Trip to SIN – KL part 1

Bener kata orang, setelah liburan itu suasana bener2 bedaaaa. Re-fresh is a must 😀
Jadi weekend kemarin, gw dan pabeb jalan2 ke SIN – KL 2 hari satu malem, kita pergi Sabtu first flight pulangnya Minggu last flight. Jadwal sangat padat merayap, cape, dan kaki sakit (literally), pegel. Tapi it’s all worth it! Seneng bangettt. Berikut ceritanya…
Sabtu jam 3 subuh, gw kebangun gara2 ngerasa ada taksi deh kayanya datang (padahal mesennya jam setengah 4) trus bangunlah gw sekalian bangunin pabeb, mandi beres2 dan setengah 4 kami cus ke bandara untuk flight jam 5.30. Naik AA (jelaslah nyari yang murah dan yang paling penting sampai tujuan dengan selamat) 😀 Sampe SIN kurang lebih jam setengah 9, keluar airport jam 9an. Gw udah tau banget tujuan pertama kita ke SIN kali ini yaitu ke IKEA Tampines untuk makan the famous Swedish meatballs, dan suamiku yang baik hati nurutin aja :* Kemarin kami menuju IKEA Tampines naik MRT turun di Pasir Ris trus lanjut lagi naik bis no.58, nunggu bis ini agak lama juga sekitar 20 menit baru bisnya dateng. Perjalanan dari stasiun bis ke IKEA ga lebih dari 30 menit ko karena ga macet. IKEA sendiri letaknya disamping kiri halte bis Tampines jadi kepeleset juga nyampe hehehe…. Rajin aja liat ke sebelah kiri jalan, warnanya yang khas biru kuning itu bikin kita noticed banget kalo udah harus turun. Masuk menuju restoran udah lumayan rame dan antri orang – orang untuk sarapan, kita langsung ambil jalur halal gw pesen Meatballs, sedangkan si papa gw rayu untuk pesen lontong sayur :p
Review gw untuk makanannya, rasanya ga terlalu special ya si Swedish Meatballs itu bahkan kalo kata papa bebeb “Ih, ini mah kaya bakso Mas Restu digoreng” hahahahahaha… Dan yang paling parah rasa lontong sayurnya ituuu ga enak banget, bukan selera kita deh pokonya. Kurang santen, kurang bumbu, kurang berasa semua. Untungnya si papa masih makanan meatball punya gw, kalo engga kasian banget tuh dia pasti kelaperan hehehehe.
Beres makan kita langsung cus keluar, ga mau liat – liat karena takut kepengen beli. Bukannya karena ga punya duit, cuma kan ribet perjalanan kita masih jauh. Jadi kalo belanja di hari pertama udah bakalan ribet nantinya (Halaasaaaannn) :p di exit area gw beli ice cream dulu harganya 50sen sajaaa. Es krimnya enak ko, rasa susu vanilla yang bikin gw seneng plus norak sih karena self-service di ice cream machine. Hmmmm jadi kepengen lagi *sluurrrpp
Sambil makan ice cream duduk-duduk dulu di exit area, sambil liatin orang yang baru beli tanaman dan bungkus sendiri. Si pabeb nyeletuk, iya kalo di Indonesia masalahnya orang – orangnya bisa ga self service, karena udah kebiasaan apa – apa dilayanin 😀 Hihihi bener juga sih, eh tapi itu mah papa aja kali yang begitu. Aku mah pasti bisa dan seneng self-service kalo belanja. Yang penting mah belanjanya pokonya. :p
Selesai makan ice cream, kita mau balik lagi ke stasiun MRT pake bis gratisan, nunggu sekitar 10 menit ditambah bis sempet ngetem (hayah bahasanya negetem) kira – kira 5 menit. Baru deh bisnya jalan balik ke MRT Pasir Ris. Dari Pasir Ris our next destination is Golden Mile Complex untuk lanjutin perjalanan ke KL pake bis. Nyari Golden Mile Complex lumayan juga tuh agak bingung, hehehe.. Turun dimana yaaa gw lupaaa. Soalnya gw dengan setia ngintil aja dibelakang si pabeb, hihihi. Keluar stasiun MRT kita nanya satpam, agak ngerti sih arah yang dia kasih trus keluar stasiun malahana nanya lagi sama ibu2 dan dia ga ngerti ajaaaa bikin kita makin bingung hahahahahaha… Akhirnya pede aja jalan kaki ke arah jembatan, trus ketemu orang sama anjingnya lagi jalan2 dan kata dia “Itu gedungnya didepan ga jauh lagi” asiiiiikk sebentar lagi nyampe.
Begitu nyampe, ke gedung yang dimaksud kita pun tetep bingung trus nanya2 ke kios yang keliatannya kios bis juga (hahaha asli ini sotoy2an aja kita) trus untungnya ada yang ngasih tau kalo gedung yang kita maksud itu masih disebelahnya lagi, ya udah lah kita berjalan lagi bak pengelana. Ketemu juga akhirnya, tapi sempet khawatir itu gedung udah agak – agak ga terawat dan sepiiii karena kebanyakan tokonya kosong. Jangan – jangan kita salah masuk, eh pas liat kedalem ada kios yang keliatannya kaya agen bis 😀 ya udah si pabeb nanya ke mba2 India penjaganya. Horee ternyata bener itu agen bisnya, dan nanti kita naik bis dari depan bangunan itu, glosoran dua jam aja kita disituu.

Cerita bersambung…..

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s