Tragedi! Akhirnya masuk rumah sakit!!!!

Akhirnya masuk rumah sakit?

Emang ga pernah masuk rumah sakit sebelumnya? Ya pernah, maksudnya itu dirawat di rumah sakit. Begini ceritanya πŸ˜€

Me and hubby kan ceritanya birthday dinner tuh, berhubung udah lumayan malem, as always malam banget. Akhirnya makan ngebut (padahal emang biasanya ngebut) pulanglah dan bablas tidur dengan hati riang gembira. Sampaaiiiiii

Sekitar subuh – subuh gw kebangun karena perut ini berasa sakit BANGET. Sambil ngantuk – ngantuk cari hp liat jam ternyata baru jam setengah 5, akhirnya kekeuh tidur lagi karena dikira cuma sakit perut biasa. Tapi 5 menit kemudian harus bangun karena perut gw udah ga bisa diajak kompromi, pergilah gw ke toilet. Ga keluar apa – apa, yang ada cuma si perut terasa semakin mules tingkat dewa.
Balik lagi lah gw ke kasur sambil meringkuk tiduran nahan nyeri. Si bebeb kebangun karena ngedenger gw misah – misuh nahan sakit, sama dia udah coba dipijitin sempet tidur bentar trus tapi kebangun lagi karena ga tahan. Balik lagi ke toilet, ga terjadi apapun. Kata bebebkuhh yang baik hati disuruh muntahin (maksain muntah teteup juga ga bisa) cape deeecchh.

Akhirnya sempet dikerokin si bebeb lagi, dipikir baikan malahan tetep aja ga berubah. Akhirnya minta bebeb mandi trus anterin ke rumah sakit aja 😦 kenapa ga ke dokter jaga? Karena hari itu dokter2nya lagi pada demo, cuss lah kita ke rumah sakit. Sampe rumah sakit langsung minta ke UGD, plis sakitnya masih banget banget. Sama pak dokter ditanya2:

Dokter: “Mana yang sakit bu?”

Gw: ” Perutnya dok, sakit banget” (sambil ngeluarin air mata saking sakitnya)

Dokter: “Ya udah di suntik anti nyeri ya bu”

Gw: (Alhamdulillah) dalam hati πŸ˜€

Selesai disuntik nyeri agak baikan (wiisss manjur) trus sama dokter ditanya lagi beberapa menit kemudian

Dokter: ” Diare ga bu?”

Gw: “Dari subuh saya kira diare, tapi ga keluar2”

Dokter: ” Ya udah pakein obat ya bu supaya keluar”

Gw nurut aja dah. 10 menit si obat beraksi. Dan gw ga diare tapi masih sakit perut!

Akhirnya si hubby nyari dokter dan suster untuk bilang kalo perut gw masih sakit meskipun udah pupitawati, si dokter minta tes urine dan tes darah.

E dodoeeeee… Setelah tes darah kadar leukosit gw itu 19.000 sedangkan batas atas kadar leukosit itu 10.000 (hampir dua kali lipat)

Samar2 terdengar pembicaraan si bebeb dan dokter

Dokter: “Iya pak, ini udah parah harus rawat inap”

Bebeb: “Ga bisa di rawat jalan ya dok?”

Dokter: Gw lupa sih dokternya ngomong apa.

Setelah itu si bebeb kembali kepada sang istri tercinta

Bebeb: “Hun, kata dokter harus rawat inap”

Gw: “Ga mau, aku mau pulang aja” (Dengan airmata berderai)

Bebeb: “Nanti aku temenin”

Gw: “Tetep ga mau, hunny mau pulang aja (Kekeuh sumekeuh is my middle name huuhh)

Trus si dokter masuk ke ruangan

Dokter: “Bu hasil leukosit ibu 19.000 loh”

Gw: ” Emang itu artinya apa dok?”

Dokter: “Artinya ada infeksi bu di pencernaannya, jadi harus dirawat inap”

Gw: “Ga bisa rawat jalan aja dok? “

Dokter: “Ga bisa bu, ini udah dua kali lipat loh kadar leukositnya, jadi harus rawat inap”

Gw cuma bisa pasrah, lalu diinfus, trus pindah ke kamar.

Abis pindah kamar, masih terasa tuh nyeri2 ga jelas dan gw hanya berharap 3 hari kemudian boleh pulang. Trus sama si pak dokter udah disuruh cek usg luar karena kemungkinan ada usus buntu (HUaaaaaaaaaaaaa) takutttt…

Cerita bersambung yaaaa…..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s