Masak Pempek Bareng Mama

Seneng banget, hari Selasa kemaren mamaku bersedia dateng kerumah plus bawa ikan tenggiri dan sagu untuk bikin pempek. Wuhuuuu.

Yang ngerjain semuanya sih mama pastinya, eike ngeliatin aja sambil merhatiin. Gampang bikinnya, cuma males bau2 dan cuci2nya aja abis itu. Emang si mama ajib banget deh, udah dateng jauh2 naik angkot selama kurang lebih tiga jam, plus bawa ikan dan sagu yang kira2 beratnya dua kilo (Betapa aku durhaka) 😀 Dan beliin lauk di resto padang deket rumah (Oooh baiknya mamakuuuhh) Kemaren sih aku sendiri cuma sempet ungkep ayam goreng sama bikin cheese scone. Kata mama cheese sconenya enak. Jadi geer.. Haha

Udah berani banget bikin pempek sendiri, karena ternyata gampang (Sok banget ya). Lupa foto pas si mama proses bikin pempeknya, inget foto pas lagi goreng pempeknya aja 😀

 

20140528-173228-63148341.jpg

Pempeknya enak, berasa pasti rasa ikannya. Tapi agak keasinan karena kesotoyan mama yg nambah garem mulu :/

Oh iya cukonya kebetulan ga bikin, krn masih ada sisa cuko pempek candy. Jadi daripada dibuang sayang kan 🙂 Alhasil itu pempek jadi enak banget. Nanti malem atau besok pagi mau goreng lagi ahhhh… Nyamnyam

Iklan

Kuliah + Kerja

Selamat Pagi,

Ada salah satu temenku yang mau nikah, dan dia bilang akan kirim undangan via email. And i’m fine with that. Kemaren terima email undangan tersebut, dalem hati cuma noted dit, thank you undangannya. Eh pas diperhatiin lagii ternyata disertakan foto masa jahiliyah ini. Hahahaha…

 Image   

Apa rasanya kuliah + kerja? Yang pasti, seneng banget punya uang sendiri meskipun capenya luar biasa 🙂 Meskipun part-timer (PT) tugasnya overall sama aja dengan Barista Fulltime (FT) yang beda cuma jam kerja aja. PT 4 jam, FT standard 9 jam, tapi si PT ini bisa juga request 8 jam kerja/hari. Aku sih sering banget minta jadwal 8 jam kalo ga ada kuliah atau weekend. Terus kalo dipikir2 kayanya ga ada liburnya deh kerja ini, eh ada deh tapi paling banyak libur dua hari dalam seminggu. Kerjanya fun, berasa main dinner dash gitu Hihihi. Plus kalo ada customer galak, kita cuma bisa ngerenyit aja (sering juga bales jutek padahal :p) 

Dari hasil kerja disini, bisa jalan2 ke Bali pake uang keringet sendiri, beli ini itu, ga minta uang jajan ke mama mulai semester 5 sampe lulus, plus bayar wisuda sendiri. Berasa keren banget 😀 Enaknya jadi Barista kita bisa buat minuman resep sendiri (yang ga dijual dipasaran). Hari – hari weekend plus promo buy one get one free dari salah satu cc, bikin muka aku (plus kaki) dan partner lain kenceng banget. Soalnya ya ramenya gila2an. Bener2 kaya ga ada waktu buat break, antrian mengular sampe luar toko :/ 4 jam kerja ga berasa. Jangan kira kerja jadi Barista itu cuma bikin minum, hiks. Wajib hapal resep minuman dan bisa operasiin oven untuk panasin makanan (kalo makanan jatoh, ganti pake uang pribadi) doang mah gampaaaang. Kita semua dituntut untuk mau dan bisa, nyapu, ngepel, dishwash, angkat kursi, lap chiller, bersihin bar sampe kinclong, kalibrasi termometer, itung stock up merchandise, susun merchandise ke tempat yang telah ditentukan. (Ingat kalo rusak, ganti yaa) angkat susu berpuluh2 liter, plus megang register yang kalo misalnya uangnya ilang ganti pake uang sendiri, plus bersihin semacam tempat pembuangan akhir (G-Starp) dari toko yang manaaaah isinya percampuran dari susu, kopi, whipped cream, chocolate chip, syrup segala macam yang baunya ya gituuu deh (Ga bisa diungkapkan dengan kata2). Mak nyuuuss.

Rata – rata PT yang barengan aku ini udah pada resign, dan kerja sesuai jurusan kuliahnya ada yang kerja di Filipin, ada yang jadi dokter, dokter gigi, kerja di bank, PR (ngacung). Kalo FT nya sih udah canggih, rata2 jadi Store Manager (SM) sekarang. Masih bisa minta minum gratis dong? Teteup gratisan. Hahaha..

Sweet memories. One ice tall nonfat light ice caramel machiatto please. Eh satu lagi one ice tall nonfat no whipped light ice signature chocolate please 🙂