Kelas Menengah Ngehe

Beberapa waktu lalu (sampe sekarang sih kayanya) lagi hits bertebaran #kelasmenengahngehe plus akhir2 ini sering bahas mengenai kelas menengah ngehe bareng pabeb.

Setelah baca sana sini, dan menurut pengamatan pribadi. Kelas menengah ngehe menurut saya pribadi adalah, masyarakat yang berada di tingkat kelas menengah cenderung naik (maksudnya kelas menengah atas) dengan pendapatan tidak pas-pasan (karena bisa beli barang2 branded), tapi tetap menggunakan fasilitas yang diperuntukkan kelas menengah pas2an.ย Alasannya sih supaya tidak besar pasak daripada tiang. Hahaha.. Bingung kan? Menurutku ini nih beberapa ciri kelas menengah ngehe.

– Pake barang branded, gaya selangit tapi naik bajaj atau ojek aja ga mau lebihin dua ribu. Dua ribu, mungkin ada kepuasan dapet ongkos kurang dari dua ribu. Tapi percayalah dua ribu ga bikin miskin, dan mungkin banget bisa nambah pendapatan supir bajaj/tukang ojek itu.

– Gayanya naik taksi, supaya ga kegerahan, supaya kece dan ga bau jalanan. Tapi kembalian sampe 500perak pun diminta. Hahaha. Ada yang pernah begini?

– Pernah keliling Eropa, tapi ga pernah keliling Indonesia, ga ngerti apa2 tentang Indonesia (iiih ini sih kayanya aku yang ngiri gitu) hahahaha…

– Rela makan indomie aja, atau hemat maksimal lah pokonya, demi beli gadget idaman. Cieeee ๐Ÿ˜€

– Pake mobil harga diatas 200jutaan, tapi pake bensiun premium. Pake pertamax dong gan :p

– Cita – cita travelling keluar negeri, tapiii lupa buat bayar zakat.

– Males ribut ngomongin politik, kalo yang disuka diem2 menang sih ga masalah. Biasanya sih udah ngakunya golput, tapi terus yang menang bukan dari yang sebenernya dijagoin tapi bisanya cuma mencaci. Lah dulu kenapa hak pilih ga dipake toh? Kumaha atuh?

– Ngerasa murah kalo beli tas harganya 700ribu tapi merknya Charles and Keith, tapi ngerasa kemahalan beli tas harganya 200ribu buatan lokal. (Ngomong sambil ngaca).

– Motornya keren gila (yang biasanya warna ijo itu tuuuh) rela2in deh bayar kredit mahal juga, tapi bayar parkir ga mau. Gayanya selangit pake ngebut – ngebut segala. Kalah – kalah deh Valentino Rossi.

– Kalo ada hal yang merugikan alam, atau bikin banjir. Biasanya ngerasa paling peduli di media sosial (padahal tindakan nyatanya NOL)

– Update status sesering mungkin tentang keluhan pekerjaan di kantor (kalo sesekali boleh), Please inget deh jangan cengeng. Masih banyak orang diluar sana yang bahkan ga punya kerja, atau harus membanting tulang sekeras mungkin untuk hasilin uang yang cuma separuh atau mungkin seperempat dari gaji yang kita terima. So be grateful, please!

Percakapan absurd contoh kelas menengah ngehe antara sepasang suami istri (curhat)

Me: Pa, makan apa malem ini? Tapi jangan yang mahal2 ya pa.

Suami: Ya, udah. Beli aja di pakde (tukang nasi goreng) palingan cuma abis berapa tuh.

Me: Oke, pap. (Terus tiba2 mata ngeliat mobil Outlander Sports) Pa, tiga taun lagi ya kita ganti mobil itu?

Suami: Hahaha. Makanan aja yang murah.ย 

Me: (Nyeletuk) Dasar ya aku ternyata kelas menengah ngehe juga. Hahahaha.

Kelas menengah Indonesia meningkat sudah pada tau kan ya? Suka atau tidak, kitalah termasuk kelas menengah itu (yang kadang2 ngehe juga, LOL) Ayo kita buat Indonesia lebih baik melalui kelas menengah, supaya kehidupan anak, cucu, keponakan, sodara kita di Indonesia nantinya ini bisa sejahtera sentausa gitu.

Salam Semangat

ย 

*Sorry ya postingan agak serius bin ga jelas, soalnya efek tanggal merah yang selang – seling (ga nyambung) ๐Ÿ˜€

ย 

Iklan

Masak Pempek Bareng Mama

Seneng banget, hari Selasa kemaren mamaku bersedia dateng kerumah plus bawa ikan tenggiri dan sagu untuk bikin pempek. Wuhuuuu.

Yang ngerjain semuanya sih mama pastinya, eike ngeliatin aja sambil merhatiin. Gampang bikinnya, cuma males bau2 dan cuci2nya aja abis itu. Emang si mama ajib banget deh, udah dateng jauh2 naik angkot selama kurang lebih tiga jam, plus bawa ikan dan sagu yang kira2 beratnya dua kilo (Betapa aku durhaka) ๐Ÿ˜€ Dan beliin lauk di resto padang deket rumah (Oooh baiknya mamakuuuhh) Kemaren sih aku sendiri cuma sempet ungkep ayam goreng sama bikin cheese scone. Kata mama cheese sconenya enak. Jadi geer.. Haha

Udah berani banget bikin pempek sendiri, karena ternyata gampang (Sok banget ya). Lupa foto pas si mama proses bikin pempeknya, inget foto pas lagi goreng pempeknya aja ๐Ÿ˜€

 

20140528-173228-63148341.jpg

Pempeknya enak, berasa pasti rasa ikannya. Tapi agak keasinan karena kesotoyan mama yg nambah garem muluย :/

Oh iya cukonya kebetulan ga bikin, krn masih ada sisa cuko pempek candy. Jadi daripada dibuang sayang kan ๐Ÿ™‚ Alhasil itu pempek jadi enak banget. Nanti malem atau besok pagi mau goreng lagi ahhhh… Nyamnyam

Kuliah + Kerja

Selamat Pagi,

Ada salah satu temenku yang mau nikah, dan dia bilang akan kirim undangan via email. And i’m fine with that. Kemaren terima email undangan tersebut, dalem hati cuma noted dit, thank you undangannya. Eh pas diperhatiin lagii ternyata disertakan foto masa jahiliyah ini. Hahahaha…

ย Imageย  ย 

Apa rasanya kuliah + kerja? Yang pasti, seneng banget punya uang sendiri meskipun capenya luar biasa ๐Ÿ™‚ Meskipun part-timer (PT) tugasnya overall sama aja dengan Barista Fulltime (FT) yang beda cuma jam kerja aja. PT 4 jam, FT standard 9 jam, tapi si PT ini bisa juga request 8 jam kerja/hari. Aku sih sering banget minta jadwal 8 jam kalo ga ada kuliah atau weekend. Terus kalo dipikir2 kayanya ga ada liburnya deh kerja ini, eh ada deh tapi paling banyak libur dua hari dalam seminggu. Kerjanya fun, berasa main dinner dash gitu Hihihi. Plus kalo ada customer galak, kita cuma bisa ngerenyit aja (sering juga bales jutek padahal :p)ย 

Dari hasil kerja disini, bisa jalan2 ke Bali pake uang keringet sendiri, beli ini itu, ga minta uang jajan ke mama mulai semester 5 sampe lulus, plus bayar wisuda sendiri. Berasa keren banget ๐Ÿ˜€ Enaknya jadi Barista kita bisa buat minuman resep sendiri (yang ga dijual dipasaran). Hari – hari weekend plus promo buy one get one free dari salah satu cc, bikin muka aku (plus kaki) dan partner lain kenceng banget. Soalnya ya ramenya gila2an. Bener2 kaya ga ada waktu buat break, antrian mengular sampe luar toko :/ 4 jam kerja ga berasa. Jangan kira kerja jadi Barista itu cuma bikin minum, hiks. Wajib hapal resep minuman dan bisa operasiin oven untuk panasin makanan (kalo makanan jatoh, ganti pake uang pribadi) doang mah gampaaaang. Kita semua dituntut untuk mau dan bisa, nyapu, ngepel, dishwash, angkat kursi, lap chiller, bersihin bar sampe kinclong, kalibrasi termometer, itung stock up merchandise, susun merchandise ke tempat yang telah ditentukan. (Ingat kalo rusak, ganti yaa) angkat susu berpuluh2 liter, plus megang register yang kalo misalnya uangnya ilang ganti pake uang sendiri, plus bersihin semacam tempat pembuangan akhir (G-Starp) dari toko yang manaaaah isinya percampuran dari susu, kopi, whipped cream, chocolate chip, syrup segala macam yang baunya ya gituuu deh (Ga bisa diungkapkan dengan kata2). Mak nyuuuss.

Rata – rata PT yang barengan aku ini udah pada resign, dan kerja sesuai jurusan kuliahnya ada yang kerja di Filipin, ada yang jadi dokter, dokter gigi, kerja di bank, PR (ngacung). Kalo FT nya sih udah canggih, rata2 jadi Store Manager (SM) sekarang. Masih bisa minta minum gratis dong? Teteup gratisan. Hahaha..

Sweet memories. One ice tall nonfat light ice caramel machiatto please. Eh satu lagi one ice tall nonfat no whipped light ice signature chocolate please ๐Ÿ™‚

ย 

Trip to SIN-KL part 3

Berasa hits banget ya sampe part 3 segala.

Eniwei, meskipun jarak yang ketiga ini agak jauh dari part 2, gapapalah yaaa. Better late than never kan? ๐Ÿ˜€

Di KL kita cuma satu hari, pulang dengan last flight. Sempet ada kejadian agak kocak sih sebelum pagi. Jadi ya, aku tuh emang suka kebangun2 gitu kalo tidur, terutama kalo bukan di rumah sendiri. Jadi sekitar jam 3 subuh bangun, terus melek2 ayam karena ngantuk sambil megang2 kesebelah (nyari pabeb) ko ga ada. Akhirnya badan dibalik lah, eh pas melek si pabeb lagi berdiri sambil megang gelas yang ditempelkan ke tembok dan kupingnya. Ohemji, ada apakah gerangan. Ternyata kata dia, “Daritadi nih kayanya kamar sebelah ribut terus aku ga bisa tidur, kayanya mereka berantem. Jadi aku dengerin aja mereka berantemin apaan.” Maapkan suamiku yang super duper kepo. Hahahahaaa. Sambil ngerasa aneh sama suami sendiri, langsung aku balik tidur lagi.

Jam 8 pagi, kita udah rapi buat capcus dari hotel. Soalnya mau ke batu caves dulu, jadi jalan agak pagi. Sampe KL Sentral, aku kelaparan ๐Ÿ˜€ akhirnya kita keliling di KL Sentral dan ketemu KFC. Agak kecewa juga sih dengan rasa KFC di KL, beda sama di Jakarta. Hiks. Selesai makan, kita langsung balik lagi ke loket untuk beli tiket ke Batu Caves. Nunggu kereta ga pake lama ternyata, keretanya bersih, sejuk, dingin dan nyaman. Kurang lebih 30 menit kita sampe Batu Caves. Foto2 dulu dooong

Image
Puji&Eri @BatuCaves

Pas baru sampe Batu Caves, muka masih cerah ceria segar merona, begitu liat anak tangga setinggi langit (lebay yah) ^.^ agak jiper juga. Tapiii dalam hati kubulatkan tekad, masa udah jauh2 kesini ga mampu naik 200an lebih anak tangga itu? Ya sud, maka kami putuskan untuk naik, setapak dua tapak akhirnya nyampe juga dengan muka pucat dan napas tinggal seperempat. Hahahaha.. Si papa sampe ga tega, takut aku pingsan :p Diatas cuma liat2 dalem gua sebentar, terus turun lagi deh. Huaaa takut sama monyet yang berkeliaran, jadi pegangan terus sama papa dan mata siap siaga antisipasi takutnya monyet menyerang. Hiaaat..

Mau jalan keluar, ketemu abang es kelapa (boleh dong tetep dipanggil abang) Gila itu es kelapanya semakin nikmaaattt banget ya kalo diminum pas cape, lemah lunglai begitu. Abis dari BatuCaves, next destination itu ke Bukit Bintang, Lapangan Merdeka, Mesjid Jamek. Tak lain tak bukan tujuannya ya shopping ๐Ÿ˜‰ ke Sephora, VNC, H&M aku belinya ga banyak2 koo. Suer deeehh…

Lagi asik jalan2 kok kaki berasa sakit ya (bukan pegel tapi sakit) kebanyakan jalan, akhirnya diputuskan untuk istirahat di Starbucks aja sambil wifi-an minum Ice Chocolate. hmmmm…. Sayangnya kita ga sempet kulineran di Jalan Alor, karena kaki udah ga bisa diajak kompromi. Ya sud sekitar jam 6 kita menuju Bandara LCCT dan mutusin buat nunggu disitu aja sambil boarding. Orang Jawa bener2 dimana – mana ya, pas di kereta kita ketemu arek Suroboyo yang udah 13 tahun kerja di Negeri Jiran. Sambil nanya2 juga ke dia cara menuju LCCT gimana (takut nyasar).

Berhubung pesawatnya masih lamaaaa..Jangan sedih, sambil nunggu kita jajan aja beli mie ayam hihihi. Abis itu leyeh2 di waiting room, and off to Jakarta.

Oke, sekian duluuu. Nanti disambung lagi, semoga dikasih kesempatan menikmati negara lain. Aminย 

Tak pernah bosan ke Bandung

Selamat Pagi dari Bandung.

Waktu masih di kantor lama, sebulan sekali udah pasti ke Bandung. Tapi ya namanya juga dari kantor, sampe Bandung siang lalu kerja tau2 udah sore terus balik lagi deh ke Jakarta. Ga ngerasain jalan2 atau wiskul karena keburu cape.

Lumayan sering ke Bandung, soalnya selain deket dari Jakarta. my hunny bunny kuliahnya disini, jadi dia suka ajak ke Bandung buat nostalgia dan yang pasti kuliner hahaha.

Sekarang lagi di Bandung, tapi sendirian di hotel. Soalnya nemenin misua ada kerjaan dari kantornya, jadi ditinggal. Kita sampe kemarin, dan langsung diawali dengan kuliner Mie Baso Akung.

Mie Baso Akung masuk ke dalam daftar wajib dikunjungi kalo ke Bandung. Sayangnya kemaren lupa difoto, saking kalapnya. ๐Ÿ˜€ Kemarin pesen setengah porsi mie yamin plus pendampingnya. Apa aja pendampingnya? Ceker ayam yg lembut bangeeeet (tulangnya pun bisa hancur sekali gigit), pangsit rebus (yang ini enak juga), bakso, bakso tahu, siomay. Banyak kan porsinya? Bikin kenyang buat makan siang.

Malemnya kita makan iga bakar si jangkung. Iga bakar si jangkung udah lama banget ada di Bandung, tadinya yg jualan Bapak2 keliling pake gerobak. Tapi sekarang udah punya tempat sendiri. Rasa iganya manis plus pedes endeuuss. Rasanya kalo ga inget timbangan, aku mampu abisin dua porsi sendiriaaaan ๐Ÿ˜›๐Ÿ˜

20140525-092516-33916598.jpg

Nampaknya pulang nanti, aku mau beli batagor buat cemilan dirumah. Ayo lemak datanglaahhh.

Have a sweet sunday. โค๏ธ

Ngantuk banget

Hari ini harus pergi jam 5 subuh menuju kantor, soalnya bose live di tv. Biasa deh dengan kemacetan Jakarta yang kejam, aku dan hubby tetep aja dong kena macet pas masuk tol alam sutera. Padahal, itu baru jam setengah 6 pagi. Ngok banget. Untungnya ga telat janjian sama bosenya. Hahaha

Jadi tadi di studio minta buatin kopi item tanpa gula, masih wee mata berat. Sampe kantor selesai makan siang tambah ngantuk. Abis itu kerja depan laptop makin ngantuk, makan pisang tetep ngantuk (aku berasumsi pisang bisa naikin mood). Dah ya dan ternyata setengah 6, asiiikk horeeee setengah jam lagi pulang. Tiba2 telp bunyi, diminta presentasi ๐Ÿ˜ฆ endebra endebre ternyata kerjaan tambah banyak. Hahahaha. Membuat ngantuk semakin jadi.

Malem ini kebetulan ga pulang bareng pabeb, jadilah naik taksi. Plus ujan super deres, ac taksi dingin. Tambah ngantuk. Huaaaaaa.

Note: maap ya kalo agak aneh tulisannya, soalnya lagi ngantuk.

Peralatan perang yang ingin dibeli

Tenang – tenang, ini bukan buat perang beneran. Tapi buat perang di dapur maksudnya hahahaha….

Secara ya gw merasa semakin hits di dapur, gara2 masak ini itu (padahal yang sukses cuma sayur tempe) hahahaa.ย Kayanya gara2 kebanyakan nonton AFC or any cooking program lainnya, sertaaaa dapurnya mereka itu kan super duper kece banget plus peralatan lengkap pisan bikin iri. Jadilah gw ngiler sama barang2 berikut ini ๐Ÿ˜€

– Penggiling Daging. Kenapa gw harus punya ini? Soalnya gw suka banget kan tuh bikin spaghetti dan lasagna which means banyak pake daging giling, tapiii gw suka agak khawatir kalo beli di supermarket apakah itu betul daging murni? Hayaahh parno ga penting, hahahaha.

– Pepper Miller, seriusan gw ga punya ini dirumah, selama ini pake yang bubuk disendokin aja trus campur deh ke masakannya. Atau kalo pake yang butiran, gw uleg dong ah. Keren kan kalo pake pepper miller tinggal crek crek ga usah gedein otot tangan alias uleg :p

– Penggiling Pasta. Sebenernya udah punya sih dirumah, dikasih mamaku. Tapi udah keliatan berkarat dan usang, selama ini jadi kalo giling adonan pasta ya pake powerhand, alias giling pake roller pin aja ๐Ÿ˜ฆ

– Alat panggangan/grill yang bahannya Teflon. Kan asik ya bisa bikin steak sendiri ๐Ÿ™‚

– Presto, panci presto akan sangat membantu proses masak iga sapi atau buntut sapi dan sangat yakin jadi lebih enak dan empuk.ย 

– Air Fryer merk Philips kalo bisa. Bayangkan, betapa akan sehat dan indahnya tubuh ini kalo tetap bisa menikmati makanan garing tanpa minyak.

– Donat Maker dan Cupcake maker, supaya cantik dapurnya dong, karena biasanya tampilan ini unyu2 semua.

Udah, segitu aja barang2 yang gw mau. Sedikit kan? Ya kan? Ya kaaan? ๐Ÿ˜€

ย 

Resep Brokoli cah Jamur

Well, weekend kemarin pas belanja di Pujasari (supermarket jadul depan komplek) ngeliat jamur. Dan aku putuskan untuk memasak jamur. Berikut resepnya

1. Jamur Tiram 250 gram

2. Brokoli 250 gram

3. Bawang Putih

4. Saus Tiram 2sdm

5. Garam, gula, dan merica secukupnya

6. Minyak goreng untuk menumis

Cara masak:

Panaskan wajan, masukkan minyak goreng, setelah minyak panas masukkan bawang putih masak hingga harum. Abis itu masukin jamur biarkan sampai layu, masukin brokoli (pake api besar) supaya brokoli mateng tapi tetep renyah :D. Aduk sebentar, kasih saus tiram, garam, gula dan merica. Aduk2. Jadi deh. Nyaaammm.

Pake Saus tiramย merk Lee Kum Kee, karena ini lebih enak dibandingkan dengan saus tiram cap panda. Dan kemarin pas nonton AFC, Chef Martin Yan juga pake saus tiram merk Lee Kum Kee.

 

Resep Sayur Tempe

Si pabeb yang orang Jawa plus Palembang itu suka banget sama sayur tempe ini.

Berikut resepnya:

  1. 2 siung bawang putih, iris tipis
  2. 3 siung bawang merah, iris tipis
  3. 1 ruas lengkuas kira2 5cm, iris tipis
  4. Cabe rawit merah sebanyak mungkin (kalo gw pake kira2 250gram) ๐Ÿ˜€ iris atau ulek biar maknyussss
  5. 1 kotak Santan Instan merk itu tuuuh K-A-R-*
  6. Garam, Gula Merah satu blok bulet
  7. Daun Melinjo 100 gram
  8. Ebi atau udang kecil2 200gram
  9. Terung Hijau kecil
  10. Tempe 250 gram
  11. Minyak goreng secukupnya

Cara membuat:

  • Panaskan minyak, tumis no.1,2,3 sampai haruuuumm.
  • Masukin tempe, oseng2 sebentar masukin ebi atau udang, daun melinjo, terung hijau, dan cabe rawit.
  • Trus masukin santen, aduk2 sebentar tambahkan garam, dan gula jawa. Aduk2. Tutup panci nya, tunggu sampai semua tercampur. Sajikan bersama nasi panas. ๐Ÿ™‚

 

 

Diet yang TAK PERNAH SUKSES

Tetiba inget mau tulis ini, kenapa coba?

Jadi kan tadi lagi naik tangga yah, terus ngerasa cape ngos2an parah, padahal cuma naik 4 lantai. Trus liat perut dipegang ko makin gede, paha (dariduluudahgede) trus inget deh mau diet (lagi lagi dan lagi)

Somehow, gw ngerasa ada yang salah dengan diri gw yang merasa selalu harus diet. Padahal makannya tetep banyak hahahaha… Beragam jenis diet yang pernah dicoba antara lain; diet cuma makan sedikit2 pernah, diet pulau zuma pernah, diet anti daging merah pernah, diet ga makan nasi pernah, diet makan makanan rendah lemak plus olahraga pernah, diet yang ga boleh makan wortel semangka pernah, diet ala Denny Santoso pernah, diet WRP pernah, diet minum slimming tea selalu sehabis makan pernah. hahahaha parah juga ya.

Tapi nih ya badan ko ga kyurus2 malahan cenderung membesaar. Towwweeww. Apa ngaruh ga sih karena udah nikah trus jadi susah turun berat badan? Gitu ga?? Kadang2 suka kasihan juga sama pabeb yang sering dicemberutin gara2 aku ngerasa gendut ๐Ÿ˜€

Tau sih sebenernya yang penting olahraga selain pola makan, tapi apa kurang olahraga nyapu, ngepel, nyuci piring, masak, nyetrika, lap2 rumah. Hahaha..

Aku frustasi berat badanku tak kunjung turun.