nyari “Puji”, dengan deskripsi tatoan dan kayanya lagi mabok. Gokil ngeri abis! Jadi begini kisahnya.

Hari rabu lalu, kebetulan aku dan temenku makan siang keluar kantor. Nah pas balik kantor, anak CS langsung manggil dan bilang “Puji, kenal plat mobil ini ga?” Sambil ngasih liat kertas yang ada isi plat nomernya, plus tulisan mobil Honda Jazz Hitam. Berhubung ada temenku yg mobilnya jazz hitam aku bilang “oh ini mobilnya temenku itu, nanti aku kasih tau deh ke dia. Ada apa emangnya?” Aku kira masalah parkir atau apa gitu. Eh dijawab sama anak CS kalo bukan itu maksudnya. Dia bilang, “Tadi ada yang cari Puji kata satpam, terus orangnya tatoan plus kayanya lagi mabok.” Haaahh terus katanya si orang mabok itu ngasih liat foto yang menurut si satpam mirip aku dan awalnya sih nyari namanya Siska. Aaaaahhh udah pasti salah tujuan itu sih, orang mabok nyasar. Hahaha tapi temenku sih pada agak parno, malah aku yang becanda2in karena emang yakon itu salah tujuan. Pertama, aku ga ada kenalan mantan dengan mobil itu, plus tatoan.
Kedua, kayanya si satpam itu asumsi aja sih. Karena si satpam sendiri cerita, awalnya itu orang cari yang namanya Siska. Terus si orang mabok nyasar itu menurut si satpam ngasih ciri2 cw yang dia cari. Berarti itu asumsi aja kan?
Ketiga, tidak terlibat hubungan gelapmengerikan dengan orang2 semacam itu.

Tapi, aku pernah tuh beberapa kali diikutin cowo2 atau bapak2 ga jelas. Ada beberapa yang kuinget, diantaranya ini:

Satu hari aku mau pergi kuliah, sebelum naik busway kan naik angkot dulu tuh ke terminal kalideres. Nah si bapak atau om om ini naik setelah aku, awalnya biasa aja sih dia ga gimana2. Eh terus dia senyum, aku sih biasa aja ya, terus dia sempet nanya mau kemana. Bodohnya dirikuuuu menjawab pertanyaannya kalo aku mau kuliah. Tapi nih orang aku cuekin aja terus, ternyata dia turun di terminal juga dan naik busway juga.

Curiga ga curiga sih, eh pas bisnya ada dia duduk hadap2an sama aku, padahal bangku kiri kanan kosong. Terus senyum2 jijik. Ga aku tanggepin pasang muka jutel pas sampe di halte transit, dia turun juga. Makin curiga sih jangan2 dia beneran ngikutin. Eh dia ngantri dibelakangku, pake nanya kuliah dimana, dll. Aku diemiiin aja. Terus dia nanya2 mulu ga penting deh, akhirnya aku ketusin aja “pak, maaf ya saya terganggu. Saya terganggu” sengaja dengan volume maksimal,

Beres – Beres Lemari

Weekend lalu, berhubung ngeliat lemari udah semakin penuh dengan baju dan celana tidak terpakai (kekecilan, luntur dikit, kancing copot) tapi mostly kesempitan sih hahahaha… Jadi kuputuskan untuk memisahkan semua baju2 itu. Lumayan ternyata dapet kurang lebih duapuluh baju dan beberapa potong celana punya my hubby, serta dua rok akuuuuhhh yang sudah tidak muat 😦

Btw, agak susah juga sih awalnya minta si papa untuk ngasih bajunya. Bukan karena dia pelit, tapi dipikirnya dia bakal kurusan dikit, atau perutnya bakal kempesan jadi baju2 dan celananya masih dipertahankan. Hahahahaha.. Tapi ternyata setelah dua tahun lebih berlalu, yang ada itu pipi makin gendut, leher makin tebal, perut semakin bundar. Wkwkwkwkwk. Makanya, aku punya panggilan baru yaituuu Papa Gemblong. Hahaha *Maap istri durhaka

Terus ya, si papa gemblong lagi tidur2an. Aku bongkarlah semua lemari, diawali baju2nya. Supaya ga banyak dibantah, aku langsung bilang “Ini bajunya udah ga mungkin muat, meningan dikasih orang.” atau “Ini bajunya kasih orang ya? Lumayan daripada disini numpuk ga dipake” (Sambil tertawa dalam hati) :p Dia cuma iya iya. Hihihi. Sukses tuh baju – baju dipisahkan. Terus celana juga, langsung aja. “Ini udah ga muat pah” atau “Celana papah udah kebanyakan” hihiihihi.

Setelah baju dan celana terkumpul biasanya dikasih ke orang atau gimana? Biasanya kalo aku sih, dikasih ke pengajian mamaku. Biasanya ibu – ibu pengajian itu, menerima sumbangan baju masih layak pakai. Sama mereka di sortir, baju mana yang masih layak dijual, misal luntur dikit diujungnya, atau kotor dikit (si ibu – ibu itu(baca pembantunya) biasanya cuciin), atau buluk dikit hehe, kalo sleting rusak, atau anything yang bisa dibenerin atau dijahit pasti diperbaiki sih. Tapi kalo udah robek tak membantu ya dibuang :p Dari situ di klasifikasi, mana yang masih bagus banget (yang biasanya dibuang karena kesempitan) itu harganya lebih mahal kira-kira Rp.30ribu s/d Rp.50ribu buat jas atau blazer atau jaket. Terus untuk celana, baju, kemeja yang masih bagus – bagus biasanya 15-20ribuan, dan untuk kaos2 yang masih lumayan 5ribuan. Variatif mureee banget harganya.

Nah, terus mereka buka bazaar biasanya bazaarnya dua minggu atau sepuluh hari mau lebaran (dengan asumsi udah dapet THR) di halaman mesjid, dengan target market para ART, atau tukang jualan atau siapapun yang mau beli 😀 Biasanya siih habis itu barang dagangan laris manis pokoke, atau kalo udah mau selesai dagangnya, harganya diturunin lagi sama ibu2 itu. Yang penting habis. Hehe..

Setelah itu, uang – uang yang terkumpul dari hasil Bazaar pakaian itu dibeliin sembako dan nantinya kita bagi – bagi ke orang yang kurang beruntung. Eniwei biasanya para ART juga kebagian sih, jadi ibaratnya mereka beli baju plus dapet bonus sembako dikemudian hari. Seneng banget ya 🙂

Eh, balik lagi yuk ke topik awal, beres – beres lemari. Nah setelah banyak baju dan celana tidak terpakai kita sisihkan, lemari menjadi lebih lapang, masih rapi sampai hari ini :p Dan sudah bisa lohh untuk ditambah beli pakaian baru. Oooohh ketawan deh tujuan dasar dari beres – beres lemari apa akakakakakak

Ayo wankawan, beres – beres lemarimu. Semoga bisa berguna untuk sodara – sodara kita 😀

Rasanya rumah jauh

Postingan ini berawal gara2 tadi pagi abis itungin bon bensin. Jadi begini man teman, berhubung jarak dari rumah ke kantor itu kurang lebih 30km (utk sekali jalan) maka, bensin merupakan kebutuhan dasar kami. Hahahahahhaa

Mau curhat aja niiih, plus cari sumbangan hahahhahaa… Pengeluaran untuk bensin tiap bulannya itu sekitar 1,5jt. Maap sebut harga yaaa, tapi ya ini sih termasuk murah kalo ngebandingin mobil kita yang sejuta umat ini lumayan irit dan bensin yang dipake masih premium, bukan pertamax gaaann. (Kelas menengah ngehe, eh tapi ga ngehe deh kan mobilnya masih dibawah 200 juta hahahaha) iya ga sih?

Waktu tempuh tercepat tanpa macet, kurang lebih 1jam 15m, normalnya sih 1jam 45menitlah. Kalo macet menggila ya waktunya tak terkira. Pernah ya jamannya banjir parah di Jakarta sampe hampir 4 jam. *brb Pijitin papa bebeb yang nyetir.

Terus rasanya rumah jauh gitu gimana tuh? Yang pasti cape bin lelah. Waktu belom nikah, tinggal di Tangerang kan udah dibilang jauh tuh. Eeehh begitu nikah lebih jauh lagiiii. Bayangkaaan, jam setengah 7 pagi udah jalan, sampe kantor setengah 9an. Kerja kerja kerja. Jam setengah 7 malem pulang, sampe rumah jam setengah 9. Jadwal tersebut rutin dari Senin-Jumat dengan catatan, kalo ada acara di kantor yang bikin kita harus dateng lebih pagi atau harus pulang lebih malem, bisa lebih sadis lagi waktunya hahahahaa..

Kalo ditanya gimana waktu quality time sama suami? Ya di mobil, dan dirumah pun tetep. Secara ya suami istri ga mungkin di mobil diem2an hahahahahha. Jadi sepanjang jalan kenangan, kita selalu bergandeng tangan. Maksudnya kita selalu ngobrol tentang apapun.

Terus yang beres2 rumah siapa? Sayaaaa pemirsaaa, siapalagi. Biasanya disiasatin waktunya, hari apa nyapu ngepel, nyuci baju kapan, nyetrika kapan. Gituuu. Lebih banyak kalo ekstra bebenah sih pas weekend. Plus tetep masak juga 😀

Pernah kepikir ga utk kos atau kontrak rumah? Pernah banget, bahkan kita udah sampe budgeting. Buuut, setelah dihitung2 jatohnya lebih mahal kalo kita kos. Karena kosnya aja di daerah Tomang minimal udah 1,5 sendiri. Belom biaya dll nya. Lieuuurr. Coreeet

Pernah kepikir ga untuk pindah rumah? Pernah kakaaaakkk, tapi dananya belom cukup kakak. Meskipun aku baru tinggal disini 2 tahun, rasanya udah sayang banget sama rumah ini walopun jarang diurus 😦 mewek. Apalagi si pabeb ya, ngerasa berat banget dia pindah dari rumah yg udah ditempatin 6tahun, plus dibeli dari hasil jerih payahnya sendiri hahahaaha. Cinta banget deh dia sama rumah ini.

Puji pernah ngeluh ga? Pernah bangeeet pasti, apalagi ngeluh ke supir eh ke suamiku maksudnya, hihihihi. Awalnya dia dengerin aja (mungkin masih kasihan) lama2 kesel juga dia hihihi. Diberilah aku wejangan, harusnya bersyukur udah punya rumah sendiri meskipun jauh, masih bisa naik kendaraan. Harusnya ini bikin kamu lebih tough (dalem hati preeeet :p yang ada ngantuk)

Jawaban dalam hati tersebut kalo lagi error, kalo lagi eling mah jawabnya “iya pap, aku ngerti” hihihi *abis itu minta beli sepatu, cw matre kelaut aje*

Seiring berjalannya waktu, semakin terbiasa dengan tambah jauhnya rumah dibanding waktu gadis dulu. Cieeeehhh. Menikmati setiap waktu pergi dan pulang kantor bareng suami. Priceless banget bisa sering bareng2. (Well, waktu kita bareng2 di mobil bikin total kebersamaan lebih banyak)

hati dan badan lelah terobati jika sampai disini

20140625-222529-80729662.jpg

Kalo Sekolah Lagi

Hari ini dirumah aja, beneran dirumah aja ga kemana2. Selain kerjaan rutin kalo weekend, nyapu ngepel nyuci masak nyetrika masih bisa gogoleran (ini basa sunda artinya tidur2an) sambil nonton Glee-a-thon. Yeayyyy my guilty pleasure.

Nah gara-gara nonton Glee inilah, timbul khayalan kalo ada kesempatan sekolah lagi mau ambil jurusan apa yaaaa? Ga pake mikir lama sih, aku pengeeen banget sekolah masak yg formal. Iya sekolah masak, karena kenapa? Karena menurutku masak itu passion ku! Dari jaman kecil, aku seneng banget kalo bantuin mama masak. Ya meskipun cuma dikasih kerjaan potong-potong, atau oseng-oseng tapi rasanya bangga bangeeeet. Apalagi kalo mama bikin kue2 atau cemilan macam siomay, pastel, risol. Dijamin aku akan menghuni dapur (sambil bantu2) sampee makanan jadi. Tapi agak males memang kalo nyuci peralatan masak atau piring, hahaha.. Biasanya kabr mengendap2 kalo disuruh nyuci piring.

Btw, sebenernya pas lulus SMA dulu, ihhhh ga berasa lulus SMA udah lama. :p pengen banget ambil jurusan tata boga, karena merasa sangat suka dengan dunia masak memasak. Cuma ya karena beragam alasan akhirnya ambil PR. Aku juga pengen rasain sih, apa rasanya sekolah yang sesuai dengan passion kita. Kaya ada tuh temenku, dari sma hobinya nari. Pas kuliah ambil jurusan seni tari and am so envy with her.

Mau tau juga, apa rasanya kerja dibidang yang kita cintai luar dalam, plus dibayar. Pasti ajiiiipppp banget rasanya. Bayangin betapa bahagianya David Beckham, Messi, Kaka, CR7, dll udah kerjanya keliatannya cuma main bola aja, eh bayarannua gede pulak!

Pengen banget kalo ada kesempatan, atau rejeki sekolah masak yang serius. Meskipun nantinya belum tentu dijadiin profesi utama, i will be very very happy if someday it will come true.

Ada lagi sih satu sekolah lagi yang mau aku ambil kalo ada rejeki yaitu sekolah bahasa. Bahasa apa aja, bisa bahasa inggris, perancis, russia, cina, belanda, dll. Bahasa urdu juga boleh deh hhahahaha. Supaya apa belajar bahasa? Supaya lebih pd aja di lingkungan sekitar! Emang sekarang ga PD apa? Hihi.. Banyak maunya yaaaaa. Kalo temen-temen pubya kesempatan sekolah lagi, kira2 mau sekolah di bidang apa?

Uang Rumah Tangga

20140621-081908-29948929.jpg

Hai hai,

Lagi santai – santai dirumah sambil nunggu cucian beres, plus nungguin family guy tiba2 pengen tulis blog tentang obrolan ibu2 dikantor.

Yang dimaksud ibu2 itu 3 orang yang udah menikah, plus satu calon ibu yg bentar lagi melahirkan. Btw, dikantorku sekarang yang berstatus menikah kayanya kalo dikira-kira baru 10 persen dari total seluruh karyawan deh. Secara yaaaa rata2 masih kelahiran 90an. Hahaha.. Makanya ga heran kalo suka dipanggil tante atau mamiiii, padahal kita palingan bedanya sama mereka sekitar 3 tahun ajaaaa. Okeee back to the topic.

Agak lupa sih awalnya gimana, jadi ngomongin masalah uang. Intinya kita bertiga itu punya cara ngatur keuangan yang berbeda di rumah tangga. Kalo aku, semua keuangan ada di kendali aku (kibas rambut). Jadi semua gaji kami berdua digabung, trus dipake bayar ngana nganu, kasih siapa siapa, invest sana sini (macam kebanyakan uang) hahahha. Nah sisa uangnya di saya deh 😀 girang

Si pabeb tinggal minta aja klo mau apa2, tinggal bilang kalo beli ini itu. Baru nanti aku kasih uangnya hihihihi. Dan aku terserah (ya iyalaaah) mau pake uang itu gimana, asal bilang. Jadi kita terbuka banget masalah uang.

Temanku lain, sebutlah namanya Bunga. Kalo dia masing – masing megang gaji sendiri. Tapi untuk apa-apa suaminya yg kasih dia uang pake gaji suaminya, jadi bisa dibilang gajinya utuh. (Enak juga nih dia) haha plus alasan dia karena kalo dia yg pegang lebih boros 😀 oh iya salah satu alasan aku yg pegang juga karena suamiku itu lebih boros. Intinya kendali ada di suaminya, tapi suaminya baik (menurut dia) karena sering kasih uang dan ga pelit. Wanita mana yang ga suka uang 😂

Nah, yang satu lagi siiiih dia dibawah kendali suaminya, jadi gaji masing- masing. Tapi dia tetep bayar ini itu untuk kebutuhan rumah tangga, dan kalo mau apa2 wajib lapor suaminya. Dengan alasan, kalo temenku yg megang bakalan lebih boros. Gitu deehhhh

Tapi, intinya sih. Meskipun kita bertiga beda2 cara kelola uangnya, poinnya adalah kita jujur sama pasangan masing2 masalah uang. Karena masalah uang itu sangat sensitif pemirsah. Bisa2 cuma karena 50ribu jadi ribut, karena ga jujur.

Ada contohnya temenku sih, dia pernah cerita ngerasa tersinggung sama suaminya gara – gara ditanya uangnya abis kemana. Sedangkan dia ngerasa sebel karena, uangnya udah habis untuk beliin pampers, susu dan kebutuhan anaknya yang waktu itu harganya lagi pada naik.

It’s all about the money. It’s all about the damdamdamdam

Selamat ulang tahun Ayah

Ayah, maaf ya telat ucapin ulang tahunnya kemaren.
Kalo masih bareng kita disini, ayah kemaren baru ulang tahun yang ke 61 ya 🙂
Jadi inget surprise party terakhir dari kita buat ayah (ternyata itu 9tahun yang lalu loh). Ayah seneng banget tuuuh, padahal lagi nyanyi2 di atas ga sangka kita bawain kue dan tiup lilin.Hehe
Ayah, selamat ulang tahun ya. Semoga ulang tahun disana lebih indah.
Doa terbaik selalu untuk ayah.

Kisskiss

Sebentar Lagi Puasaaaa

Kurang lebih dua minggu lagi bulan Ramadhan tiba. Bersyukur sama Allah SWT masih diberikan kesehatan dan semoga sehat terus ya. Insya Allah puasa ini puasa ketiga kali bareng suamiku. Pengalaman puasa bareng suami gimana? Ya ga gimana – gimana sih. Hahahahaha. Karena seringnya kan kita buka puasa dijalan juga 😦 Yang paling berasa sih pas sahur yaaa. Pas pertama kali sahur bareng, masih semangat masak. Lama – lama semangatnya tergerus juga karena cape kerja. Aku tauuuu banget kalo nyiapin sahur itu pahalanya besar apalagi untuk suami yang penuh cinta, tapi kadang rasa malas mengalahkan. 

Jadi sering banget nih, aku kebangun setengah empat subuh terus ngeliat my papa bebeb yang tidurnya sungguh nyenyak ga tega bangunin. Akhirnya aku cuma bangun minum air putih, terus tidur lagi baru bangunin pas subuh *Maapkan akuu papaaa. Si pabeb sih kadang2 cuma bilang ya udah gapapa, tapi pernah juga sih dia ngambek gara – gara ga dibangunin sahur 😀 

Dikantor lama, kalo puasa pulangnya setengah 5. Wuhuuuuu. Tapi masuknya jam 8, jadi ya mesti gerubukan begitu beres solat subuh langsung jalan. Itu kalo naik mobil, kalo naik motor jam setengah 7 masih keburu sih tapi harus ngebut selap selip. Terima kasih banget nih sama suamiku yang selalu sabar dan setia meskipun ngantuk – ngantuk.

Kayanya menu utama pas sahur, untuk kita berdua yang tumis2 gampang, atau goreng2 enak tetap mendominasi. Ya paling mentok beli nasi warteg atawa tongseng, plus teh manis atau kurma jangan lupa. Btw, dulu sih sebagai newly wed (sampe sekarang masih kooo *wink) aku agak takut tergoda kalo weekend berduaan doang. Makanya biasanya kita jauh2an. Atau pergi kerumah mamaku, atau mama mertua. Kalo dirumah aja ya jadinya satu nonton tv di ruang tamu, satu gogoleran di kamar 😀 Supaya ga tergoda buat macam – macam :p Maksudnya buat ribut, berantem ga jelas, atau apa gitu 😀

Atau ya kitaa macam – macam nya pas malem, jadi langsung mandi malam itu juga sih. Soalnya pernah nyobain mandi subuh2, ga kuat menggigil.

Ini bahasan apa sih sebenernya? 

Anyway, sebentar lagi puasa. Semoga ibadah puasa kita lancar dan mendapatkan banyak keberkahan setelahnya. Selamat puasa bagi yang menjalankan.

 

Lari Lari

My sweet hubby, si papa bebeb sudah beberapa minggu belakangan ini doyan lari. Kayanya udah tiga minggu berturut – turut deh dia konsisten untuk lari. Aku sih seneng banget yaaa, secara dia tuh kalo disuruh olahraga pasti langsung guling – guling di kasur. Terus nanti jawab “Iya mamaaaa” (pake nada dipanjang2in gitu) kaya bocah emang. Terus kalo aku udah kasih penjelasan panjang lebar mengenai betapa harusnya dia hidup sehat, dia cuma iya iya aja tapi begitu ada jeda sedikit dari cerocosan aku ini. Dia langsung loh alihin ke hal – hal yang ga penting. Serius. Kaya tiba – tiba ngomongin acara tv lah, atau tiba – tiba ngomongin bajunya lah.

Nah, awalnya pabeb doyan lari itu ketika dia menemukan betapa berasa kerennya dia kalo bisa pake aplikasi nike run terus di share ke social media yang dia punya. Dia narsis sejatiiiii memang. Ya, aku sih bersyukur dia mau olahraga tanpa disuruh – suruh. Wiih, canggihlah pokoknya dia lari kebanyakan jalan sampe 5k, 7k. Mantap deh, sampe dia satu jam lebih gitu olahraganya. Terus sampe rumah paling langsung gletakan aja, terus ga lama minta makan deh. Laahh? Dalem hati, ini orang gimana sih mau olahraga tapi sampe rumah bentar langsung mandi trus minta makan.

Semalem pas pulang kantor, kita lewat daerah tempat dia lari. Dan ternyata terjawab sudah selama ini alasan dia rajin lariii. Dia keceplosan semalem, ada tukang es tebu yang dia suka. Hahahahaha…. Ko bisa dia tau tukang es tebu disitu? Padahal selama ini kita ga pernah beli, terus pabeb bilang. “Iya itu tempat istirahat aku minum es tebu. Abangnya sih udah kenal aku, dari jauh aku udah ngacungin jari 2.” (Maksudnya dia pesen sambil lari atau jalan dan pesen 2 gelas) Oh emjiiiii. Sampe si tukang es tebu suka nanya pabeb juga, udah lari berapa kilo hari ini.  Ternyata selama ini, yang bikin dia semangat buat lari ya ketemu abang es tebu dan yang paling penting sih minum es tebu 2 gelas. Ngakak abis.

Sekarang, karena si pabeb ngerasa udah sering lari (banyakan jalan) (padahal baru begitu doing) eehh nantangin istrinya. Hmmm cari ribut yaa, padahal biar sekarang melebar dulu rajin banget olahraga. Dulu yaaa duluuuu. Semoga aku tertular rajinnya lari si pabeb, tapi ga usah belok ke abang es tebu dong. Hahahaa

 

Belajar Bahasa Enggris

Sebelum kerja ditempat sekarang ini, sempet nyeselll banget banget ga menguasai Bahasa inggris yang bagus cas cis cus. Hiks. Jadi ceritanya gini, aku pernah dapet panggilan interview di satu perusahaan asal negeri Paman Sam. Perusahaan itu depannya M belakangnya O :D. Bayangkaaannn, aku yang berasa udah belumut dan tidak semangat lagi di kantor lama, lalu berasa dapat angin dari surga langit ke tujuh. Gila rasanya indah banget, sampai pas cerita sama papa bebeb dia ikutan seneng. Plus mellow juga. (Yes, my husband iu sangat mellow dan sensitive ga kaya bininya) Dia bilang, “Iiih kamu hebat banget bisa dipanggil sama perusahaan itu. Aku aja gini – gini aja udah berapa tahun.” Laaahh dijawab aja sama istrinya “Tapi papa tetap yang terhebat.” :p

Singkat cerita, datanglah aku ke kantor itu. Space kantornya cuma setengah lantai, wooww karyawannya asik banget bisa pake jins hari kerja (Dalam hati, perusahaan aku yang waktu itu aja padahal media Cuma boleh pake jins hari Jumat) dan harusnya sih gajinya gede *penting. Duduk nunggu depan resepsionis, eh ada yang mau interview juga kayanya sebelah aku. Ga lama bagian HR nya keluar, teruuuss yang disuruh masuk si cw satu lagi. Overheard sih, dia di interview pake English. Dan Bahasa inggrisnya cas cis cus ces cos tanpa mikir. Hahahahaha… Maaammmaahh, aku mau nangiiis. Well, sebenernya agak PD karena dia itu pengalaman di bidang PR nya ga se-hits aku. (Diiihh PD bener) tapiiii bahasa inggrisnya tuh perempuan bikin jiper seketika. (Biarpun agak once kalo ngomong, aku masih sangat bisa mengerti dengan baik apa saja yang diomongin mereka) :p 

Lalu yaaa, keluarlah si cw fasih berbahasa inggris itu dari ruangan. Maaaakk, giliran eike langsung dingin. Dipanggil lah langsung interview bersama tiga orang bapak2 plus satu orang HRD. Dalem hati udah nothing to lose aja lah. Serah deh, emang English saya pas2an. Ehh si penanya langsung jawab, “Would you like to do an interview with Bahasa or English?”. Lalu ya aku yang jujur nan bodoh ini jawab dong. “I thought with Bahasa should be fine for me”. Malahan dijawab, “Because we are an international company, we will do an interview with English.” Lah kumaha atuh ah, tadi pan nanya maunya aku apa? Kalo gitu ga usah nanya sekalian. Hihihihi… Gila ya, itu sih jawaban aku pake Bahasa inggris parah ancur banget, bukannya ga bisa jawab sih. Bisa tapi tegang plus deg2an jadi kayanya grammar kacau balau. Beteeeee… Geraaammm.

Mungkin, mereka liat pengalaman aku (mungkin loh yaaaaaa). Aku masih disuruh sih untuk translate dari koran, tentang apalah gitu menteri pertanian ngomong apa. Hahahahaha. Tapi kayanya itu ga membantu juga. Mungkin si kandidat satunya lebih oke. Sempet sedih sih, karena aku pikir itu satu – satunya peluang aku untuk resign hiks.

Ya sudah, move on aja. Dan alhamdulillah dapet kerjaan lebih sesuai di hati sekarang. Ehh, ternyata semuanya ada hikmahnya kawan. Si perusahaan itu, setelah saya googling dan dalami akhir – akhir ini. (Sengaja ga mau segitunya cari tau pas kayanya ga diterima, supaya ga sakit atiii hahahaha) ternyata banyak banget yang banned di negara lain. Meskipun itu perusahaan oke banget, tapi kayanya ga sesuai di hati karena berbagai alasan. Makasih ya Allah, saat itu aku ga diterima disitu.

Ngomong2 bahasa Enggris, kayanya kemampuanku turun deh tiga bulan belakangan ini. Karena dikantor dulu hampir tiap hari email2an pake Bahasa Inggris, plus masih lumayan suka ngomong English. Jadi selalu ada daya dan upaya untuk memperbaharui kosakata atau sekedar googling kalo begini bener ga ya? Kalo begitu bener ga ya? Lah, sekarang. Makin males aja. Parah deh. Mau mulai nulis blog pake Bahasa inggris. Baru beberapa kalimat udah apus, karena ga PD hihihi. Jadinya pake Bahasa aja lagi :p Pengen sangat – sangat bisa belajar atau lebih aktif berbahasa inggris, supaya lebih pede, lebih terlihat gahul (haseek) dan untuk bekal di kehidupan aja sih. Ga ada salahnya kan ya? Mulai besok deh mau selipin satu dua blog pake Bahasa inggris. Hehehe.

Udahan ah ngelanturnya, ada yang pernah ngalamin juga ga? Berharap banget dapet kerjaan di satu tempat tapi karena satu dan lain hal terus ga keterima. Eh malah dapat rejeki yang lebih baik?

Review Novel “Athirah”

Udah lama sih sebenernya beli dan baca buku ini. Tapi setiap baca ulang buku ini tetep nangis.

Buku ini berkisah tentang ibunda Jusuf Kalla yang bernama bu Athirah (ini bukan kampanye ya, cuma kebetulan aja hehe) yang bertahan dalam poligami. Tentuuuu yang bikin awal mula nangis sesegukan adalah pas bapaknya JK minta izin untuk nikah lagi. Sebagai perempuan pastilah sangat berat hadapin itu ya. Dan yg bikin aku meleleh (lagi) pas ibu nya akhirnya (mau tidak mau) kasih ijin, tapi walaupun dia sedih tetep ga berubah perlakuan ke suaminya 😦

Jadi si suami dari mulai azan subuh, makan pagi di rumah pertama. Selesai kerja, balik ke rumah pertama lanjut makan malam disitu. Baru pas tidur pulang ke rumah kedua. Somehow, mba Alberthiene Endah bikin aku tersirap dengan tutur bahasanya sampe ga sadar lagi berlinang air mata.

20140615-121933-44373084.jpg

Disini juga diceritain, gimana perjuangan bu Athirah untuk menjalankan bisnis, karena suka atau tidak poligami itu pasti tidak bisa adil. Si suami, cenderung ke istri kedua untuk hal yang berhubungan dengan materi. Karena keluarga pertama dianggap sudah berkecukupan. Ada satu bagian dimana bu Athirah minta temenin suaminya pergi ke nikahan, tapi suaminya nolak karena suatu hal. Akhirnya bu Athirah minta temenin Pak JK, dan pas disana ternyata suaminya pergi sama yang kedua. Bayangin deh perasaannya gimana. Hiks

Poinnya buku ini ceritain gimana tegarnya bu Athirah untuk menjalani kehidupan, meskipun hatinya teriris. Beliau harus berjuang juga untuk jadi pengusaha, karena ya itu suaminya cenderung ke yang kedua. Aku nangis lagi, pada bagian mendekati ending ketika bu Athirah meninggal dan suaminya sungguh menyesal. Di bagian ini juga suaminya secara tersirat menyesal sudah menikah lagi. Saking sedihnya, 3 bulan kemudian Pak Kalla akhirnya meninggal juga.

Aku suka buku ini. Tutur katanya indah, tapi tidak bosan. Nilai 8 dari 10.